Tuesday, 24 July 2012

Lari dari Jodoh







hari ni aku ada terbaca satu berita mengenai pasangan remaja yang telah berkahwin pada usia yang begitu muda.. si suami berumur 16 tahun manakala si isteri 14 tahun.. sekejap.. kata nak berehat dari menulis blog selama sebulan?? hehe... aku nak post satu ni je, then aku sambung berehat semula lah.. hehe.. (cakap je, tapi tak buat pun... haha)

apa pendapat korang mengenai hal ini?? for me, pada usia mereka sekarang, agak terlalu muda lah nak kahwin.. masih terlalu awal nak menamatkan zaman bujang kita.. pada saat ni pun, aku tak fikir tentang soal perkahwinan.. (PLU nak berkahwin?? haha) tapi, dari segi hukum, memang tak salah.. malah digalakkan untuk berkahwin muda bagi mengelakkan maksiat.. tapi, pada zaman kita sekarang ni, usia sebegitu dianggap masih terlalu awal.. si suami baru je habis PMR.. si isteri baru je Form 2.. tapi, kalau kita lihat pada sejarah manusia dulu-dulu, pada usia sebegini tak lah begitu memeranjatkan jika sudah berkahwin.. memang sudah mennjadi kebiasaan pun.. cuma pada zaman kita je lain.. dan masyarakat kita pun lambat nak matang.. kalau nak compare dengan orang dulu-dulu, Sultan Muhammad al-Fatih ketika baginda menawan Constantinople pun pada usia 20 or 21 tahun.. kira still muda lah.. dan rasanya, sebelum tu mestilah baginda sudah berkahwin.. usia pun mestilah dalam belasan tahun gak waktu berkahwin...

bercakap mengenai kahwin muda.. or aku patut kata kahwin pada usia sebelum tamat sekolah, aku sebenarnya mula teringat dengan member aku.. dalam tiga orang member aku yang tak habis sekolah tapi sudah pun berkahwin.. sebabnya?? ermm.. kerana dah terlanjur.... 

tak boleh nak salahkan mereka juga, at least mereka berkahwin, tak sampai nak tinggalkan tanggungjawab macam buang anak macam tu lah.. dan hubungan aku dengan mereka pun still okay, tak ada lah sampai aku memandang hina macam tu lah.. anggap semuanya seperti biasa.. mestilah perasaan tu agak janggal, sebab usia muda lagi tapi dah ada anak.. 

tapi, bagi aku lah, lelaki yang kahwin awal ni, boleh membuatkan mereka menjadi lebih matang.. sebab sudah ada tanggungjawab yang patut dipikul.. dan yang penting, boleh menjaga maruah.. bila aku menonton video perkahwinan mereka, tengok pasangan itu berpegangan, bermanja mesra, aku rasa macam sweet je.. sebab dah berkahwin, so tak salah pun nak buat macam tu.. tapi, kalau mereka still tak berkahwin, kita akan rasa kurang senang je bila tengok adegan macam tu.. 

persoalannya, aku ni agaknya bila lah nak berkahwin?? haha... entah... kot-kot aku ni memang betul-betul melarikan diri dari jodoh kot.. 

okay.. aku nak sambung istirehat aku dulu... lepas bulan puasa aku sambung semula..


assalammualaikum....













Saturday, 14 July 2012

Jenis-jenis PLU












hari ni aku terjumpa satu artikel.. agak menarik juga lah.. ianya mengenai jenis-jenis PLU kat dalam PR.. aku tak mahu cakap banyak.. korang baca lah sendiri dulu dan fikir pada saat ini korang dalam kategori mana.. hehe..




1. Money Boy / Massage Boy
-----------------------------------
You can easily see these boys online 24/7 looking for customers, their age range from 19-35. They always create new profile since PR management will delete it. Most of them from indonesia/ myanmar/ vietnam & nepal. Those vietnamese & myanmar would usually claim that they are from Thai. For Godsake, the biggest marketplace for sex trading in Bangkok itself. Travelling here using visitor passport and will hangout in KL City for 1-3 months before they go to Singapore to stamp their passport for another 3 months visit. These boys usually from low income background and will use their physical and holes as the main source of income. They will try to project as much as possible that their hotness using adobe photoshop and studio photography. The photos are very deceiving, they are 100% not resemblance to what they projected in the ads. Their hotspot will be in Miharja / Maluri / Bukit Bintang area. High chanches that these boys carry STDs, HIV, Syphlis and Gannorhea.


