Friday, 11 April 2014

The Rainbow Wheel









memandang tepat ke arahnya..

Roda Pelangi.. 

hatiku berbisik...

mata aku terus tetap memandang ke arah roda besi itu...

"kau pandang apa, Fahri?" Shahir mula tertanya..

dia mendekati aku lalu turut memandang ke arah tempat yang aku pandang..

"roda ferris.." Shahir tersenyum... 

kelihatan satu roda ferris yang besar yang cukup indah disinari oleh lampu neon yang bewarna-warni..

"ia memang kelihatan cantik pada malam ini kan.." kata Shahir lagi..

aku hanya terdiam tapi tersenyum.. mataku masih lagi memandang ke arah roda ferris itu..

"ko pernah naik roda ferris tu tak, Fahri?" tanya Shahir..

entah kenapa aku terus tersentak dengan soalannya itu.. memandang wajahnya, kini mata kami saling berpandangan..

"nak naik tak?" ajak Shahir..

tersentak, aku tak mampu berkata-kata...



*         *         *



ianya adalah satu roda besi yang besar.. berukuran lebih kurang 70 meter tinggi, ianya adalah roda ferris terbesar di negara ini.. ia menjadi mercu tanda kota raya ini.. sesiapa yang datang kota ini, apa bila melihat ia buat pertama kali, pasti akan terdetik di hati mereka untuk mahu menaikinya.. ianya adalah satu tarikan pelancong.. sesiapa sahaja pasti akan jatuh cinta padanya bila melihat buat pertama kali.. apa lagi, jika melihatnya di depan mata..

ia sangat menarik perhatian.. lokasinya yang strategik, berada di kawasan yang tidak mempunyai begitu banyak bangunan tinggi membuatkannya ia menjadi lebih terselah.. apa lagi ia turut terletak di satu bukit, membuatkan roda ferris itu boleh kelihatan dari jauh..

pada waktu malam, ia menjadi kegemaran aku.. lampu-lampu neon berwarna-warni pasti akan menerangi dan menghiasi roda ferris itu.. lampu-lampu itu juga berkelipan seolah-olah mengikut rentak irama.. kadang-kadang lampu itu berkelipan dengan rentak yang berputar mengikut lawan arah putaran roda ferris itu.. dan rentak kelipan lampu itu akan sentiasa berubah-ubah dan begitu juga lah dengan nyalaan warna lampu neon yang menerangi.. 

ia sungguh kelihatan ceria.. pada saat kali pertama aku melihatnya, aku tahu yang aku sudah jatuh cinta pada roda ferris itu.. aku gelarkannya sebagai 'Roda Pelangi'.. mungkin kerana ia adalah sebuah roda besi yang disinari oleh lampu neon yang berwarna-warni yang ceria.. aku suka memerhatikannya apabila aku berada di kota itu.. namun, biarpun aku 'cinta' padanya, tapi aku langsung tidak pernah mendekatinya, apa lagi untuk menaikinya.. aku hanya memerhatikan roda ferris itu dari jauh mengagumi kecantikkannya..

bukan aku tidak mahu untuk menaikinya, malah kenalan aku juga pernah mengajak aku untuk menaiki roda ferris itu.. tapi aku menolak ajakan itu.. tersenyum, aku hanya akan terus memerhatikan Roda Pelangi itu.. dalam hati, diriku berbisik..

"tunggu aku.."

"nanti..."

"nanti aku akan menaiki juga..."

bila aku melihat roda ferris, aku selalu mengganggapnya sebab sebagai simbol yang romantik.. ianya adalah satu simbol yang hangat dan mengujakan.. mungkin kerana aku terdedah dengan pelbagai cerita dari filem atau pun novel yang mempunyai adegan romantis yang melibatkan roda ferris telah membuatkan aku berfikir roda besi ini mempunyai aura romantis yang tersendiri.. mungkin aku telah terpengaruh dengannya.. maka, aku ada menyimpan satu impian..

satu hari nanti, aku akan menaiki Roda Pelangi itu dengan insan yang aku cintai..

aku simpan hasrat ini, aku tangguhkan keinginan untuk menaikinya sehingga tiba masanya nanti..

jadi untuk saat ini...

"tunggu..."

"tunggu aku..."

"aku akan menaiki juga nanti..."











Unspeakable Love -Part 34-

coming soon...




Wednesday, 9 April 2014

Dari Hati ke Hati






: sekarang ko ada suka kat seseorang tak?

rasanya aku ada suka kat seorang mamat ni lah... hihihi



: dia siapa? boleh citer sikit pasal dia tak? macam mana boleh kenal?

dia adalah kenalan aku jumpa waktu aku study kat asasi dulu.. my roommate.. senang cakap, kita orang sama umur.. at first, even kita orang dulu duduk dalam satu bilik (ada 9 orang masa tu), to be honest aku tak perasan pula akan kewujudan dirinya dalam minggu pertama aku masuk asasi dulu, walaupun actually dia punya katil just sebelah satu katil dari aku punya katil.. maksudnya katil aku, sebelah katil aku ada katil orang lain, then ada dinding, sebelah dinding tu pula katil dia... maybe sebab aku ni pemalu kot.. duduk diam-diam je kat bilik.. tak berapa nak pandai cari kawan sebenarnya.. hahaha.. lone ranger sikit pada minggu pertama asasi.. then aku baru sedar kehadiran dia bila dia pasang lagu 'Baby' oleh Justin Bieber.. aku rasa lagu tu annoying.. so, aku tercari-cari lah, siapa lah pasang lagu annoying ni? rupa-rupanya dia.. so, senang cakap, lagu Justin Bieber, Baby tu adalah 'titik permulaan' perkenalan kami.. hahahaha.. so, aku fikir macam ni.. dia ni mesti jenis yang 'celaka' sebab pasang lagu Justin Bieber tu.. hahaha.. apa pula kaitan orang 'celaka' bila pasang lagu Baby? entah.. maybe sebab aku tak suka lagu tu kot... bila ada orang yang pasang, so aku pun pandang semacam je kat orang tu.. 



: then, apa lagi yang jadi seterusnya?

kalau bab berkawan ni, aku jenis yang tunggu orang tegur aku dulu, so senang cakap dia adalah yang tegur aku dulu.. dia datang kat tempat katil aku.. then minta muzik lagu piano dari aku.. macam ni lah.. dulu-dulu tu, before aku tidur, kebiasaannya aku akan pasang muzik piano dari my phone.. maybe dia dengar, then tertarik, so dia datang kata nak minta muzik piano tu.. to be honest, pada saat tu lah kali pertama aku face to face dengan dia.. then mula lah kenal-kenal.. pada hujung minggu lepas tu, dia ajak aku untuk keluar bersama-sama dengan his friends kat Mid Valley.. aku masa tu still lagi lone ranger takde kawan sangat, so aku pun join je lah.. nak diringkaskan lagi, dia adalah antara yang pertama (or maybe yang first) yang layan aku macam kawan lah.. kiranya macam my first friend kat asasi.. another roommates macam takde lah layan aku sangat time tu.. maybe masing-masing masih malu.. dia dengan geng Kelantan dia (he is a Kelantanese lah maksudnya).. then masa gi jalan-jalan kat Mid Valley tu dorang pot pet pot pet dalam bahasa Kelantan.. aku pun macam... apa benda lah dorang borakkan ni? 



