Wednesday, 26 November 2014

Sesi Berjumpa Dengan Readers (Part 2)








Perjumpaan Kelima

Dia ni orang yang paling muda yang jumpa dengan aku.. Umur 20.. so, disebabkan dia lagi muda, jadi aku takde lah rasa segan sangat pun kalau nak jumpa.. perjumpaan kat Avanue K sebelah KLCC, but then lepas tu jalan-jalan memang kat area kat KLCC tu lah.. jumpa dalam jam 6.00 petang rasanya lepas dia habis kelas.. first jumpa tu dia macam Nampak segan-segan sikit.. lepas beberapa perbualan time kita orang makan, baru aku tahu yang actually aku ni adalah orang yang pertama dia pergi jumpa.. maksud aku macam orang yang kita tak kenal sangat yang jumpa kat internet.. so, dia kata asalnya dia pun berbelah bagi sama ada nak jumpa aku ke tak.. aku faham je lah, kalau untuk first time ni, memang feeling macam doubt sikit.. so, aku ada cakap kat dia, usually aku mudah nak ingat dengan ‘orang pertama’ dalam hidup aku.. first time aku jumpa dengan kenalan internet (dari PR) adalah pada 2011.. and aku still ingat dia sampai ke saat ini.. kadang-kadang aku ada skodeng juga profile mamat yang first keluar dengan aku tu kat FB.. sebab dia orang pertama keluar dengan aku, so aku memang akan ingat selalu..

So, seperti biasa, untuk membuatkan masing-masing berasa selesa untuk perjumpaan kali pertama, antara langkah awal adalah lepak di tempat makan.. aku ada cakap kat dia, based on experienced aku, perkara yang paling awkward time jumpa orang ni adalah bila jumpa orang soalan pertama adalah ‘okay, nak pergi ke mana?’ benda ni memang awkward sangat-sangat sebab kita plan nak jumpa orang tu, but actually kita tak tahu nak pergi ke mana.. so, cara terbaik adalah ajak orang tu lepak kat tempat makan untuk berbual dulu.. untuk hilangkan rasa awkward semua..

Kita orang borak banyak benda time kat food court.. but then perbualan tu mula menjadi ‘deeper’ bila aku ajak dia berborak kat taman KLCC.. kat sana kita orang borak pasal ‘soal hati dan perasaan’.. pasal feeling dia kat orang yang dia suka.. dia pernah tanya aku nak minta nasihat macam mana nak hilangkan perasaan macam jeles ke apa, perasaan untuk merelakan orang tu, Cuma berharapkan kebahagiaan orang tu tanpa menjalinkan apa-apa hubungan kapel semua.. aku cakap kat dia, actually banyak juga orang minta nasihat dari aku pasal ‘soal hati dan perasaan’ ni but kadang-kadang aku rasa aku tak layak untuk cakap sebab aku sendiri pun tak pernah bercinta.. but aku cakap kat dia kalau ikut keadaan aku sekarang, bagaimana feeling aku kat orang yang aku suka, sampai sekarang ni aku tak boleh nak kata sama ada aku jatuh cinta kat dia or tak.. so, aku tak tahu lah feeling dia kat orang tu macam mana, but for me kita kena pasti kan betul-betul feeling tu macam mana dulu..

Mostly topic perbualan kita orang time tu adalah mengenai topic ‘hati dan perasaan’ ni lah.. entah kenapa aku terfeeling macam orang yang lebih berpengalaman then kongsi cerita, nasihat semua pada yang lebih muda.. maybe aku lebih berusia, and experienced lagi banyak benda banding dengan dia.. lagi pun based on apa yang aku perhatikan dia ni masih lagi ‘inesen’ dalam banyak perkara.. for me maybe disebabkan factor family background semya yang sedikit sebanyak mempengaruhi dirinya.. dia curious pasal macam mana PLU kat Malaysia ni macam boleh kenal antara satu sama lain.. then aku cakap lah, ‘ada je caranya, but kau je (yang still inesen) yang tak tahu caranya..
Dia ada tunjuk gambar lelaki yang dia suka tu kat aku.. bila aku tengok gambar tu, aku cakap kat dia orang yang dia suka tu macam aku sedikit.. maybe sebab kening tebal, terasa macam ada persamaan dengan aku.. antara reason kenapa aku aku suka nak berambut panjang dan rambut depan menutup dahi disebabkan aku macam ala-ala nak cover sikit my kening yang tebal tu.. aku takde lah kata tak suka dengan kening tebal aku tu.. suka je sebenarnya.. but kadang-kadang bila kening tebal ni, kening tu macam jadi ‘fokus’ kat muka.. so, aku macam nak seimbangkan kening yang tebal tu dengan rambut..




