Friday, 24 October 2014

Umur 20 Tahun



semalam aku ada beborak dengan seorang ni kat FB.. mulanya dia cakap pasal seorang pengarah filem dan juga seorang penulis, kata pengarah tu buat satu drama baru kat TV3.. then cakap lah, kata pengarah tu hensem.. but then aku cakap, bagi aku biasa-biasa je.. tak taste.. tapi aku tahu ramai kata pengarah tu hensem.. aku tak minat dengan 'abang-abang' sangat.. then dia cakap lah pasal satu drama baru arahan dari pengarah tu, namanya Baby Ana Milik Siapa.. lalu aku pun search lah pasal drama tu.. search then jumpa dengan salah seorang pelakon ni..

aku kata kat dia.. kalau yang ni aku taste pula tengok pelakon ni.. hahaha.. sebab rupa macam sebaya aku je.. sebab aku lebih prefer orang yang sebaya or around my age...

bila aku tengok pelakon ni aku macam familiar pula.. sebab blog KDL pernah sebut pasal dia.. nama pelakon tu Hafidz Roshdi.. tapi memang betul lah budak lelaki tu Hafidz Roshdi..

then dia pun cakap.. pelakon tu still umur 20 tahun lagi..

aku tersentap jap.. tak macam 20 tahun pun pada pandangan aku.. dia takde lah nampak matured sangat, tak juga nampak muda sangat untuk still 20 tahun.. rupa macam sebaya dengan umur aku je.. kalau dia tak cukur janggut nampak 'dewasa sikit'.. but kalau cukur baru nampak muda.. bergantung pada gambar.. sesetengah gambar tu bagi aku tak macam 20 tahun pun.. but macam sebaya aku je.. umur dalam around 22-24.. bergantung.. kalau simpan janggut, nampak lebih dewasa.. kalau buang janggut, hmm.. okay.. nampak umur muda juga lah dalam 20-21..

apa pun umur dia, but aku rasa aku jatuh hati tengok mamat ni.. kena tengok lakonan dia.. elok ke tak elok berlakon.. macam ada personaliti yang bagus.. macam orang 'baik-baik' je.. 






























bercakap umur still 20 ni.. kat FB aku ada update status seperti berikut...




actually ada reason juga aku kata macam tu.. biar aku share salah satu rahsia aku.. hehehehe.. 

okay, macam ni... actually aku tak sure lah sama ada aku suka dengan course yang aku ambil sekarang ni.. iaitu architecture.. tapi disebabkan aku ni dibawah scholarship, ianya macam susah untuk aku nak tentu kan apa yang aku nak buat.. honestly, aku rasa macam scholarship ni seolah-olah satu problem bagi aku.. ia macam 'kekang' aku.. buat aku tak bebas.. memang lah bagus kalau dapat scholarship ni.. but bagi aku ianya bagus kalau kau memang betul-betul nak ambil course tu.. so, kau dah tahu tujuan kau macam mana.. but kalau kes macam aku ni, aku ni seolah-olah clueless.. tak tahu lah sama ada pilihan aku untuk ambil course ni betul ke tak.. sebab ia akan tentu kan kerjaya kita pada akan datang.. entah lah.. diri aku macam ada 'memberontak' juga sebab terpaksa dengan course ni.. memang salah aku juga sebenarnya.. sebab aku yang decide untuk terima scholarship, but macam orang kata, tak kenal maka tak cinta.. before this memang aku rasa nak study architecture.. but bila kita dah kenal course tu macam mana, baru kita rasa benda lain.. rasa macam aku tak bagus sangat dengan course ni.. kadang-kadang aku jeles tengok pada sesetengah orang yang boleh je tukar course.. but aku tak boleh nak buat macam tu.. so, aku rasa macam a bit menyesal juga sebab terima scholarship ni awal sangat.. 

so, bagi aku macam ni.. kalau kau dah dapat tawaran biasiswa, and suka course yang kau ambil tu, it's better kau terima je.. but kalau kau tak sure, better kau tangguhkan dulu.. bagi aku better kau ambil biasiswa/pinjaman bila kau nak buat Master, banding untuk Degree.. sebab bila dah ambil Master, kau dah tahu yang kau minat dengan course tu, and cemerlang dengan course tu.. but kalau untuk Degree ni, kadang-kadang orang masih lagi tercari-cari apa benda yang dorang nak sebenarnya.. sebab tu ada yang drop course tu, and ambil course lain waktu still lagi Degree.. tapi bila kau ambil scholarship untuk Degree pilihan kau untuk tukar course macam susah.. and kau pun tak sure lagi sama ada kau cemerlang dengan course tu or tak.. 

so kesimpulannya macam ni..