: bila ko sedar yang ko macam ada menaruh hati kat dia?

actually benda ni macam ambil masa juga lah yang aku realize aku ada hati kat dia.. unfortunately, aku kat asasi tak lama.. sebab aku dapat offer biasiswa untuk study kat Australia.. and then, tempat preparation course tu kat kolej lain.. aku dah macam ada konflik sikit nak terima biasiswa ke tak? sebab time tu aku dah suka sangat dengan tempat asasi aku.. the friends.. persekitaran semua.. aku dah mula suka banyak benda dengan tempat asasi aku.. but then aku decide kononnya jadi professional lah.. maybe ini lah peluang aku untuk berjaya.. so, even aku suka tempat asasi aku, suka dengan kawan-kawan semua, but aku kena lepas kan untuk mengejar 'peluang'.. kononnya lah.. so, aku stop asasi.. study kat tempat lain.. but aku still contact-contact dengan my friends kat asasi dulu (termasuk dia..).. kadang-kadang aku ada juga pergi lawat asasi aku tu dulu.. to be honest, aku pun tak sure sangat bila aku macam start taruh hati kat dia.. but satu benda yang pasti, one day, dia jatuh sakit.. agak kritikal juga orang kata.. sampai dia tak leh teruskan study.. so, dia stop study, balik to his hometown untuk berubat.. pada masa tu aku tak tahu lah kenapa aku macam really worried.. my friend kat asasi tu ada cakap, ada kemungkinan yang dia tu maybe akan stop belajar.. tak sambung study lagi dah.. one night, entah kenapa aku menangis bila fikirkan pasal ni.. aku risau kalau dia stop belajar, dia akan remain kat negeri dia and takkan lagi datang KL lagi dah.. kalau jadi macam tu, aku takkan dapat jumpa dengan dia lagi dah.. aku risau pasal keadaan dia.. and aku juga nak dia 'kembali' belajar agar aku boleh jumpa dengan dia lagi.. maybe pada moment ni lah aku macam boleh agak yang actually aku ni ada hati kat dia.. sebab aku nak sangat-sangat dia untuk 'kembali' semula.. dia skip satu semester untuk berehat.. then untuk second semester, dia datang semula untuk sambung study.. aku pun happy lah.. then baru semangat nak datang ke tempat asasi aku tu lagi semata-mata nak jenguk dia..



: boleh describe tak dia macam mana? apa yang boleh ko katakan pasal dirinya?

yang pasti, aku lagi taller than him.. hensem ke tak hensem? benda ni subjektif.. at first, aku anggap dia biasa-biasa je.. tak pernah fikir tentang apa-apa tarikan fizikal pasal dia.. kiranya macam aku anggap dia sebagai kawan je.. but then, bila dah lama-lama, and hati pun dah mula suka, then I think bila aku kerap tengok gambar dia actually dia boleh tahan juga sebenarnya.. so, untuk ditegaskan di sini! aku suka dia, bukan berdasarkan paras rupa lah.. sebab aku suka kat dia before aku realize yang actually dia ni sebenarnya boleh tahan lah 'sweet'nye.. kiranya macam, awal-awal tengok dia biasa-biasa je.. then dah lama-lama mula rasa... hurmm... actually dia ni boleh tahan juga sebenarnya, and it's true yang dia actually agak ada rupa.. not too hensem ke apa.. waktu asasi dulu dia sama macam aku ambil course yang sama.. asasi sama course aku.. but bila dah masuk degree, dia ambil Art and Design.. dia tak suka bola.. hahaha.. dia tak minat bola pun.. kalau lelaki tak minat bola orang rasa pelik sikit.. then mungkin fikir orang tu gay ke apa kalau tak minat bola.. but hey!! ada kah lelaki wajib minat bola? orang cina mana minat sangat bola kan? but apa yang aku tahu lah.. dia minat main badminton.. waktu aku jenguk-jenguk dia kat asasi dulu dia kerap gak main badminton.. mat salleh pun tak mana minat bola.. maksud aku orang US or Australian.. orang Europe je minat bola ni.. so, bagi aku takde masalah pun kalau lelaki tak minat bola.. I think, ada PLU lain yang suka kat dia kot.. entah.. sebab aku ada syak beberapa orang ni yang macam menaruh hati kat dia.. ada seorang pensyarah Law tu, lain semacam je aku tengok.. aku macam tak berapa nak berkenan lah dengan pensyarah Law tu.. maybe sebab aku jeles.. hahahaha... sebenarnya ada kejadian gak yang dia pernah cakap kat aku yang ada lelaki (gay) yang nak kenal dia kat FB.. and dia pun macam tak berapa nak suka..




waktu dia cakap tu, then aku ada cakap something kat dia.. aku cakap lah lebih kurang macam ni..

"aku rasakan, maybe sebab ko ni jenis type yang orang gay akan suka kot.. hahahaha.."

kiranya macam aku gurau-gurau je lah.. but i think, it's true juga.. kadang-kadang aku tak rasa yang aku seorang je yang macam ada taruh hati kat dia.. maybe ada persaing lain.. BUT.. for sure pensyarah Law tu macam ada benda je yang buat aku tak suka.. aku tak suka lah tengok pensyarah Law tu.. macam ada maksud tersembunyi.. ke sebab aku jeles??


: so, ko bermaksudkan, actually dia ni straight lah?

satu benda yang aku boleh jamin, there's no doubt that he likes girls.. dia pernah ada gf.. but then lepas tu aku dengar dia dah clash.. dia sayang gf dia.. and then frust waktu dia clash.. sekarang ni aku macam tak sure sama ada dia dah ada gf baru ke tak.. but aku rasa dia still single lagi kot.. i dont know.. but.. kadang-kadang... aku pun sometime curious tentang dia sama ada dia hanya suka kat perempuan je ke or.... hurmmm....