2. Adik-adik and Anak-Ikan
--------------------------------
These boys usually will do whatever it takes to get attention. Some of them really hot, cute, flawless twinks. However not all of them usually look cute, but they will try as hard as possible to look like Topman or Zara models or at least Padini Models. They can be easily spotted online with fake blue / grey / hazel eyes contact lenses, with thick foundation to cover up pimples scar and to look flawless. Some of them will take photo in front of mirror holding their shirt to snap their abs photo and trying so hard to prove that they are hot. They will try very hard to genetically modify themselve by convincing people that they are mixed with Irish, English, Dutch, Singaporean or whatever foreign origin they could name. Most of them are students or junior executives who just found jobs probably in starbucks, coffe bean, call centre, banks, retail outlets, sephora, perfume departments, zara etc. They usually don't know what they want nor to have career and ambitions. Their dream jobs is to be Air Asia, Tiger Airways & Singapore Airlines stewards, Magazines Models, Reality Show Celebrities, Dancer etc. They will always put headlines looking for sincere relationship, target market are succesful executive who can provide them instant lifestyle upgrades. From low cost flat, sharing rooms with 2-3 housemates to luxury condo. They would have tendency not to be comitted due to active young hormones that needs attention & their sex desire are high and always wanted to get fucked by hot, muscled, straight looking guys.They can easily be spotted at Padini, Seed, Topman. Their fav hangouts would be QBistro, Pakli Seksyen 7, Starbucks and Coffee Bean around Bukit Bintang on Weekends only specifically Saturday 5-7 during the frappucino happy hours where they can get 50% off and they will hangout there for at least 5 hours. They also could not be separated from Grindr, facebook, Twitter and any gay related social sites. Their biggest assets so far would be iphones ad blackberries. If you are in the attempt to find love from this category, it is said that it is better to get a chihuahua, golden retriever or a poodle.

Another sub-category of these youngs called themselves the rempit, bisexual, straightacting anak ikan. Don't get carried away so fast, it doesn't mean that they are manly, straight or bisexual nor they are a biker. It is just that the only transportaton that they could afford to buy for the time being is a motorbike that cost them RM200 p/m installment.


3. Abang2 / Discrete / Heavy Chem Users
--------------------------------------------------------------
These category of gays mostly has evolved from anak ikan to abang2. Probably they have already realized that their market demand is very less. This is due to high competition from the new adik2 / anak ikan that are much cuter, younger, with good looks and better self propositions. These abang2 will usually load their after gym pictures to get attention. Some of them will only put their body pics, without the face pics. This usually happen when the face is wayyyy too ugly from the body and they usually fear rejections, afraid to get caught from a sponsoring partner or they already married, however still crazy about assholes and cocks. These people can be easily spotted in saunas especially otot2 to have their weekly relief. When online they will usually promote the usage of Chem / Drugs / Ecstasy due to not well function cocks or wanted to enjoy to get fucked for a long time.


4. Chubs / Daddy
---------------------
These are probably the least demanded category in every social sites. Any anak ikan or abang2 profile headlines
would usually mentioned "NO CHUBBY, NO SISSY, NO DADDY / OLD". Nevertherless these people have their own fans especially chub chaser, daddy chaser, money boys, or anak ikan who wants established people to take care of them, or the last would be super-ugly category of anak ikan or adik2. These daddies can easily be spotted in saunas that patronised by chubs especially in Brickfields area. The poor daddies fav destination would be Bangkok and Bukit Bintang to find slutty cheap money boys to fuck and the same time get their Hepatitis and HIV treatments locally. The rich daddies always looking for young meat to sponsor as sex slaves cum boyfriend. They always complaint that "boys these days just want money" rather than going to the gym or start a Herbalife diet plan.


5. Kakak2 / Sisters
-----------------------
This category is believed to evolved from adik2 that has grow in age and of course has decreased market demand.
Most of them doesn't have the cute / twinky look anymore. Their sexual fantasy would be to have sex good looking abang2 and to have serious and comitted relationship like husband and wife. But that is very unlikely to happen since their rivals, the young & hot anak ikans are there competing and readily to be fucked by abang2. So they would alternatively look for anak ikan that are hot and can sponsored materially however it would usually end up the anak ikan fucking with someone else and dumb them after successful material gain/acquisition. Some of them will try so hard to be attached with stable tops/ dadies and to be in relationship for material gains after they realized that the anak ikan strategy has failed, they have no money and their ambitions to be models, reality show celebrity, and airlines steward is not going anywhere. They can be spotted at Zara looking for a cardigan, green belt, slim fit blazer or shoes.You can spotted them working in KLCC and Pavilion boutiques, Sephora and any reputable brands, selling perfumes, make ups, as sales associates or shift supervisor.


6. The high class / high fashion gays.
--------------------------------------------
These gays would usually online with profile pictures projecting the image of the royal hamptons. Most of them come from rich families, or they are senior executives in Berhad companies or they have some rich VVIP daddy like Anwar Ibrahim sponsoring them or they are in credit card debt not less than RM 50K or they are just Flight Stewards that trying so hard to be classy. You will never see them hanging around in QBistro, Tasik or Zara. They usually spend time for Fashion Preview with their Hermes Berkin / Prada / LV / Gucci tote handbags. Their tote bags collections in a year will usually sum up to average adik2 or anak ikan annual income. Their annual shopping expenses probably more that what a married average man have in their EPF Retirement Fund. They can be spotted shopping around in KLCC, Pavilion and Starhill, thay hangout bar would be frangipani and any other hotel private clubs. They usually have breakfast in Coffee Bean or Starbucks with an Ipad. What teh Tarik? they only drink Latte, Cappucino, Hoegaarden, Savanna Dry, Baileys or Evian to keep their soft skin and to maintain their class. They usually live in Mont Kira, Hartamas or Bangsar. They emphasize English as their mother's tongue and they are very selective to whom they be friends with.