1. kalau kau plan untuk dapatkan biasiswa (untuk Degree), and kau memang dah sure nak ambil course tu.. rasa kau akan cemerlang habis-habis.. so, tak salah untuk kau terima..

2. but kalau kau still clueless lagi sama ada kau nak ambil course tu or tak, better kau tangguh kan niat dulu untuk dapatkan apa-apa tajaan.. try dulu mana-mana course Degree yang kau rasa nak ambil.. and kalau kau dah jumpa course yang kena dengan diri kau, and kau pun cemerlang habis-habis dengan course tu, so then kalau nak study Master baru lah try untuk dapatkan apa-apa tajaan/pinjaman.. 

untuk kes macam aku.. sebab aku terima scholarship awal sangat di saat aku still lagi unsure dengan apa yang aku nak buat, jadi aku telah 'terikat' dengan scholarship tu.. susah nak lari bila aku rasa aku nak buat benda lain.. 

so, nak dipendekkan cerita.. aku kalau dah complete dengan course architecture ni, mostly rakan-rakan aku yang ambil course yang sama juga akan sambung Master sekali.. but aku macam fikir yang aku nak buat course yang aku suka.. kiranya macam instead of sambung Master seperti kawan-kawan lain, but aku maybe akan buat another Degree lain pula.. course yang aku nak buat.. kiranya macam jadi first year Degree balik lah.. 

but benda ni hanya boleh dibuat kalau aku dapat 'perlepasan'.. kalau aku dah tak terikat dengan apa-apa, aku dah bebas untuk pilih benda yang aku nak buat.. 

jadi, menyentuh pasal umur 20 tahun.. soalan tentang

"agak-agak kalau aku cakap aku umur 20 tahun orang percaya tak?"

sebenarnya aku macam a bit segan juga kalau aku plan nak buat first year Degree balik.. entah.. sebab terasa aku 'berusia' sikit bila mana usually orang untuk first year Degree ni biasanya umur dalam 19/20/21 tahun.. jadi macam terasa diri jadi 'abang' and yang lain pula 'adik-adik'.. walaupun sebenarnya benda ni tak de lah jadi satu isu sangat.. sebab ada je yang dah berusia but baru nak start study.. kalau tempat uni aku, ada je student umur dalam 40 still lagi buat Degree.. golongan nenek or datuk yang sepatutnya jaga cucu, but still lagi buat Degree.. entah lah.. aku just macam a bit segan kalau aku lebih dewasa pangkat 'abang' dah but yang lain adik-adik je pada aku.. but still, aku memang ada plan untuk buat another Degree kalau aku dapat 'perlepasan'.. 

tapi, kalau tengok diri aku ni takde lah nampak 'berusia' sangat.. still comel apa.. hahahaha.. mungkin takde lah beza sangat kalau aku bergaul dengan umur 20 or 21 tahun.. nak kata pasal nak hide umur tu takde lah.. just main-main je.. kalau orang tanya, aku akan cakap.. but kalau takde yang tanya, so tak payah lah cakap.. hahahaha.. (I'm still 20.. just nampak matured je.. hahahaha)

by the way, aku ada satu plan ni.. kalau aku betul lah buat another Degree (kat Malaysia) aku ada satu plan ni bila waktu sesi nak kenal-kenal, orientasi, bila orang tanya aku, fikir nak balas macam ni..

"Hi.. My name is David/Kevin... I'm from Sarawak.."

hahaha.. kenapa pula macam tu? sebab kadang-kadang orang tak fikir aku ni melayu sangat.. biasanya macam tu lah.. so, aku terfikir nak buat 'nakal-nakal' jap.. tipu roommate pada awal perjumpaan kata nama David/Kevin sampai dorang discover sendiri nama betul aku.. or dorang jadi curious sama ada aku cakap betul or tak.. tengok tiba-tiba terlihat aku ada sembahyang kat masjid ke.. tu plan aku.. so tengok lah nanti macam mana.. but kalau jadi macam tu, maybe aku patut start untuk fikir nama apa aku patut guna kan.. hehehehe..