: haaaah.. apa benda yang ko curious tu?

kadang-kadang aku ada fikir yang actually, semua manusia ni adalah biseksual.. semua orang ada kemungkinan untuk suka pada orang sama jenis gak.. or yang gay tu ada kemungkinan untuk boleh suka kat perempuan gak.. but aku tak kata aku percaya benda macam ni.. just kadang-kadang aku fikir macam tu.. pasal dia.. kadang-kadang dia macam ada buat benda yang macam agak 'PLU'.. sebab dia pernah cakap yang dia suka lelaki (tapi dengan nada main-main..) aku rasa benda tu just gurauan je...



macam status FB dalam pic atas ni lah.. but aku just percaya yang dia hanya main-main je.. or maybe aku yang berharap agar dia betul-betul tak bermaksud seperti itu... but to be honest, sometime dia ni jenis yang agak 'curious' maybe.. sebab, 'actually' memang dia pernah cakap direct kat aku kata lebih kurang...

"kadang-kadang aku rasa pelik pada diri sendiri.. kadang-kadang aku suka tengok pada lelaki yang hensem.."

riaksi aku pula macam... okay.. terdiam je..

and disebabkan aku suka stalk his FB, pernah hari tu aku tersedar yang dia ada 'like' page yang tak sepatutnya.. page gay.. bukan satu.. but aku rasa ada tiga kot.. bila aku realize tentang perkara ni, aku pula fikir macam ni..

okay... dia ni sebenarnya tengah 'confuse' kot.. confuse pada diri sendiri.. confuse pada perasaan..

ye lah.. kadang-kadang bila orang dalam process jadi PLU ni, ada process jadi 'confuse' dulu.. macam betul ke aku suka kat lelaki? process nak kenal hati dan perasaan.. aku percaya maybe dia ni tengah 'confuse'.. but aku pun percaya gak yang actually yang dia still straight... or aku yang nak percaya, or mahu kekal percaya yang dia still lelaki yang straight.. hahahaha... so, kiranya macam aku ni agak menafikan kalau ada kemungkinan yang dia pun suka kat lelaki gak.. berharap yang dia kekal straight.. tak suka lelaki.. hahahahaha



: kenapa pula ko harap macam tu? bukan ke kalau dia 'suka kat lelaki', macam ko ada peluang untuk bersama dengan dia?

sebab aku ni jenis yang fikir jadi PLU bukan lah sesuatu yang orang akan suka.. aku ada pendapat yang mengatakan, kalau ko suka pada lelaki straight, biarkan lah dia kekal straight.. tak payah lah nak 'songsangkan' dia semata-mata sebab ko cinta kan dia gila-gila ke apa... biarkan je dia macam tu.. ko jadi happy lah kalau dia jadi PLU? and dia jadi PLU disebabkan ko? ada kes aku dengar macam ni..

"dulu aku ni takde lah suka kat lelaki.. tapi gara-gara seorang mamat ni (goda aku), aku dah suka kat lelaki pula.. disebabkan dia aku jadi PLU.."

then ko happy lah dapat memiliki cinta dia? but then ko tak sedar pula DOSA ko yang 'meng'gay'kan insan yang ko suka tu.. gara-gara ko membawa dia masuk dunia songsang.. hanya kerana sebab ko nak rebut cinta dia, then ko bawa dia masuk dunia 'gelap' ini.. so, aku rasa orang macam ni orang yang selfish.. sepatutnya kita happy yang orang yang kita sayang/cinta tu still remain straight.. walaupun dia takkan pernah nak balas perasaan kita, but kita patut happy yang dia tak jadi macam kita.. ko pun tahu jadi PLU ni tak best.. apa susahnya jadi PLU.. so tak payah nak drag orang yang ko sayang tu masuk ke dunia songsang ko juga.. ianya adalah rahmat yang dia still straight.. kalau ko betul-betul sayang kat dia, betul-betul cinta kat dia.. sepatutnya ko happy yang dia still straight.. cinta ada lah pengorbanan.. (aduh!! jiwang pula aku kali ni.. hahahaha).. even orang yang ko sayang tu takkan pernah balas cinta ko, but ko patut happy yang dia masih 'selamat' dari dunia yang ko rasa kan...



: but dalam kes dia, ko bukannya macam nak meng'gay'kan dia pun kan.. dia yang macam jenis yang 'curious' sikit.. bukannya disebabkan oleh siapa-siapa..

benda ni konsepnya lebih kurang sama gak.. konsep mengatakan,

biarkan orang yang ko suka tu kekal straight..

dia 'straight' lagi bagus kalau dia yang PLU.. and kita sepatutnya tak harap yang dia PLU.. kecuali kalau kalau orang tu betul-betul memang PLU yang dah declare diri dia PLU dah..

"okay.. i'm a gay now..." bwa hahahahahahhahahahahahahhahahahahahahahahha

so, maksudnya di sini, aku ni mengharapkan yang dia tak kan involve dalam dunia songsang ni.. berharap sangat-sangat yang dia still straight.. suka kat perempuan.. bukan kat lelaki!! sebab aku sayang dia.. sebab aku sayang lah aku tak dia jadi macam aku..

so, apa yang aku boleh simpulkan adalah macam ni.. there's no doubt yang dia suka kat perempuan.. but ada kemungkinan juga yang dia mungkin ada sedikit perasaan suka kat lelaki.. tapi, apa yang aku harapkan adalah dia masih kekal 'normal'.. aku tak nak dia suka kat lelaki..



: okay.. katakan lah... katakan lah kalau dia tu sebenarnya PLU gak.. mungkin dia memang dari dulu memang PLU ke.. so, adakah ko akan kejar dirinya? ko nak ajak dia jadi kapel tak?

hahahahahaha.. kalau dia PLU sekali pun, tak bermaksud aku suka dia, dia pun akan suka kat aku gak.. tak begitu??



: okay.. kalau dia suka kat ko, macam mana? ko nak terima dia ke tak?

to be honest, kalau nak berkapel-kapel ni lah kan.. kapel PLU, kapel sesama lelaki lah kalau nak lebih spesifik.. aku tahu aku suka dia.. aku sedar yang aku sayang dia.. sebab mulut ni sebenarnya selalu gak sebut "aku sayang dia.. aku sayang dia..." hahahahaha.. tapi.... to be honest, aku tak rasa ia adalah satu keperluan untuk jadi or declare jadi kapel ke apa.. to be honest, aku tak pernah harap untuk jadi kapel dia pun.. dan aku tak rasa ia adalah penting untuk jadi kapel ke apa.. apa yang aku harapkan adalah yang aku mahu dekat dengan dia.. buat benda bersama dengan dia.. gelak-gelak dengan dia.. luangkan masa bersama-sama.. benda ni pun dah cukup buat aku happy.. aku tahu aku sayang dia.. dia pun tahu yang aku sayang dia.. dia sedar yang aku akan akan 'stick' dengan dia.. but the relationship takkan pernah ada gelaran kapel pun.. but aku still akan 'stick' dengan dia.. he is the only one.. and aku pun harap yang dia akan 'stick' dengan aku gak.. maybe.. hahahaha..