Tuesday, 10 July 2012

PLU Cari Jodoh







aku join group untuk cari jodoh kat fb.. nama je group untuk cari jodoh tapi yang aktif sekali budak-budak belasan tahun.. haha...

kawan aku aktif giler dalam group tu.. aku curious juga lah nak tahu ada apa kat group tu.. then aku join lah..

kadang-kadang aku terfikir, macam mana kalau aku try ada awek? tapi macam jahat je sebab macam nak mempermainkan perasaan orang tu je.. sebab diri dah songsang tapi try bercinta dengan yang straight.. boleh jatuh cinta ke?





Monday, 9 July 2012

Sex, Gay and Blog






hari ni aku ada melawati satu blog PLU.. blog PLU yang 'ehemn.. ehemm..' lah... hehe.. (aku bukannye suci sangat pun).. okay, aku straight to the point je lah.. korang baca tak komen kat atas?? tentang PLU yang meninggal dunia.. tapi pemilik blog tu still letak pic lelaki PLU yang telah meninggal dalam blog... untuk dijadikan 'santapan' orang ramai lah.. sampai ke hari ni picture tu still ada.. manakala blog yang pamerkan picture tu still active.. pemilik blog tak nak buang picture tu..

aku nak cakap mengenai dosa yang kita share bersama.. ini just pendapat aku lah.. aku beri contoh kes fitnah.. orang yang sebar fitnah dapat dosa.. then orang yang percaya fitnah tu lalu kutuk-kutuk orang kena fitnah pun dapat dosa gak... but at the same time orang yang first fitnah orang tu akan dapat share dosa orang yang tengah kutuk-kutuk sebab kerana dia punca orang lain pun berprasangka buruk pada yang difitnah.. faham tak maksud aku?? kiranya yang sebar fitnah tu semakin bertambah dosa lah.. dan akan bertambah banyak dosa lagi bila semakin ramai orang percaya fitnah itu.. sebab dia dah ada 'saham' dosa pada orang percaya fitnah.. kalau ada 1000 orang yang percaya fitnah, yang first fitnah akan dapat saham 1000 dosa tu lah.. sebab kerana dia 1000 orang berdosa mempercayai fitnah..

so, apa kaitan dengan komen di atas? aku nak sentuh mengenai blogger PLU yang buat blog untuk seks.. buat blog untuk seks satu dosa.. tolong sebarkan pictures 'biru' pun satu dosa.. tolong sebar aksi video orang berzina dah dapat dosa lagi.. dan untuk kes macam komen di atas, orang dah meninggal tapi tak nak delete picture, dah tambah satu dosa lagi.. kadang-kadang kita pun tak sedar orang dalam pictures kat dalam dah meninggal dunia... dan lagi, blog seks macam ni seriously memang senang nak popular.. dalam masa tiga bulan pun dah dapat beratus-ratus follower.. kalau tengok pada total pageviews pun beratus-ratus ribu... orang yang melawat blog tu sebab nak 'ehem.. ehem..' dah dapat dosa.. (macam aku lah.. hehe..) tapi pada pendapat aku, pemilik blog tu pun akan dapat saham dosa gak sebab dia yang provide gambar or video tak elok tu semua.. bayang kan kalau ada 500 followers, ada sejuta pageviews, pada pendapat aku sebanyak tu lah saham dosa pemilik blog tu dapat.. semakin bertimbun-timbun lah saham dosa untuk blogger macam ni..

aku tak kata yang aku bagus.. tapi kita kena fikir juga kesan dan akibatnya.. ada blog yang aku tengok dah tak aktif.. blog seks juga lah.. kenapa tak aktif? kot kot pemilik blog tu dah meninggal dunia.. dan jadi kasihan dia dapat saham dosa lagi sebab blog tu still wujud.. orang still lawat blog tu.. the bloggers tak sempat nak delete blog tu.. ada juga blog seks yang dah didelete.. kira okay lah still sempat nak bertaubat.. tapi pada bloggers blog macam ni yang still aktif, tahu ke bila ajal kita nak sampai? sempat bertaubat tak? 

aku harap blog aku tak buat aku bertambah dosa.. just sekadar untuk renungan kita bersama..











#mesti korang ternanti-nantikan untuk part 6 Unspeakable Love, kan? aku nak tanya satu benda, apa yang akan berlaku jika aku tak sambung cerita tu?? korang akan rasa apa? aku tak kata yang aku tak nak sambung.. just nak tahu.. sebab entah kenapa aku suddenly terfikir untuk stop dari tulis blog.. kononnye lah...