Perjumpaan Keenam

Jumpa pada waktu malam.. asalnya aku cakap macam ni, aku kalau malam tak boleh nak balik lewat sangat.. sebab kata kawan aku, bus untuk masuk UIA (tempat aku curi-curi tinggal) takkan masuk ke dalam UIA kalau lewat sangat.. then, berlaku lah kelewatan komunikasi sebab dia tertinggal telefon kat rumah semasa sedang bekerja.. aku time tu ada kat Mid Valley.. so, bila dia tak balas apa-apa mesej aku, jadi mula curious sama ada perjumpaan ni akan jadi ke tak.. tambahan lagi masa mula semakin gelap.. and aku pun tak boleh nak balik lewat sangat.. but then lepas tu baru dapat mesej dia.. dia kata telefon tertinggal semua.. aku takde lah marah pun.. walaupun balas lewat sikit..but aku cakap je lah kat dia, aku tak boleh balik lewat sangat.. then, dia cakap, takpe, nanti dia boleh hantar masuk ke UIA semua.. so, dah settle satu masalah, lalu aku tunggu dia untuk jemput aku kat Mid Valley..

Pasal naik kereta ni sebenarnya macam aku tengah lari daripada antara ‘peraturan aku’ bila nak jumpa strangers.. antara peraturan tu adalah ‘elakkan diri daripada memasuki/menaiki kenderaan strangers yang kita baru kenal buat pertama kali..’ reason kenapa aku kata jangan naik kenderaan orang yang kita tak kenal sangat ni adalah kerana once kita naik kereta/motor orang, kita sudah berada di bawah kawalan orang tu.. orang tu yang akan decide ke mana dia nak bawa pergi semua.. kalau dia kata nak pergi KLCC, but suddenly pergi tempat lain, kena tipu semua or berhenti kat tepi jalan, semuanya bergantung pada pemandu kenderaan tu.. dia yang akan control kita once kita dah tumpang.. benda ni sebenarnya based on my experienced aku sewaktu aku still umur 19 tahun kat Putrajaya.. ada benda yang terjadi, yang membuatkan aku mula belajar satu perkara iaitu ‘elakkan diri daripada menaiki kenderaan orang yang kita tak kenal sangat lagi’.. but pada malam tu, aku naik je kereta reader aku.. maybe sebab aku percaya kat dia kot.. aku percaya readers yang nak jumpa aku adalah atas niat yang baik-baik je nak jumpa..

So, dia bawa aku pergi makan kat satu tempat yang aku still tak pernah pergi lagi.. yang bestnya dia belanja aku makan.. dapat juga jimat duit sikit.. hehehe.. orangnya lagi dewasa banding aku.. beza umur dalam 6 tahun.. aku guna word ‘kau-aku’ dengan dia.. but dia pula guna word ‘I-you’ dengan aku.. actually ni macam first time juga aku berbual panjang dengan orang yang guna word ‘I-You’.. but lepas aku jumpa dia, aku curious pula kalau aku macam ‘rude’ di mata dia sebab guna ‘kau-aku’ dengan dia.. sebab memang ada yang tak ambil kisah pasal benda ni, but I know ada yang akan ambil kisah.. but setakat ni aku jumpa dengan readers lain aku dah terbiasa guna ‘kau-aku’ walaupun ada yang jauh dewasa banding aku.. and dorang pun macam tak kisah pun.. aku ni memang prefer guna ‘’kau-aku’ je, but at the same time aku tak nak kelihatan rude pada sesetengah orang..

Mostly topic perbualan kita orang time tu adalah berkenaan tentang travel-travel semua dan juga dunia pekerjaan.. dia yang aku perasan memang macam agak kerap juga travel.. kadang-kadang tu aku terperasan juga gambar-gambar dia travel kat my FB.. then kita orang bertukar-tukar hadiah bila dia beri aku barangan yang dia beli waktu travel yang terkini, then aku pun beri hadiah yang aku beli dari Australia kat dia.. dia tanya aku kalau nak gi Australia perlu Visa ke?  Then aku cakap, setahu aku orang Malaysia tak perlukan Visa kalau nak gi Australia.. rasanya dalam 30 hari pengecualian Visa untuk yang datang Australia kalau datang sekadar untuk melancong.. but topic dunia pekerjaan pula aku dapat tahu yang dia asalnya budak architecture juga macam aku, but sekarang ni  dia kerja benda lain pula yang langsung takde kena mengena dengan architecture.. lalu aku tanya lah bagaimana dia boleh tukar pekerjaan walaupun tanpa memiliki another sijil Degree semua.. then dia tanya aku pasal ‘Abang Long Muscle’ yang aku ada cerita dalam blog.. then aku pun curious apasal banyak orang nak tahu pasal abang long tu? Bukan dia je, but ada juga readers lain yang tanyakan pasal hal ni..