: kenapa pula ko fikir macam ni?

aku pernah bercakap dengan seorang abang ni (my blog reader gak..) aku cakap lebih kurang macam ni..

"manusia ni memang takkan pernah puas tau.. bila mereka dah dapat satu benda, mereka nak benda lain lagi.. and benda ni takkan berhenti.. manusia ni akan sentiase meminta lebih.. takkan pernah puas.. macam pernah ada satu ayat ni lah kata, kalau orang itu dapat gunung emas sekali pun, manusia akan minta benda lain pula.. they will always want something else.. tak kan pernah cukup..

pernah tak ko ada jumpa seorang ni.. suddenly ko macam ada perasaan suka kat orang tu.. then fikir

1. "aku harap lah kalau aku boleh berkenalan dengan orang tu... tu pun dah kira okay dah.."

then.. katakan lah, satu hari ko berpeluang untuk kenal-kenal dengan orang tu.. so, harapan ko pun dah tercapai.. ko dapat kenal dengan orang tu..

but then, ko rasa ada benda yang kurang.. okay.. sekarang ko dah kenal dengan mamat tu.. but then, ko macam kenalan biasa-biasa dia je.. bukannya rapat apa pun.. jumpa-jumpa mungkin macam tu je.. bagi dia lah, anggap macam ko just tahap kenalan biasa-biasa je.. bukan rapat mana pun..

then ko ada fikir lagi..

2. "aku harap kalau boleh aku nak berkawan dengan dia.."

so, sekali lagi, ko pun macam menaruh harapan lagi..

then... ia jadi kenyataan.. ko pun dah mula maju selangkah ke hadapan.. dia anggap ko macam kawan.. boleh gelak-gelak.. main sama-sama.. tapi tak sampai tahap macam dia boleh share masalah dengan ko lagi.. kira macam dah jadi kawan, but bukan jadi kawan yang sampai tahap dia share banyak benda dengan ko.. benda pribadi.. kongsi masalah semua..

then ko pun rasa macam ada benda yang kurang lagi.. sebab ko macam tak puas hati bila ko tak tahu sangat pasal diri dia.. benda yang private.. masalah peribadi semua.. kalau boleh, ko nak jadi orang yang pertama dengar kalau dia nak minta tolong nasihat ke apa.. lalu ko pun ada buat another wish..

3. "aku harap lah kalau boleh aku nak jadi yang terbaik pada dirinya.. menjadi seorang yang penting bagi dia.. orang yang dekat di hati.. orang yang dia percaya...."

kiranya macam jadi kawan yang terbaik lah pada dia..

lalu dari hari ke hari.. hubungan korang mula jadi semakin rapat.. dari kawan biasa, ko dah mula nak dapat his trust.. sampai lah satu hari dia dapat problem.. then orang yang pertama dia nak cari untuk share masalah adalah ko.. then hubungan korang semakin rapat lagi.. semakin 'kamceng'.. nak pergi mana-mana je mesti berdua.. tak pernah renggang.. dah rapat gila dah ni.. ko dah jadi macam kawan yang paling dia rapat.. paling dia trust..

but then.. ko mula dah rasa sesuatu yang kurang..

korang berdua memang rapat giler.. but hati ko macam memberontak nak dirinya.. sebab pada asalnya memang ko dah target kat dia.. ko memang menaruh hati kat dia.. even walaupun ko dah dapat his trust semua, but ko tetap rasa ada benda yang kurang..

ko still lagi tak dapat memiliki hatinya..

lalu, mula lah ko nak wish lagi..

4. "aku harap sangat-sangat yang aku boleh memiliki dirinya.. aku nak cinta dirinya.."

then, ini lah kali keempat ko buat 'harapan' lagi.. you want more.. selepas ko dah capai 'harapan' ko dulu, then ko nak benda lain pula.. mulanya dari 'harapan',

"kalau aku dapat kenal dengan dia ni pun dah cukup.."

ada perkataan 'cukup' kat situ.. but then, bila ko dah dapat kenal, ada tak benda tu jadi sekadar 'cukup'? tak pula jadi macam tu.. ko nak benda lain pula.. ko rasa nak rapat dengan dia.. kiranya 'harapan' ko yang pertama, Tuhan dah tunai kan.. but then you want something else.. then keluar pula 'harapan' kedua.. then tercapai.. Tuhan dah tunai kan.. tapi ko rasa ada benda yang kurang lagi.. so, keluar lah 'harapan' ketiga.. Tuhan tunaikan lagi.. tapi ko still tak rasa cukup gak.. ko nak dia.. ko nak cinta dia.. ko nak hati dia.. so, keluar lah 'harapan' keempat..

kadang-kadang, adalah lebih bagus kita bersyukur dengan apa yang kita sudah dapat.. dan kerana itu, aku berhenti berharap pada harapan yang ketiga.. jadi orang yang dia paling trust sekali, orang yang paling rapat dengan dia.. orang yang terbaik pada dirinya.. aku dah rasa bersyukur kalau aku dah capai tahap ini di hatinya.. biarpun tanpa ada talian percintaan, aku dah rasa bahagia.. aku tak perlukan sebab lain untuk meminta yang lebih...

and aku percaya juga dengan satu benda..

"untuk 'hubungan seperti ini" (hubungan antara sesama lelaki), kita tak patut untuk meminta lebih.."

kerana itu, aku berhenti berharap untuk 'harapan' yang ketiga.. syukur dengan apa yang dah dimiliki.. aku dah rapat dengan dia, jadi yang terbaik dengan dirinya pun dah buat aku happy..



: so, apa yang ko nak cakapkan kat sini adalah, even kalau ko suka kat seseorang tu, ko tak nak jadi his BF ke apa, just setakat his bestfriend je lah?

aku still percaya, kalau kita ada perasaan suka kat orang tu, hubungan takkan hanya setakat 'kawan rapat'... jadi, ianya akan jadi 'more than just a friendship, but will never more than a relationship..'

but apa yang aku nak tegaskan kat sini adalah perkataan 'bersyukur.." bersyukur dengan apa yang kita dah ada.. seperti apa yang aku ceritakan mengenai kisah 'empat harapan' di atas.. kadang-kadang kita patut rasa cukup dengan apa yang kita dah miliki..

sebab tu aku kata, to be honest, aku tak rasa bila kita suka kat seorang tu, patut diakhiri dengan hubungan kapel pun.. aku tak rasa jadi kapel adalah benda yang important..