Saturday, 7 July 2012

PLU Jatuh Hati





aku tinggal kat Aussie sewa rumah bersendirian.. dan pada tempoh itu aku katakan yang aku yang aku berpuasa daripada tengok body lelaki lain lah.. hehe.. perkara yang agak bagus untuk aku sebenarnya.. dapat jaga mata.. tapi waktu aku pergi ke Sydney beberapa hari lepas, aku kena berkongsi bilik dengan member-member lain lah.. then, bila dah berkongsi bilik tu, faham-faham je lah.. aku yang dah lama 'berpuasa' ni bila tengok benda ni semua rasa macam janggal sikit.. tak lah aku kata yang aku teransang cuma keadaan tu agak lain lah.. tapi aku still jaga mata aku.. tak adanye aku ni jenis PLU yang ambil kesempatan curi-curi tengok orang.. aku just tak nak tengok.. walaupun abang long menari-nari sambil buka baju tayang muscle ala-ala aksi bina badan, aku just tak nak tengok.. 

bila aku kat Sydney entah kenapa aku rasa yang aku tiba-tiba 'suka' dengan salah seorang member aku.. haha.. aku rasa bila first time jumpa dengan dia pun aku dah ada rasa 'something' kat hati aku.. tapi perasaan tu tak develop lah sebab jarang berjumpa.. bila dah melancong sama-sama kat Sydney then baru berpeluang nak berjumpa, merayau bersama-sama sekitar Sydney..

aku sebenarnya berasa takut.. jatuh 'suka' dengan member sendiri membuatkan aku takut.. entah.. sebab aku rasa macam bersalah je kalau aku ada perasaan suka pada member sendiri.. aku lebih selesa kalau aku jatuh 'hati' kat orang yang aku tak kenali.. sebab bila aku rasa yang aku tertarik dengan member aku sendiri aku rasa macam satu 'pengkhianatan'.. sebab bila dah kenal and jadi kawan, kita dah ada satu perasaan untuk menghormati lah..

aku nak cakap satu perkara lagi, waktu kat Sydney juga tiba-tiba aku jatuh hati kat seorang pekerja Subway.. hehe.. tapi kali ni agak lain sikit.. bila aku tengok wajah lelaki tu hati aku terus berdebar-debar.. rupa dia macam mixed lah but more to Japanese, I think so.. dah lama tak rasa perasaan itu.. perasaan bila you tengok orang pada pertama kali jumpa orang tu hati terus berdebar-debar. apa lagi bila bertentang mata.. but, aku still realistik lah.. aku tinggal kat Launceston, dia pula kat Sydney.. memang mustahil lah kalau aku nak berkenalan dengan dia.. tapi yang pasti aku memang betul-betul sudah jatuh hati kat lelaki tu lah.. hehe

dalam percintaan dunia orang songsang ni, kebanyakkan orang kata semuanya kerana nafsu.. kebanyakkan PLU macam tu lah, tapi tak semua.. jujur aku cakap, kalau aku suka pada seseorang aku tak pernah berfantasi seks tentang orang tu.. aku tak terfikir nak buat seks dengan orang tu or fikir perkara kotor yang lain.. sebab aku pernah terbaca kat blog PLU lain yang cakap dia suka pada seseorang, then dia terfikir macam seluar dalam warna apa lelaki tu pakai hari ni.. reaksi aku, "what?!!" ada PLU lain fikir saiz kelamin lelaki tu berapa besar.. reaksi aku, "what?!!" 

aku sebenarnya terkejut sebab tak menyangka orang lain boleh fikir macam tu bila suka pada seseorang... ini lah membuktikan PLU tu sendiri berbeza-beza.. aku mengaku yang aku ada simpan gambar lelaki then buat bahan sebagai 'sumber imaginasi' bila nak beronani.. hehe.. tapi bila tengok gambar lelaki yang aku suka, automatik aku tak boleh nak berimaginasi seks.. seriously memang tak boleh.. tak dapat nak 'naik'.. hehe.. aku just tak nak fikir yang aku buat seks dengan orang yang aku suka.. aku rasa bersalah kalau aku buat macam tu.. aku ada perasaan hormat pada orang tu.. perasaan tu macam you fikir tentang adik beradik sendiri lah.. takkan lah you nak fikir nak beromen dengan adik beradik sendiri? macam tu lah fikiran aku tentang lelaki yang aku suka.. memang tak fikir tentang seks langsung.. kadang-kadang aku terfikir aku ni betul-betul PLU ke? kenapa aku tak berfikiran macam PLU lain? 

senang cakap, aku ni PLU yang tak cukup sifat PLUnya... kot...