Perjumpaan Ketujuh

Pagi sebelum aku jumpa dengan the next reader, kawan aku tanya “hari ni nak ke mana pula?” then aku balas, plannya nak pergi ke Istana Negara yang lama.. dengar cerita Istana Lama tu dah dijadikan muzium.. so, semalamnya aku ada google sikit pasal Istana Negara lama ni.. betul ke tak dah dijadikan muzium.. then paginya tu aku ada google juga tentang cara-cara nak pergi ke sana (dengan jalan kaki)… tapi time aku google tu macam takde exactly cara yang bagus dan mudah untuk pergi ke Istana Negara lama tu dengan jalan kaki melainkan pergi dengan kenderaan.. based on apa yang aku google, kalau nak jalan kaki ke sana harus stop kat monorail stesen Tun Sabamtham.. then jalan kaki kena melintasi lebuhraya.. plan asalnya nak pergi ke Istana Negara lama tu ajak the next reader sekali pergi sana berjalan kaki.. but then aku fikir, “tak semua orang berfikiran seperti aku..” aku ni memang suka nak pilih ‘jalan susah’.. kalau yang kenal aku, kalau nak pergi ke satu tempat, aku memang suka berjalan kaki kalau bab travel ni semua.. kalau tempat tu orang rasa jauh, but usually bagi aku terasa dekat je.. sebab aku ni kaki ‘bertenaga’ sangat untuk berjalan-jalan.. time kat Melbourne, jalan-jalan aku mana ader guna Tram semua.. memang jalan kaki terus.. jauh-jauh but still tak kisah jalan kaki.. so, disebabkan ‘tak semua orang berfikir seperti aku..’ jadi aku putuskan tak payah lah kot ‘menyusahkan’ orang lain untuk ikut cara aku nak pergi jalan kaki ke Istana Negara yang aku sendiri pun tak sure sangat nak pergi ke sana macam mana.. bab-bab nak cari jalan ni aku memang minat lah.. ditambah lagi cuaca panas Malaysia, orang lain memang tak sanggup kot, but aku boleh je.. kebetulan pada pagi tu aku dapat tahu ada carnival buku kat KLCC.. so, aku decided untuk pergi KLCC je lah.. banyak tempat duduk, boleh borak-borak dengan the next reader..

Jumpa dengan dia kat KLCC.. dia kata dia pakai baju yang sama dalam profile picture FB nya.. so, aku datang cari lah.. terserempak dengan orang berpakaian yang seakan sama dari jauh.. but then aku lintasi je orang tu.. lepas tu dari jauh aku perhatikan sambil tengok kat handphone.. betul ke orangnya? Baju dah sama tapi wajah macam lain sikit lah.. actually aku tak pernah Nampak wajah full dia.. just wajah yang separuh-separuh je.. based on apa yang aku gambarkan dalam otak aku, fikir dia ni macam orangnya Chinese look macam tu.. tapi orang kat depan mata aku ni jenis yang ‘wajah melayu’ yang ada janggut panjang.. so, aku mula nak doubt, betul ke tak orangnya? Aku mula mendekati, rasa dia lah orangnya.. so, bila dah dekat tu aku pun tanya lah, “so.. you??” and betul dia lah orangnya.. lari sikit dari imaginasi aku.. tapi nasib aku tegur orang yang betul.. kalau tersalah, sure jadi segan..

Lalu aku pun ajak dia pergi ke KLCC.. kata ada carnival buku kat sana.. dia macam tak familiar sangat dengan kawasan kat KL ni.. walaupun pernah study somewhere around Selangor, but maybe dia jarang keluar ke KL kot, so macam tak tahu sangat area kat KL ni.. mula tu ajak dia pergi ke carnival buku kat KLCC but tak jumpa so, kita orang pun mula duduk di kawasan sekitar air pancut tu.. pada saat tu, mula lah nak berborak semua.. untuk kenal diri masing-masing.. orangnya lagi dewasa banding aku.. beza umur 3 tahun.. kita orang mostly borak pasal cerita kehidupan yang menyentuh tentang dunia PLU ni.. pasal pengalaman dia semua.. and mostly seperti biasa aku macam lebih kepada nak ‘dengar’ banding nak bercerita.. dengan readers lain pun macam tu lah.. maybe aku ni memang jenis ‘pendengar’ kot.. aku mula perasan yang dia suka nak usha-usha orang yang lalu di sekitar.. then dia pun cakap lah orang yang mana satu dia usha tu.. dari situ aku mula tahu bagaimana taste orang lain.. for me, based on my impression semua, dia ni minat dengan lelaki yang ada ‘beautiful face’ lah kot.. aku rasa dia mungkin jenis yang suka nak ‘approach’ banding di’approach’ lah kot..