: kenapa pula hubungan kapel ni tak penting?

aku pernah baca buku novel ni, tajuknya 'Tuesdays with Morrie..' actually novel ni sebahagian daripada bahan bacaan wajib aku baca sewaktu kelas preparation untuk study kat Aussie.. kita orang kena study isi kandungan novel ni.. and resultsnya, aku rasa novel ni memang banyak memperngaruhi cara aku berfikir..

ianya adalah bagaimana cara kita berfikir.. kadang-kadang, ada benda yang macam ni, kena jadi macam tu.. permikiran yang agak reverse..

dalam kes ini, tak semestinya bila kita sayang/suka/cinta kat orang tu, kita patut jadi kapel orang tu.. dan ini lah permikiran orang ramai selalunya.. and bila kita tak buat macam tu, kita tak happy..

kadang-kadang kita patut fikir, untuk jadi gembira, untuk sayang kat orang tu, untuk mencintai, tak semestinya kita patut declare or mengadakan hubungan kapel ke apa.. kita dah happy pun kan kalau kita dah rapat dengan orang tu? but macam yang aku cakap lah..

sebab manusia tidak akan pernah berasa cukup..

benda ni sangat susah aku nak explain.. aku pun tak tahu, tak pandai nak explain apa benda yang aku fikirkan..



: so, apa pendapat ko pasal berkapel?

sebab benda ni adalah 'common culture'.. bila kita suka/sayang/cinta kat seseorang, akan ada perasaan untuk memiliki, and kerana itu orang berkapel.. untuk memiliki orang itu.. aku tak nak kritik or tak setuju pasal benda ni.. and aku faham gak kenapa ia berlaku.. but aku ni jenis yang cuba try untuk berfikir cara lain..

okay.. aku ni bukannya religious or devout pun.. but somehow, aku rasa apa benda yang aku buat macam kena berpandukan dengan apa yang agama kita larang.. okay.. lelaki dengan lelaki kalau bercinta ni, haram.. berkapel sesama lelaki ni haram.. itu apa yang kita dah tahu, but at the same time, aku pun nak rasa 'selesa' dengan diri aku sendiri, sebab bila kita dah sayang kat orang tu, memang tak boleh ditipu pun kan? sebab itu aku ada sebut ayat 'untuk hubungan seperti ini, kita tak sepatutnya meminta lebih..' so, aku percaya hubungan seperti ini ada limitnya..

aku dah rasa happy sangat-sangat kalau aku dah rapat giler-giler dengan orang yang aku sayang.. aku rasa itu dah cukup.. aku tak minta lebih.. kenapa jangan sampai jadi 'kapel'? sebab bila dah declare kapel ni ada benda yang boleh buat kita macam boleh buat benda yang lebih..

ko kapel aku.. kalau aku minta, ni ko sepatutnya beri.. aku nak pegang tangan ko.. aku nak seks dengan ko.. aku nak ni.. aku nak tu..

declaration of kapel tu macam 'peruntuh kepada batasan-batasan' yang ko takkan buat pada orang lain.. nak bersayang-sayang lah.. berhoney-honey lah.. darling.. sayang.. ayang...

aku just tak nak melampaui batasan.. bukan sebab aku religious or devout pun.. seriously aku cakap aku ni jenis yang 'LA-ROO'..

kadang-kadang gay ni blames pada Tuhan kata "kenapa Tuhan ni tak adil sebab tak bagi aku bercinta/berkapel dengan orang yang aku cinta?"

for me, ko nak blame tu sebab ko still ada permikiran yang fikir "bila ada perasaan cinta, patut memiliki.."

macam aku cakap lah.. benda ni macam permikiran yang reverse.. tak semestinya kita cinta orang tu, kita patut berkapel, memiliki and then kita akan happy.. kadang-kadang kita pun akan still happy tanpa 'memiliki' gak.. bergantung pada cara kita berfikir..



: okay.. jom discuss benda yang lebih serius pula.. bagaimana pula dengan seks? ko kata ko tak nak melebih-lebih lah.. so, ko kata ko tak nak buat seks dengan orang yang ko suka lah?

biar aku rumuskan kat sini.. anggap sahaja aku ni jenis yang naif.. apa yang aku fikirkan tu macam 'it's too good to be true..' macam hanya indah pada pendapat, but in reality tak macam tu.. i know.. kadang-kadang kita kena back to reality gak.. just kata macam ni lah.. i'm still young.. nak kata matured tu tak rasa matured lagi pun.. still ada feeling perasan diri still comel lagi ni hah... hahahahahaha.. walaupun tubuh pun dah besar, kulit pun semakin nak kendur kan..

and disebabkan aku ni yang still comel (tak berapa nak matang sangat), so aku pun mungkin berfikir dengan secara tak matang gak.. so, aku pun ada fikir benda-benda pelik macam ni.. just nak kata, kenapa aku boleh jadi macam ni disebabkan faktor, 'I'm searching for the solution..'... aku percaya, orang Gay/PLU ni dorang hidup macam kena cari solution pada hidup masing-masing.. ko pilih jalan apa? ko nak jadi macam mana? apa yang aku fikir adalah bagaimana aku boleh jadi 'to be true' pada diri sendiri, but at the same time tak nak melebihi larangan-Nya..

kiranya apa yang aku fikir macam 'I think, this is the right way for me' lah.. (pada saat ini).. maybe i'll change. my opinion pun akan berubah.. manusia akan sentiasa berubah-ubah kan..

eh.. eh.. eh.. aku macam tak jawab soalan pula.. hahahahahahahhahaha

boleh tak aku 'save' soalan ni? bukan sebab aku tak nak jawab lah.. sebab aku rasa apa yang aku tulis ni dah panjang sangat.. orang yang baca mesti dah letih nak baca.. so, aku rasa better stop dulu kot... mesti nak tanya pelbagai soalan lagi kan? so, better save soalan tu pada hari lain.. lagi pun aku nak save 'tenaga' aku untuk sambung citer Unspeakable Love yang lambat giler nak update tu kan.. hahahaha.. so, aku nak tumpukan pada novel tu dulu.. sebab my target, any new post after this, mesti dahulukan or update Unspeakable Love dulu.. aku dah agak free juga sekarang.. so, boleh lah kot nak sambung citer tu...

okay lah.. sambung pada hari lain nanti...








Monday, 31 March 2014

Perempuan dan PLU







bila aku tengok ada perempuan yang add my FB, aku ni mula start curious.. fikir, apasal lah dia nak add my FB? actually ada banyak juga lah girls yang add my FB.. nak kata banyak sangat tu, takde lah banyak sangat.. ada yang send a private message to my FB je.. add takde lah.. kira macam dorang just nak tanya-tanya something.. but takde pula add.. ada yang macam tu.. ada yang add my FB, then takde contact or cakap apa-apa lepas tu..

tapi aku layan je lah kalau ada yang nak tanya soalan ke or approve kalau yang add my FB..

kalau ikut pengalaman aku lah, aku tengok macam ada persamaan pula.. misalnya macam ada beberapa girls ni yang send a message.. then minta,

"nak novel gay/PLU boleh?"

most of the time aku akan cakap macam ni..

"boleh je.. but novel-novel ni banyak yang 18SX.. tak kisah ke?"

then jawab..