Monday, 2 July 2012

Unspeakable Love -Part 5-





Part 5 : The Truth

pada malam itu, aku tidak mampu untuk tidur lena kerana asyik terfikir hal yang berlaku pada siang tadi.. di hadapan mata, aku melihat Shahir bercumbu dengan seorang lelaki.. sampai saat ini, aku masih lagi terkejut dengan apa yang aku saksikan.. bagaimana harus aku percaya insan yang selama ini aku fikir adalah normal telah melakukan sesuatu yang aku sendiri tidak sangkakan.. dan lebih melukakan lagi, di saat aku sudah berserah untuk melupakan perasaan ini, di saat aku mengakui Shahir adalah milik Liyana, namun apa yang aku saksikan adalah satu pengkhianatan.. Shahir mengkhianati cinta Liyana!!

lelaki itu adalah Shahir.. baju yang dipakai lelaki itu sungguh aku kenal sekali.. baju itu lah yang dia pakai pada siang tadi... memang tidak salah lagi, dia adalah Shahir.. rupa itu tidak akan pernah aku lupakan.. wajah yang dulunya pernah wujud di minda aku.. 

berat rasa hati aku.. pada siang tadi Liyana meminta aku untuk menyampaikan hadiahnya kepada Shahir.. anak patung beruang itu adalah lambang hubungan mereka berdua.. tapi... adakah Shahir layak untuk menerima cinta Liyana? dia telah mengkhianati kekasihnya sendiri.. dia juga mengkhianati kepercayaan aku terhadap dirinya.. sungguh, pada saat ini aku mula hilang rasa hormat kepada dirinya.. sanggup kau begitu, Shahir!

dalam bilik yang sudah gelap, aku memandang ke arah Shahir yang sedang berbaring di atas katilnya.. perasaan di dalam hati ini berasa geram terhadap dirinya.. aku tertanya-tanya, adakah Shahir tidak berasa bersalah melakukan hal itu semua? tidakkah dia memikirkan perasaan Liyana? kau bukan lagi seperti Shahir yang aku fikirkan.. persepsi diriku terhadap dirimu kini telah berubah..

biarkan sahaja perasaan diriku terhadap kau terus pudar setelah apa yang kau lakukan pada hari ini.. kau pengkhianat perasaan.. kau tidak layak untuk menerima cinta Liyana... tapi... patutkah aku memberi tahu hal ini kepada Liyana? sungguh, aku tidak tahu...



*     *     *



keesokkan harinya, aku memulakan hari itu seperti rutin yang biasa aku lakukan.. hari ini aku bersiap awal untuk menghadiri kelas.. Shahir juga begitu, bangun lebih awal dari kebiasaanya.. dia bersiap awal dan menunggu aku di luar pintu.. aku cuba untuk berlagak normal.. jujur aku katakan, peristiwa semalam telah mengubah pandangan aku terhadap dirinya.. tapi aku tidak mahu dia menyedarinya.. aku mahu melayannya seperti biasa biar pun hakikatnya pada saat ini aku masih lagi terfikirkan hal yang berlaku semalam..

"i'm done.. jom pergi.." kata aku..

kami berjalan bersama-sama untuk pergi ke kelas.. aku hanya berdiam diri, begitu juga dengan Shahir.. tidak ada satu perbualan di antara kami berdua dalam perjalanan untuk pergi ke kelas.. aku tahu kenapa aku berdiam diri.. aku kalau boleh tidak mahu memandang wajah Shahir.. perasaan geram itu masih lagi ada dalam hati aku.. amarah aku mesti dikawal.. 

setelah sampai, kami berpisah untuk menuju ke kelas masing-masing.. seperti biasa, aku berada satu kelas dengan Liyana kerana kami memiliki tutor yang sama.. aku hanya duduk berdiam diri sementara menunggu tutor masuk.. kemudian aku memandang ke arah Liyana.. dia sedang menuju ke arah tempat duduk aku..

"macam mana? kau dah beri patung tu kat Shahir?" tanya Liyana..

aku sudah menduka Liyana pasti akan bertanyakan hal itu.. sejujurnya, aku masih tidak menyampaikan hadiah Liyana kepada Shahir.. hasrat aku terbantut.. 

aku hanya berdiam diri.. aku tidak tahu nak kata apa pada Liyana.. patutkah aku memberi tahu segalanya kepada Liyana? dia teman wanita Shahir.. dia berhak untuk tahu..

"hmm.. Yana.. ada benda aku nak cakap.."

"apa dia? Shahir ada cakap apa-apa tak?" kata Liyana yang kelihatan begitu teruja..

aku memandang wajah Liyana.. ada sinar kebahagiaan di matanya.. entah kenapa aku berasa tidak sampai hati untuk mengatakan hal yang sebenarnya.. patutkah aku memberi tahu Liyana yang Shahir membuat onar dengan lelaki lain? jika aku berbuat demikian, maruah Shahir akan tercalar.. aku sendiri tidak mahu mendedahkan identiti aku kepada sesiapa.. biarpun Shahir telah melakukan sesuatu yang buruk, tapi aku tidak harus mendedahkan siapa dirinya.. tapi.. betul kah Shahir sama seperti aku? 'songsang' kah dirinya? tapi, bagaimana pula apa yang aku lihat semalam? tidakkah itu sudah menjelaskan semuanya?

"Yana.. Shahir sebenarnya.."