Tuesday, 21 October 2014

Dog Meat Festival






pada sesiapa yang tak sanggup untuk tengok video orang potong anjing/kucing, jangan tengok video ni.. ada satu budaya masyarakat cina di wilayah Yulin yang menyambut satu perayaan dengan memakan daging yang 'unik' seperti anjing or kucing.. to be fair, not all chinese yang ada budaya seperti ni pun.. kiranya macam ada wilayah kat China masyarakat kat sana yang mempunyai budaya pelik seperti ini..

to be fair juga, aku tak nak lah judge dorang yang memiliki budaya ni macam golongan kejam.. sebab bergantung pada budaya juga.. bagi dorang anjing tu macam lembu je.. tak salah pun nak makan.. tak beza pun.. cuma dalam budaya kebanyakkan orang fikir ianya macam tak elok untuk dimakan.. macam orang Islam, kata babi tu tak elok untuk dimakan.. nak tengok babi pun geli.. but pada masyarakat lain babi tu tak dianggap taboo.. biasa-biasa je.. and seperti lembu dalam masyarakat Hindu.. ianya adalah satu taboo bagi orang Hindu untuk makan daging lembu.. but bagi orang Islam pula, tak salah pun nak makan lembu ni.. aku pernah baca satu atikel ni, kalau orang Hindu ayat macam "you eat beef" tu macam satu penghinaan yang tinggi.. macam kalau orang tu macam lembu adalah satu dosa besar.. tapi bagi kita orang Islam pula, tak salah pun.. elok je kalau nak makan..

so, terpulang pada persepsi budaya bagi sesetengah masyarakat.. sebab moral tu berbeza mengikut ideologi.. 










Thursday, 16 October 2014

FREE MOVIE ONLINE








bagi yang suka tengok movie, aku nak share satu website tempat aku selalu layan movie.. sebenarnya aku ni bukan lah kaki movie pun. kalau aku teringin nak layan movie, aku akan visit website ni.. ada pelbagai movie.. dari yang lama sampai yang latest.. ada yang kualiti okay, boleh tengok HD, ada yang tak okay, just video cam.. bergantung pada movie tu.. biasanya kalau aku nak tengok movie, aku layan kartun or horror movie je.. 

website ni best.. percuma boleh tengok sampai puas.. asalkan korang ada connection internet yang bagus lah.. sebab tengok online je.. tak payah nak download... 

orang kata sharing is caring.. so aku pun share lah website pada penggemar movie yang still tak tahu akan kewujudan website ni.. jangan lupa ucap terima kasih.. hehehehe
















Thursday, 9 October 2014

Shirtless








dulu aku pernah berkata.. 

"di kaca mata seniman, 'nudity' itu adalah seni.. tiada pakaian yang paling indah melainkan tubuh manusia itu sendiri.."

tapi kena faham maksud nudity kat sini bukan lah semestinya sesuatu yang lucah.. tak semestinya nude tu bogel terus.. and tak semestinya yang nude/lucah tu adalah satu seni.. tapi lucah pun satu seni gak.. cuma apa yang aku nak tegaskan adalah, sama ada seni itu berlandaskan moral atau pun tidak.. so, sesuatu yang lucah juga adalah satu seni, tapi bukan berlandaskan nilai moral.. art is blind.. tanpa mengenal moral atau pun tidak moral.. kalau ia tidak berlandaskan nilai moral, aku gelarkan ia sebagai provocative art..

aku percaya dan setuju yang tubuh manusia adalah sesuatu seni.. human body adalah sangat beautiful.. wajah, tubuh, kulit, rambut semua yang kita miliki adalah sesuatu yang indah.. kerana for me, diri kita, manusia itu adalah sesuatu seni juga.. kita sendiri adalah satu seni.. 

kalau yang pernah terbaca citer Unspeakable Love, ada satu scene dalam citer itu, Saiful bercadang untuk melukis potret Fahri.. waktu dia nak lukis potret Fahri tu, dia minta Fahri untuk membuka baju.. bila Fahri tanya kenapa nak kena buka baju, lalu Saiful pun jelaskan, "sebab ianya lagi artistik.."

so, disebabkan aku penulis cerita ni, sedikit sebanyak permikiran aku terungkap dalam penulisan aku.. 

but don't judge aku sebagai seorang yang pervert lah bila aku kata macam ni.. aku harap korang faham apa yang aku maksudkan.. maybe sebab aku stay kat Aussie and pernah ambil subject berkaitan dengan arts, so cara aku berfikir lain sikit.. for me, human body is very beautiful.. very artistic.. dan aku rasa bukan aku sahaja yang berpendapat sebegitu, sebab ada banyak seniman yang suka dengan benda macam ni bukan atas dasar mereka ni pervert. tapi menghargai yang tubuh manusia itu sendiri adalah a piece of art..