"tak kisah.. saya nak guna untuk jadi bahan kajian.."

kening aku dah terangkat sikit.. bahan kajian?? tapi sebenarnya aku tak surprise lagi dah.. sebab bukan pertama kali.. actually dah banyak kali juga lah girls minta novel PLU kata guna untuk research lah.. sebab tu aku kata, macam ada persamaan.. kenapa ada je girls yang minta kata nak guna bahan research lah..

then aku pun tanya..

"nak buat kajian pasal apa?"

jawapan yang diberikan seperti berikut..

- kata assignment uni, sebagai bahan bacaan
- kata nak tahu kehidupan PLU macam mana..
- nak tahu apa punca orang jadi PLU
- kata sebab dia ada kenalan PLU.. then curious kenapa kawan dia jadi macam tu.

tapi, ada je yang minta novel PLU, tapi takde pula kata untuk jadi bahan research ke apa.. just untuk baca-baca je, tak beri tahu reason kenapa nak baca novel-novel macam ni semua.. aku pula malas nak tanya kenapa nak baca novel macam ni.. senang cakap, kira ada lah beberapa orang girls yang mesej aku minta bahan bacaan 'songsang' ni semua.. ada yang beri reasons kenapa nak baca, ada yang tak beri reasons..

and, ada je girls yang add my FB, tapi tak cakap apa-apa pun.. tak pernah contact..

ada je girls yang add my FB, tapi tak minta novels PLU, just nak borak-borak je..

yang aku tahu lah.. girls yang add my FB, sama ada pengkid or lesbian.. tapi actually banyak je yang straight-straight ni..

aku maybe tak tanya pada mereka, kenapa add my FB? but actually yang tersirat dalam hati ni macam curious gak nak tahu apa reason mereka.. aku okay.. layan je..



but apa yang aku nak simpul kan macam ni..

-mostly girls ni semua jenis yang curious kot.. nak lebih memahami orang PLU ni macam mana..
-maybe ada beberapa kenalan mereka yang PLU, so mereka start curious pasal benda ni..
-I think, girls are more tolerate dengan orang PLU-PLU ni semua.. sebab ada girls straight add my FB.. takde lah nak kutuk-kutuk ke apa.. macam mereka ta de problem sangant dengan orang PLU..








#aku tahu ramai yang ternantikan sambungan citer Unspeakable Love part 34.. hahaha.. but aku agak busy recently.. around these two weeks still busy ni.. but kalau dah ada kelapangan tu, aku akan cari waktu untuk sambung citer tu.. my priority untuk sambung citer tu bila dah semua benda dah selesai..

Monday, 17 March 2014

Abang Long Muscle -Part 3-

kali ni aku nak cakap pasal seorang watak yang aku ada pernah cerita gak dalam blog ni.. kalau yang tahu, aku nak sebut semula.. dalam blog ni aku panggil 'abang long muscle'.. sebabnya?? sebab tu gelaran first yang aku dengar pasal dia sebelum aku tahu nama dia lagi.. tapi gelaran just main-main je lah tu dari orang-orang lain.. sebab kenapa dulu-dulu orang panggil Abang Long Muscle, sebab waktu tu orang stay dalam satu rumah, dia yang paling berusia (kira abang long lah) and body pun bagi aku agak berbentuk gak lah (time tu).. kata orang macam sador-sador sikit.. so, dari situ lah macam mana dia dapat gelaran Abang Long Muscle.. tapi sekarang orang tak gelar dia macam tu dah.. aku je yang masih ingat lagi dengan gelaran tu..

nak dipendekkan cerita mengenai kisah aku dengan abang long ni.. kiranya waktu aku first time kat Australia dan dia pun sama gak first time, pada tahun pertama tu kiranya macam ada banyak benda juga lah yang berlaku antara aku dan dia.. bagi aku lebih kurang macam satu konflik (dalaman) sebenarnya.. kiranya aku (asalnya) tak berapa nak berkenan dengan abang long ni... banyak benda lah yang aku kurang senang tentang dia ni.. dari segi cara dia bercakap dengan aku.. cara dia layan aku.. cara dia pandang aku.. kira dalam pelbagai aspek banyak benda yang berkonflik dengan aku.. sesuatu yang aku tak berapa nak suka.. kalau dia bercakap dengan aku pun aku buat-buat macam masuk telinga kiri keluar telinga kanan.. walaupun benda tu sebenarnya serius, aku tak berapa nak ambil kisah sangat.. sebenarnya macam ni, dia cakap benda serius, tapi aku ragu-ragu sama ada dia serius ke tak sebab dia selalu cakap benda main-main dengan aku.. so, lama-lama jadi macam 'i dont care' kalau dia nak bercakap dengan aku.. so, aku macam jadi orang 'celaka' kat dia macam 'hei, aku cakap dengan ko tapi tak ambil peduli ek?'.. macam tu lah.. jangan salahkan aku.. bukan maksud nak biadab ke apa.. sebab kalau orang suka cakap main-main sebelum ni, kalau kita cakap serius, orang pun mula ragu-ragu sama ada betul ke tak ko serius? faham tak maksud aku?

dia ni sebenarnya suka nak nasihat kan aku.. tapi cara dia nak nasihat tu di mata aku macam 'agak kasar'.. 'agak tajam..' kira nasihat orang yang lebih matang kepada yang masih muda.. tapi cara dia nak nasihatkan aku tu, aku rasa tak berapa nak berkenan.. sebab aku ni jenis yang ego tau sebenarnya.. seriously aku ni ego sangat tinggi.. satu yang kita tahu apa kelemahan kita, but kita tak nak orang cakap pasal kelemahan kita tu.. aku tak suka kalau orang 'sentuh' pasal kelemahan aku or aku nak admit kelemahan aku.. i think maybe sebab aku jenis yang malu nak admit kelemahan aku.. walaupun sebenarnya kita perlu kan 'guide' dan 'help' dari seseorang sebenarnya.. and memang betul, actually waktu tu aku memang sepatut memerlukan 'pertolongan' dan 'bimbingan' sebenarnya.. dan abang long sebenarnya realize pasal benda ni (yang actually i need some help or guide dari seseorang) dan dia pun selalu gak nak nasihatkan or nak ingatkan aku (dengan cara 'kasar' dan bahasa main-main dia tapi sebenarnya adalah satu nasihat yang serius).. yang jadi masalahnya juga aku ni sebenarnya jenis yang malu nak minta pertolongan.. ni kes apa sebenarnya? actually ni tentang kes dugaan hidup kat perantauan lah.. benda-benda kehidupan..