"ada apa dengan Shahir? kau belum beri patung tu kat dia ke?"

"tak ada lah.. aku dah beri kat dia.. Shahir sebenarnya nak ucap terima kasih sangat-sangat kat kau.. dia kata patung tu comel.. dia suka sangat.."

aku menipu.. entah kenapa aku menipu Liyana.. aku cuma tidak sampai hati untuk memberi tahu hal yang sebenarnya.. aku takut Liyana akan terluka.. dalam masa yang sama aku tidak mahu mendedahkan diri Shahir yang sebenarnya..

Liyana hanya tersenyum kegembiraan.. aku pula dihimpit rasa bersalah.. aku berbohong kepada Liyana.. aku menyembunyikan rahsia Shahir daripada diketahui Liyana.. biar pun aku tahu Liyana berhak untuk mengetahui hal yang sebenar, tapi aku cuma... tidak sampai hati..

Ya Allah! beri lah aku petunjuk.. apa yang harus aku lakukan?

"terima kasih sebab tolong hantarkan.." kata Liyana sambil tesenyum..

"aku tak kisah pun.. Shahir kan my roommate.. no problem lah.." aku berbohong lagi..

perasaan aku saat ini terasa berat.. menipu membuatkan aku rasa bersalah.. kecurangan Shahir aku rahsia kan, padahal Liyana adalah kekasih Shahir.. dan  lebih berat lagi kecurangan Shahir bukan pada perempuan lain tapi dengan seorang lelaki.. mata aku ini telah menjadi saksi.. perasaan aku terhadap Shahir telah musnah.. tapi jika Liyana mengetahui perkara ini sudah tentu hatinya akan jatuh berkecai.. Liyana sudah tentu lebih terasa berbanding aku..

kelas bermula setelah tutor kami masuk.. seperti biasa, kami perlu membentangkan hasil kajian yang telah kami minggu lepas.. namun, entah kenapa aku tidak dapat menumpukan perhatian aku sepenuhnya dalam pelajaran.. di minda aku masih berterusan memikirkan hal semalam.. di hati aku terasa berat dengan penipuan yang aku lakukan terhadap Liyana..

aku memandang ke arah kekasih Shahir itu... dia kelihatan begitu bersemangat hari ini.. dia lebih banyak tersenyum pada hari ini.. aku rasa semakin bersalah... senyuman Liyana menambah beban di hati aku.. patutkah aku melukakan hati Liyana dengan memberi tahu hal yang aku saksikan sebenar?

"Yana, sini jap.." aku memanggil Liyana.

kelas hari ni sudah tamat.. Liyana baru sahaja mahu beredar.. entah kenapa aku tiba-tiba memanggil Liyana..

"ada apa?" tanya Liyana setelah datang menghampiri tempat duduk aku..

"aku nak cakap sesuatu.. tentang... Shahir..."

"Shahir? kenapa dengan Shahir?"

aku terasa gugup.. patutkah aku katakan hal ini kepada Liyana? sungguh, aku tidak suka untuk jadi penipu..

"emm.. macam mana nak cakap ye?" di hati aku sebenarnya ragu-ragu..

"cakap apa? cepatlah beri tahu.. Yana nak cepat ni.."

"macam ni.." aku menarik nafas, "actually aku tak beri lagi hadiah kau pada Shahir.."

"kenapa tak beri lagi?" Liyana mula ingin tahu..

"aku cakap tapi kau jangan marah, okay..."

Liyana menganggukkan kepala..

"semalam, aku ada jumpa Shahir dengan seorang... perempuan..." aku menipu..

"maksud kau Shahir ada perempuan lain ke?" Liyana mula menduga..

aku semakin gugup.. pandai pula Liyana ni meneka.. tapi, masalahnya yang aku lihat Shahir bukan dengan seorang perempuan, tapi dengan lelaki..

"aku tak kata yang dia ada perempuan lain.. cuma tengok dia dengan seseorang sedang.. emm.. tak tahu lah nak cakap macam mana.. actually, aku keberatan nak cakap hal ini.."

Liyana mengambil kerusi lalu duduk menghadap aku.. riak wajahnya kelihatan serius..

"kau cakap je.. kau beri tahu kat aku semua yang kau nak katakan.." kata Liyana..

"semalam waktu aku nak beri hadiah tu kat Shahir, emm.." aku keberatan untuk meneruskan..

"ada apa? kau cakap je.. I'm his partner.. aku patut tahu semuanya.."

"aku tak pasti lah.. tapi yang aku perhatikan mereka kelihatan begitu mesra.. aku tak nak lah mahu menuduh tapi... emm.."

"then.. lepas tu apa? kau ni buat aku nervous je lah.."

"aku rasa dia mungkin ada orang lain.. entah.. aku pun tak pastri.."

"kau tak percaya dengan Shahir ke? bukan kah dia memang baik dengan semua orang.. apa yang kau lihat sebenarnya?"

"aku nampak dia dan perempuan berdua-duaan.. mereka kelihatan agak mesra.."