but aku ulangi lagi.. Art is blind.. seni tu tak mengenal moral or tak bermoral.. kalau nak relate dengan our religion, adakah ianya bagus untuk seorang perempuan nak pamerkan tubuh mereka secara terbuka? bergantung pada permahaman dan apa maksud moral pada sesetengah masyarakat.. moral itu berbeza mengikut ideologi..

so, nak dipendekan cerita.. tengah aku study kat library, suddenly aku terfikir nak ambil gambar aku tengah shirtless.. waktu tu aku lepas belek-belek buku pasal hasil karya seni orang lain.. then aku try nak lukis-lukis kat dalam kertas.. sebenarnya aku ni macam ada impian untuk ambil course yang berkaitan dengan art.. aku rasa diri aku lebih ke arah itu berbanding dengan course yang aku ambil sekarang, architecture.. so, selama aku ada mengambil beberapa subjek dari art school untuk elektif subjek aku, dari itu aku mula belajar pasal dunia seni.. aku mula nak dapat interest kat situ.. kalau boleh nak tukar course untuk ambil art course, tapi aku ni ada 'bond' dengan 'tajaan' so tak bebas untuk buat pilihan sendiri.. but minat tu still ada gak..

so, aku terus balik rumah, sampai bilik je terus buka baju.. capai DSLR aku.. niatnya macam "let's see kalau aku boleh buat a piece of art dengan tubuh sendiri.." kononnya lah.

biasanya seorang jurugambar suka nak ambil gambar orang tanpa memakai baju. seperti yang aku cakap, I do think yang most people yang terlibat dengan arts menganggap yang tubuh manusia itu sebagai sesuatu yang indah.. bukan atas dasar nak pervert ke apa.. sebab kita menghargai kecantikan tubuh manusia itu sendiri.. so, secara awkward nya, aku terus nak ambil gambar sendiri tanpa memakai baju..

agak kekok juga pada mulanya sebab aku ni bukannya selesa dengan tubuh sendiri.. tak biasa nak shirtless ni.. kalau kat pantai, kawan lain buka baju, aku prefer untuk still pakai.. but aku try untuk selesa dengan diri sendiri.. lagi pun bukannya orang nampak pun apa yang aku buat kat dalam bilik..

so, bila nak ambil gambar sendiri dengan DSLR tanpa skrin boleh lipat, agak susah juga sebenarnya.. lagi pun aku takde tripod.. tiba-tiba terasa yang tripod tu sangat penting pula.. but aku terus kan juga niat aku tu.. ambil gambar sendiri beberapa kali.. try untuk rileks kan diri.. jaga expressi wajah, tak nak buat wajah yang expressi dibuat-buat.. cuba untuk rasa selesa dengan (tubuh) sendiri.. feeling diri jadi model pun ada.. hahaha.. but aku buat bukan sebab nak jadi model pun.. just bila aku try nak rileks kan diri, try untuk jadi konfiden buat aku fikir pasal orang yang terlibat dengan dunia modelling.. sebab mereka akan rasa macam tu lah.. rileks and jadi confident dengan diri sendiri..

then aku pun ambil lah gambar diri aku sendiri yang tengah shirtless tu atas niat kononnya untuk menghasilkan satu seni lah.. kononnya.. buat resultnya tak bagus pun.. memang banyak yang diperbaiki.. aku pun tak pasti yang benda ni boleh dikategorikan sebagai satu karya or tak.. sebab benda ni macam satu experiment je.. ianya bukan lah satu karya, hanya sekadar satu experiment.. rasa perlu banyakkan praktis dan perlukan konsep.. sebab seni itu adalah sangat penting jika ia ada konsep.. dengan kata lain, art yang disertakan mesej/meaning.. not just a plain of art..

so, aku tak anggap ni sebagai satu karya, ianya hanya satu experiment.. mungkin aku akan try buat lagi.. ianya hanya macam sekadar satu gambar je.. tak boleh nak dianggap sebagai satu art.. mungkin aku akan buat benda yang bagus yang ada konsep/meaning/mesej.. sebab art adalah sebagai salah satu medium dalam menyampai sesuatu.. 






# full body picture adalah untuk simpanan peribadi.. hahahaha