so senang cakap sebelum ni aku memang tak suka sangat dengan dia.. aku juga sebenarnya macam takut gak kalau nak jumpa dengan dia.. sebab kadang-kadang aku rasa dia kalau dia cakap dengan aku macam marah-marah.. dan aku pula jenis yang tak suka kena marah.. kadang-kadang pula bunyi cakap main-main... tapi dalam marah dan main-main tu kadang-kadang terselit benda yang serius yang dia sampaikan.. benda ni buat aku konfius macam tak faham dengan apa yang dia nak cakapkan.. lama-lama aku jadi macam 'i dont care'.. dia sebenarnya bergurau je dengan aku.. tapi most of the time aku macam ambil hati juga lah.. lalu dia pun cakap aku sombong sebab tak layan dia.. aku tak perlu explain lagi lah kot kenapa aku tak layan dia.. bukan tak nak layan, tapi sebab aku kofius antara dia main-main ke serius kalau dia bercakap dengan aku..

nak dipendekkan cerita lah, pada tahun pertama aku kat Australia, memang aku ni tak berkenan sangat dengan dia.. walaupun tak berkenan, tapi aku agak selalu gak jumpa dengan dia.. lagi pun time tu aku stay menyewa rumah seorang diri, dan rumah abang long antara rumah paling dekat dengan rumah aku.. kalau aku nak gi uni, memang akan kena lalu depan rumah dia dulu.. so, dah nama hidup di perantauan kan, nak tak nak kena lah bergaul dengan orang Malaysia yang ada.. dan jadi problem juga waktu tahun pertama aku di Australia adalah sebab time tu aku antara student termuda.. dan aku ni actually sebelum ni jarang bergaul dengan yang lebih berusia.. jadi memang awkward gila nak bergaul dengan 'abang-abang' semua.. aku ni macam jenis yang 'anti-orang dewasa' sikit.. hahaha.. bukan tak suka.. just macam tak biasa dengan orang yang dewasa.. aku suka yang junior-junior je.. tapi waktu tu aku lah paling junior dari segi umur.. so, disebabkan aku jenis yang tak pandai nak bergaul dengan 'abang-abang' ni, sedikit sebanyak membuatkan lagi konflik dalaman aku dengan abang long muscle.. aku baru je nak biasa kan diri bergaul dengan yang lebih berusia, tapi abang long muscle layan aku macam celaka sikit.. dia suka perli aku.. walaupun aku jenis yang 'i dont care' kalau kena perli ke apa.. so, aku yang jenis tak berapa berkenan dengan yang orang dewasa ni, ditambah lagi jumpa orang lagi dewasa macam abang long muscle perangai poyo tu.. so, menghangatkan lagi konflik dalaman aku terhadap dia.. (secara diam-diam lah.. sebab aku ni jenis yang akan pendam.. kalau tak puas hati, tak suka ke aku tak lepas kat mulut)..

tapi waktu second year kat Australia macam jadi satu turning point sikit dalam tanggapan aku pada abang long muscle.. ye lah, aku kan tak berapa nak ngam dengan dia, but suddenly dia dah mula dapat my respect.. macam pelik sikit citer aku ni.. mula-mula tak suka.. tapi lama-lama dah macam hilang dah perasaan tak suka tu.. kes nya pila aku dapat satu problem ni, and then takdirnya abang long muscle ni lah orang pertama yang nak hulur kan bantuan.. aku pun macam tak sangka pula yang dia nak tolong.. ye lah, orang yang kita tak berapa nak suka, tapi dia lah yang first nak hulurkan bantuan.. (i think he is the only one yang selama ni sebenarnya yang banyak tolong aku dengan cara kata-kata sinis, kasar, main-main dia nasihat kan aku.. but aku just tak sedar pasal hakikat tu sebenarnya).. 

ingat lagi pada moment tu.. finally aku pun luahkan juga perasaan hati aku kat dia.. kata aku tak berapa nak suka kat dia.. kalau boleh aku nak jauhkan diri dari dia..

then dia pun cakap..

"orang yang 'jahat' kat kau ni lah tolong kau.. yang baik dengan kau tu ada tolong kau sekarang ni? aku kacau takde lah pukul semua kan?? tengok, yang 'jahat' ni juga lah banyak bantu kau.."

then pada saat tu aku macam tak terkata.. terus terdiam..

suddenly keegoan aku pun runtuh.. (serius aku cakap ego aku tinggi)

for some reason waktu dia cakap kat aku macam tu dengan nada kasar tapi macam ada nada main-main tapi sebenarnya satu ayat yang serius, entah kenapa tiba-tiba hati aku terus tersenyum bila kena marah oleh dia.. dia terus nak 'marah-marah' aku.. tapi aku dah boleh nak tersenyum kena marah dengan dia..

pada saat itu aku dah boleh nak sedar actually dia ada ambil berat pasal aku gak sebenarnya.. disebalik kata-kata, nasihat yang bernada sinis, tajam, kasar, mengejek, main-main selama aku di first year kat Australia dulu, actually terselit sikap ambil berat sebenarnya.. keegoan aku pun dah runtuh dan sekarang dah boleh iktiraf disebalik marah-marah dia sebelum ni, actually kalau nak compare dengan orang lain, sebenarnya dia lah yang paling ambil berat pasal aku... 

then dari saat tu aku pun tiba-tiba boleh pula terus timbul respect kat dia.. sebelum ni dia kan orang yang aku tak suka, tiba-tiba je boleh jadi orang yang aku respect.. lalu sejak hari tu, aku dah tak berapa nak ambil hati kalau dia nak kacau, perli aku lagi ke.. sekarang aku just akan senyum-senyum je or buat-buat normal.. and to be honest, timbul mula perasaan yang mengharapkan kalau boleh aku nak ada seorang ayah seperti dia.. marah-marah aku.. nasihatkan aku.. kiranya macam aku lihat abang long muscle, aku lihat macam seorang ayah yang marah-marah kat anak dia.. ayah yang nasihatkan anak dia.. nak guide semua.. sebab memang pada saat tu aku memang perlukan 'guide' dan 'help' dari seseorang.. mula-mula tu memang lah aku tak suka kat dia.. asal sikit ada benda lah yang tak kena pasal aku yang ditegurnya.. sampai aku fikir dia ni suka sangat nak cari salah aku.. but kalau difkirkan semula apa yang dia tegur tu sebenarnya betul.. aku ni je ego sangat nak admit kelemahan diri.. 