"mesra? mesra macam mana?"

aku terdiam.. tak tahu nak jelaskan pada Liyana macam mana.. berpelukkan dan bercumbu.. boleh kah Liyana terima semua itu?

"emm.. mesra lah.. kau tahu apa itu mesra kan?"

"okay... tapi kau ada dengar tak perbualan mereka berdua?"

"emm.. tak dengar... sebab aku perhatikan dari jauh.."

"okay.. berapa lama kau perhatikan mereka berdua-duan? kau ada tanya Shahir tak siapa perempuan tu?"

"aku tengok sekejap je.." aku mengingati semula kejadian semalam.. melihat Shahir dan lelaki tu berpelukkan lalu bercumbu, kemudian aku melarikan diri.. ya.. aku terus melarikan diri setelah melihat mereka bercumbu.. hati aku berkecai pada saat itu.. apa yang aku saksikan benar-benar menghiris hati aku..

"kau ada tanya Shahir tak siapa perempuan tu?" Liyana bertanya lagi..

"emm.. tak ada.."

patut kah aku tanya Shahir dengan siapa dia bercumbu.. nanti-nanti aku pula kena marah sebab curi-curi melihat apa yang mereka lakukan..

"so, macam mana ni Fahri? kau pasti kah dia ada hubungan dengan perempuan lain? penjelasan kau seperti kurang memuaskan.. takkan lah sebab dia berbual mesra dengan perempuan lain kau dah buat andaian macam tu? tak kan lah kau tak kenal Shahir macam mana?"

"emm... aku tak cakap yang dia ada hubungan lain.. tapi..."

"tapi apa?"

"entah.. aku pun tak pasti..."

aku buntu.. aku tidak tahu nak jelaskan macam mana.. di depan mata aku memang melihat yang Shahir ada berpelukkan dengan seorang lelaki.. aku memang melihat mereka bercumbu.. tapi betul kata Liyana.. aku tak mendengar dengan jelas apa yang mereka bualkan.. dan aku juga tidak melihat mereka untuk tempoh masa yang agak lama.. apa yang mereka lakukan sebelum dan selepas mereka bercumbu? aku melarikan diri.. hati aku kecewa dengan apa yang aku saksikan.. dan aku juga tak mahu mereka sedar bahawa aku terlihat apa yang mereka berdua lakukan.. tapi, berpelukkan dan bercumbu tidak kah sudah jelas? aku fikir ia adalah satu pengkhianatan.. dan kerana itu aku rasa Liyana patut tahu sesuatu..

"hmm.. macam ni lah.. aku kenal kau siapa.. dan aku yakin yang kau tak akan berbohong kepada aku.. tapi dalam masa yang sama, aku juga mengenali siapa itu Shahir.. aku juga mempercayai dirinya.. tapi sekarang ni, kau buat aku keliru.. aku tak mahu semuanya akan jadi salah faham.. tapi aku faham kenapa kau beri tahu hal ini kepada aku.. sebab kau juga mengambil berat tentang hal ini.. kau hanya ingin menyampaikan sesuatu.."

"sorry lah.. aku tak berniat pun nak buat fitnah or salah faham.. aku cuma.. risau... tapi kau benar.. aku sendiri juga masih kurang pasti.. aku harap semuanya hanya satu salah faham.."

"aku faham.. tapi kau jangan risau lah.. kalau benda ni hanya salah faham, aku still tak akan salah kan kau.. tapi tak dapat dinafikan kepercayaan aku terhadap Shahir pada saat ini agak tergugat.. kalau dulu aku percaya dirinya seratus peratus, tapi kini aku akan simpan sepuluh peratus dan hanya percaya sebanyak sembilan puluh peratus.."

aku terdiam.. kata-kata Liyana itu membuatkan aku terdiam.. bagaimana jika betul semua ini hanya salah faham? walaupun Liyana cakap dia tak akan marah aku, tapi hakikatnya aku telah mengganggu hubungan mereka berdua.. aku telah mengugat kepercayaan Liyana terhadap Shahir.. Ya Allah! apa yang aku telah lakukan? aku hanya ingin menyampaikan.. semuanya salah aku kerana terlalu terburu-buru.. tapi betul kah semua ini satu salah faham? apa yang aku lihat itu tidak jelas lagi kah?

"Yana nak pergi dulu.. kawan Yana sebenarnya tengah tunggu kat luar.. by the way. Yana nak ucap terima kasih kat Fahri.. jangan risau.. Yana faham niat kau macam mana.. semuanya akan baik-baik sahaja, okay.." Liyana tersenyum ke arah aku..

aku membalas senyuman itu..



*     *     *



pada malamnya aku tidak dapat tidur dengan lena.. dalam seminggu ni aku tidak dapat tidur lena.. malam-malam sebelum malam dua hari lepas aku berjaga kerana hendak menyiapkan model bangunan aku.. semalam aku tidak dapat tidur kerana terfikirkan kejadian yang aku saksikan dalam bilik ini.. dan sekarang ini sekali lagi aku masih lagi tidak mampu melelapkan mata.. aku terfikirkan apa yang sedang aku lakukan pada siang tadi..