Then lepas tu ajak makan kat food court.. sambung berborak kat sana pula.. before nak solat Zohor, dia ada bisik kat aku kata dia ada satu soalan sensitive sikit nak tanya aku.. harap aku tak marah lah kalau dia tanya.. aku cakap je lah kat dia, tanya je apa-apa.. aku tak marah.. aku expect soalan sensitive ni macam soalan tanya aku ni pernah main ke tak main, top ke bottom semua tu.. benda-benda macam ni lah.. but rupanya soalan dia, “kalau pergi solat Zohor nanti, ikut solat sekali tak?” okay.. yang ni aku terkejut sikit.. then aku jawab je lah.. ye.. aku solat Zohor sekali.. then aku mula tanya diri sendiri, muka aku muka orang tak solat ke? Dia kata, ada orang yang stay oversea ni yang dah tak solat semua.. so maybe fikir aku pun macam tu.. and ada je orang yang tak solat even stay Malaysia.. but honesly, kalau bab-bab solat ni, nak kata aku ni jaga solat lima waktu sangat honestly tak juga.. lebih-lebih lagi kalau solat subuh.. ikut tempat, and ikut keadaan..

So far orangnya okay je.. but kadang-kadang aku pula terfikir kalau-kalau dia tak selesa keluar dengan aku.. mungkin maybe aku bila bercakap kuat sangat ke apa, aku berjalan laju sangat lah.. aku pun try nak buat orang selesa jumpa dengan aku.. bila aku keluar dengan mana-mana readers, aku try untuk jadikan perjumpaan tu tak macam obvious sangat macam ‘perjumpaan golongan PLU’.  Tak nak lah bila orang pandang macam pandang semacam je.. tup.. tup.. tup.. terkeluar dalam blog KDL dalam snap gambar dia.. hahaha.. mana lah tahu kan..




Perjumpaan Kelapan

Dia ni actually aku dah jumpa dah sebelum ni.. so, kiranya ni macam perjumpaan untuk kali kedua lah pula.. dia teman kan aku pergi ke carnival buku kat KLCC tu.. aku tahu carnival tu pun dari dia.. so, jalan-jalan kat dalam tempat pameran.. ada pelbagai publisher buku.. so, dia pun ada lah mencadangkan beberapa buah buku kat aku.. aku sekadar nak tengok-tengok je.. then aku ada bisik kat dia, dulu aku memang suka sangat nak baca novel ni semua.. but sekarang ni bila aku masuk kedai buku, aku macam tercari-cari novel genre PLU lah pula.. aku sedar benda macam tu macam susah giler nak mampus untuk dicari, but still aku tak tahu kenapa kalau aku masuk kedai buku aku tercari-cari novel macam tu.. mana lah tahu ada disebalik tajuk buku yang macam ‘straight’ but isi kandungan lain sikit.. then dia pun ada cadangkan beberapa buah buku yang bergenre lain yang tak tipikal sangat, buku-buku yang bertema berat dan Bahasa kasar mostly daripada publisher FIXI.. lalu cadangkan juga, kalau aku nak terbitkan buku, boleh try kat FIXI.. but then aku cakap lah, even novel aku sendiri pun tak tamat-tamat lagi, tak payah nak fikir pasal nak publish semua.. actually novel Unspeakable Love tu pun pernah tersiar kat Penulisan2u iaitu sebuah satu web novel terfemes kat Malaysia dan kini juga mula menjadi publisher.. but then, baru sampai part 10 rasanya, penyiaran novel Unspeakable Love tu pun dah diberhentikan.. aku kecewa juga lah, but at the same time aku pun faham.. even aku sendiri tak sangka yang dorang boleh publish citer Unspeakable Love tu pada awalnya..

Kita orang borak banyak benda lepas tu.. pergi lepak and cari tempat duduk untuk bersembang.. aku ada bertanya kat dia pasal satu benda.. aku tanya apa first impression dia pasal aku bila dah jumpa semua.. but dia keras-keras kata itu adalah rahsia.. aku pun juga bertanya satu soalan yang menyentuh tentang ‘soal suka kat seseorang’ ni.. aku curious pasal benda tu.. ingat kan nak tanya kat FB, but alang-alang dia di depan mata, so, better aku tanya direct je.. bersembang dan bersembang.. dia ada tunjuk gambar bf dia.. aku tengok, Nampak hensem juga di mata aku.. hehehe.. lalu aku bertanya lah tentang bagaimana dia boleh kenal dengan orang ni, orang tu.. orang-orang yang actually aku kenal juga.. kenal kat internet je lah.. lepas tu dia temankan aku shopping barang mainan yang aku nak beli untuk anak buah aku.. kita orang pergi ke keda I-Setan kat KLCC cari barang mainan..












2 comments:

  1. Thanks spent time.. hope meet you again :) - 6

    ReplyDelete
  2. Prjumpaan ke-5 mcm mr.unknown je..hehe..budak tu ada mention kt blog dia nk jmpa pnulis blog plu trkenal..hhehehee

    ReplyDelete