bercakap pasal aku lihat dia, aku terbayang akan imej seorang ayah.. seriously aku cakap aku terbayang macam tu.. bunyi macam kelakar.. but i really wish kalau aku ada ayah yang macam tu.. seorang ayah yang marah-marah (tapi ambil berat).. membimbing anak dia kalau ada benda yang perlu dibetulkan.. to be honest, my father tak macam tu.. and to be honest juga, i dont really like my father.. benda ni macam sesitif sikit.. family problem ni lagi sensitif bagi aku kalau nak dibincangkan.. senang cakap, aku tak rasa yang aku macam ada ayah.. ada ayah, tapi macam tak wujud je.. aku tak nak memburukkan ayah aku sebab macam aku cakap lah, family problem ni lagi sensitif lagi segala hal lain pada pendapat aku.. but apa yang aku nak cakap adalah, sejujurnya aku tak pasti sama ada aku akan sedih ke tak nanti kalau ayah aku dah tiada nanti.. even waktu my father jatuh sakit, aku langsung takde rasa apa-apa.. but aku accept, he is my father.. sebab aku fikir macam ni, mungkin Allah nak uji aku untuk terima siapa ayah aku seadanya.. jadi sebab itu aku accept he is my father.. aku anak dia.. but.. aku just tak sure, yang aku akan sedih nanti kalau suatu hari nanti ayah aku sudah tiada..

aku pernah cakap kat diri aku macam ni, kalau aku ditakdirkan untuk jadi seorang ayah, i just dont want to be like my father..

okay.. malas nak cakap pasal benda yang too personal.. senang cakap, i think aku dah mula start suka kat abang long muscle.. suka tu korang jangan salah tafsir okay.. sebab macam aku cakap lah, aku lihat dia, aku terbayang akan imej seorang ayah.. dia mungkin jenis yang poyo, (dia memang jenis yang poyo pun.. hahaha) but i think dia akan jadi seorang ayah yang baik kalau dah ada anak nanti.. actually, dia baru je kahwin awal tahun ni.. then aku pun tak sangka yang dia still sambung belajar kat tempat aku ni lagi.. sebab sebelum ni dia cakap mungkin dia nak sambung study kat UK kot.. 

ada benda yang funny pasal aku dengan abang long muscle ni.. aku kan dah cakap yang aku ni macam jenis 'anti-orang dewasa' sikit... and sekarang tengah nak belajar bagaimana nak bergaul dengan orang yang lebih berusia.. dalam blog ni dan my FB pun aku selalu juga cakap, aku tak suka nak panggil orang abang.. aku rasa janggal.. kalau aku nak berkapel sekali pun, kalau boleh aku tak nak yang berpangkat 'abang' sebab aku tak suka nak panggil orang abang.. memang bermasalah betul lah orang macam aku ni kan? bukan tak nak panggil abang langsung lah.. kalau saudara-mara aku boleh pula aku panggil abang.. tapi kalau kat orang lain aku rasa macam tak selesa.. senang cakap, kalau boleh aku cuba nak elakkan diri dari panggil orang lain abang.. sebab tu aku macam tak bergaul sangat dengan orang pangkat abang-abang ni.. 

but apa yang funny sebenarnya adalah, aku panggil abang long muscle sebagai abang.. hahahaha.. dia tua 8 tahun dari aku.. so, kenapa pula nak funny nya? sebab, kat sini aku mula sedar, aku seorang je yang panggil abang long muscle sebagai abang.. budak-budak lain takde pun.. EVEN budak perempuan bawah umur aku pun just panggil nama abang long muscle je.. aku pun macam.. eh, aku seorang je ke panggil dia abang kat sini?? ye lah, orang yang kononnya kata tak suka nak panggil orang lain abang lah, but boleh pula panggil abang padahal orang lain takde pula nak ber'abang-abang.. 

pernah ada orang ni tanya aku..

"kenapa panggil (abang long muscle) abang??"

aku just terdiam.. fikir.. adakah aku salah sebab panggil dia abang??

sebenarnya kat sini takde barrier sangat dengan gelaran abang adik ke.. kita rasa macam semua orang kawan-kawan kita.. bagi orang lain, tak salah pun kalau aku panggil abang long muscle dengan nama dia je.. sebab macam kawan-kawan je bagi mereka.. then orang lain pun kadang-kadang ada juga lah yang perli, kata siap panggil abang long muscle dengan panggilan abang okay.. orang lain takde pun nak panggil abang.. kecuali pada yang dah kahwin dan beranak lah.. yang tu memang panggil abang..

senang cakap macam ni, waktu first year dulu, aku kan paling muda.. then bila baru nak bergaul dengan yang dewasa ni, aku macam jadi curious dengan persoalan 'nak panggil abang ke tak?'.. sebab waktu tu aku paling muda..

aku ni memang lah kata tak suka sangat nak panggil orang abang, tapi at the same time, aku tak nak orang fikir aku ni rude.. lalu, mula-mula dulu tu almost semua orang aku nak panggil abang.. tapi sekarang yang lain aku just panggil nama je.. kecuali abang long muscle je yang still aku panggil abang.. hahaha.. mungkin dah terbiasa..

entah lah.. aku pun konfius dengan pangkat abang or kakak ni.. macam ada budak perempuan muda setahun dari aku ni.. dia panggil seorang perempuan (yang sama umur dengan aku) dengan gelaran kakak.. aku pun macam, apasal nak panggil kakak? padahal tua setahun je pun.. tapi dia panggil aku dengan nama je pula.. takde pula nak panggil abang.. entah lah.. aku pun konfius dengan penggunaan pangkat abang or kakak ni..

okay, sebagai penutup, aku nak share satu gambar ni.. gambar aku berdua-duaan dengan abang long muscle.. aku baru perasan yang selama ni aku tak pernah ambil gambar berdua-duan dengan dia.. kejadian ni baru je berlaku pada sabtu lepas.. ada perhimpunan student melayu sebagai sesi nak kenal-kenal dengan pelajar melayu baru.. abang long muscle yang ajak aku untuk ambil gambar bersama.. aku pun macam malu-malu sikit.. then.. KLIK!! ambil gambar.. so, bila aku tengok gambar ni, terus aku teringat semula kat abang long muscle tu.. sebab tu lah tiba-tiba aku tulis entri ni.. i think dia mungkin orang yang paling banyak meninggalkan kesan yang mendalam selama aku hidup kat Australia ni..





baru perasan.. abang long muscle pakai baju gambar Transformers lah.. hihihi.. tak perasan pula sebelum ni..
bila tengok gambar ni aku fikir, apasal abang long muscle lagi tinggi dari aku? bukan aku yang lagi tinggi dari dia ke? ada yang tak kena ni.. hurmm..
mungkin dalam pic ni takde lah 'bermuscle' sangat pun.. but to be honest, lately aku tengok dia memang nampak semakin kurus berbanding first year kat Australia dulu.. tak tahu kenapa.. kalau compare dengan dulu, dia dah banyak berubah in term of luaran fizikal lah.. yang lain ada makin sador, ada yang makin gemuk.. abang long pula aku tengok makin kurus pula..





read







kadang-kadang, orang yang paling annoying sekali pada kita 
adalah orang yang paling banyak bantu kita..
i think, macam tu lah kot kisah aku dengan abang long muscle..