"...kalau dulu aku percaya dirinya seratus peratus, tapi kini aku akan simpan sepuluh peratus dan hanya percaya sebanyak sembilan puluh peratus..."

kata-kata Liyana itu membuatkan aku rasa bersalah.. aku takut jika semuanya hanya satu salah faham.. sungguh, aku berasa takut.. aku cuma tidak mahu jadi seorang penipu.. aku juga tidak mahu membiarkan apa yang Shahir lakukan di belakang pengetahuan Liyana dibiarkan begitu sahaja.. tapi dalam masa yang sama aku juga sedar akan satu perkara.. aku begitu terburu-buru untuk membuat kesimpulan..


kau telah rela untuk melepaskan dirinya... kau telah bersedia menerima kenyataan yang dia sememangnya bukan bukan kau... tapi pada satu ketika si dia mengejutkan diri mu bahawa dia mungkin sama seperti orang macam kita.. tapi yang menyedihkan, di saat kau menyedarinya kau melihat dirinya berpelukan dengan lelaki lain.. kau lihat dia bercumbu.. apa yang kau akan rasakan, Ihsan?

perasaan itu begitu pedih sekali di saat aku melihatnya dengan mata aku sendiri.. tapi aku sedar bahawa aku tidak harus memiliki perasaan itu.. dari dulu lagi dia bukan milik aku.. dia adalah adalah milik kawan aku, Liyana.. 

aku telah hilang rasa hormat kepada dirinya.. pada pendapat aku dia telah melakukan satu pengkhianatan.. Liyana harus mengetahuinya.. kerana aku tidak mahu Liyana dipermainkan.. tapi... aku sedar satu perkara bahawa aku begitu terburu-buru.. aku mengadili dirinya tanpa mengetahui hal yang sebenarnya.. 

tapi, bagaimana dengan apa yang mata aku telah saksikan? jawapan apakah di sebalik pelukkan itu?


mesej itu aku hantar ke arah Facebook Ihsan pada petang tadi.. aku berfikir apakah Ihsan akan lakukan jika dia mengalami situasi yang aku hadapi.. Ihsan tidak seperti aku, dia lebih rasional berbanding aku.. perasaan aku tidak mudah dikawal di saat aku jadi lemah begini..

sesungguhnya pada saat ini, aku mahu dengar kata-kata Ihsan.. aku mahu dia membimbing aku..

pada bilik yang sudah gelap tanpa cahaya lampu, aku terbaring sambil mendongak ke arah siling.. aku berasa bingung.. fikiran aku dihatui jika perbuatan yang aku lakukan adalah salah.. jika aku salah, aku berasa bersalah kerana telah membuatkan Liyana mula ragu kepada Shahir.. tapi pada saat ini aku juga ragu akan diri Shahir yang sebenarnya.. apakah rahsia yang dia simpan yang aku tidak ketahui?

aku cuba melelapkan mata.. aku mahu melupakan semua yang berlaku pada dua hari ini.. mungkin aku patut tidak melakukan apa-apa.. mungkin aku tidak patut mengambil kisah akan perkara ini.. aku patut anggap semuanya tidak pernah berlaku.. aku mahu melupakan semuanya.. biar perasaan di hati ini lebih tenang.. sekurang-kurang untuk hari esok..

"Fahri, kau still bangun ke?" tiba-tiba Shahir bersuara..

aku terkejut.. rupa-rupanya Shahir masih belum tidur..

"tak tidur lagi.. tak dapat tidur lah.. kenapa?"

aku memandang ke arah Shahir.. dia juga sedang memandang aku.. pada gelap-gelap macam ni agak sukar untuk aku melihat dengan jelas wajahnya..

"saja tanya.. emm.. aku pun tak dapat nak tidur.. asyik terfikirkan tentang satu perkara.."

"fikir tentang apa?" aku mula ingin tahu..

"ada satu perkara yang berlaku baru-baru ni dan ia menghantui aku.."

entah kenapa tiba-tiba jantung aku berdegup kencang.. perkara apakah yang telah berlaku?? entah kenapa aku rasa tidak sedap hati..

"apa reaksi kau, jika kau tahu ada orang suka dengan kau?" tanya Shahir..

degupan jantung aku semakin kencang, "suka? tapi bukan kah kau dah ada Liyana? maksud kau ada orang lain yang suka dengan kau?"

"ha ah.. ada yang suka dengan aku tapi..."

Shahir terdiam.. aku semakin ingin tahu..

"kalau ada lelaki yang suka dengan kau, apa yang kau akan buat?"

"lelaki? maksud kau lelaki gay??!"

"ha ah.. lelaki gay.."

aku terdiam.. sungguh aku tidak mampu berkata-kata..









#esok aku akan pergi Sydney.. so, tak akan adalah post terbaru untuk masa terdekat ni.. sorry sebab lambat nak sambung cerita ni..