Monday, 15 October 2012

Unspeakable Love -Part 7-





Part 7 : Stop Hoping

"your name is Fahri, is it?"

"ye.. saya Fahri.. kenapa?"

"Fahri bin Abdul Rahman.. betul tak tekaan saya?"

aku menjadi tertanya-tanya... macam mana dia boleh tahu nama aku? tiba-tiba dia muncul di depan lalu duduk bertentangan dengan aku.. sejujurnya aku tidak mengenali dia.. timbul perasaan curiga di hati aku..

"macam mana awak boleh tahu nama saya?" aku mahukan penjelasan..

"saya tahu lah.. hehe.."

"then, awak nak apa sebenarnya.."

"nak jadi kawan awak.. itu pun kalau awak tak kisah lah.."

"what??" aku berasa terkejut..

"kenapa? tak sudi ke??"

"ermm.. no lah.. cuma macam pelik je... terlalu tiba-tiba.."

"hehe... sorry lah kalau rasa pelik.. so, sudi ke nak jadi kawan saya?"

"ermm.. okay je kot.. tak kisah sangat pun.."

"then, rasanya awak perlu tahu nama saya.. just call me Ihsan.. Ihsan bin Hamidi.."

itu lah detik pertama perkenalan antara aku dan Ihsan.. dia datang muncul secara tiba-tiba lalu meminta untuk menjadi sahabat aku.. pelik? ya, memang pelik... sungguh, aku berasa terkejut.. sejujurnya, lahir perasaan curiga di hati aku pada dirinya..

ketika itu, aku masih lagi menuntut dalam persediaan untuk ke universiti.. dengan kata lain, aku sedang mengikuti program asasi sebagai trek pantas untuk menyambung sarjana muda.. aku masih berumur 18 tahun.. masih mentah, permikiran pun masih lagi seperti budak baru habis tamat sekolah menengah.. Ihsan sama seperti aku, turut mengikuti program asasi.. pada saat ini lah kami bertemu..

aku sedang duduk di gerai makan di kolej kediaman bersendirian untuk makan malam.. bukan kerana tidak ada kawan yang menemani, namun aku mahu makan lebih awal kerana aku ingin menyiapkan tugasan yang diberi pensyarah pada malam itu.. kemudian, Ihsan muncul lalu duduk menemani aku.. dan pada saat itu lah perkenalan kami bermula.. dia mahu menjadi kawan aku, itulah yang dia katakan.. aku hanya menerima, namun sudah tentu aku berasa terkejut kerana semua begitu tiba-tiba..

aku tak kenal dia.. aku tak pernah nampak dia biar pun sudah dua bulan aku mengikuti program asasi..

"saya ambil asasi kejuruteraan.. tapi kita tinggal di satu kolej kediaman yang sama.. mungkin awak tak perasaan kot.. tapi saya selalu nampak awak makan di gerai ini.." jelas Ihsan..

"ermm.. ye ke?? jujur saya cakap saya tak pernah nampak awak sebelum ni.. tak perasan lah kot.. ye lah, kat sini kan banyak orang.."

"that's okay lah.. saya faham.." kata Ihsan sambil tersenyum.

"ermm.. you know what, to be honest, I'm just curious lah.. kenapa tiba-tiba nak minta jadi kawan ni??" tanya aku..

"kenapa? salah ke kalau nak jadi kawan?"

"tak lah juga.. just, it is a bit.. weird..."

"ha ha.. okay, saya faham... awak tak payah takut lah.. saya memang macam ni.. tak malu nak tegur orang.. tak malu nak jadi kawan orang lain.. lagi banyak kawan lagi bagus, tak begitu?"

aku hanya menganguk... malas nak nak berfikir hal yang bukan-bukan.. orang nak berkawan, rasanya tak jadi masalah bagi aku, cuma rasa macam pelik sikit lah.. seperti dia ada niat lain..

aku memandang ke wajah Ihsan.. dia hanya tersenyum-senyum.. dari segi air muka dia nampak macam orang yang baik-baik je.. tak lah nampak seperti budak-budak nakal.. tapi kalau difikirkan semula, paras rupa tidak menentukan personaliti orang yang sebenar.. entah kenapa aku tiba-tiba berasa sangsi..

tak bagus nak berburuk sangka... hatiku mula berbisik..

"lepas ni awak nak buat apa?" tanya Ihsan..

"nak masuk bilik buat assignment.. kenapa?"

"takde apa-apa.. saje nak tanya.. ermm... esok, awak free tak?"

"ermm.. free lah kot.. rasanye takde apa-apa nak dibuat esok.. stay kat kolej lah kot.. kenapa?"

"ingat nak ajak gi jalan-jalan kat bandar.. so.. ermm..."

"then nak ajak aku lah? macam tu?"

"ha ah.. macam tu lah.. pergi tengok wayang ke apa..."

serta merta aku berdiri lalu memandang tajam ke arah mata Ihsan, "boleh tak awak jujur pada saya, you nak apa sebenarnya?" 

"kenapa ni? marah ke? sorry lah.. takde niat lain.. just nak berkawan je..."

"ye lah.. kata nak berkawan tapi awak macam ada agenda lain je.. ajak gi keluar lah.. nak tengok wayang lah.." kata aku yang sedikit kasar..

"salah ke? nak kenal-kenal.. orang lain biasa je keluar dengan kawan-kawan.."

"saya tahu lah.. but cara awak ni macam pelik sikit.." kata aku yang masih memandang tajam ke arah mata Ihsan.. "awak datang secara tiba-tiba, then kata nak kenal lah.. saya okay je kalau nak berkawan.. but suddenly awak ajak saya nak gi keluar jalan-jalan.. tengok wayanglah.. dont know lah but I think it's a bit weird..."

"saya fikir itu cara nak berkawan.. takde maksud lain.."

"okay.. then, macam mana awak boleh tahu nama full saya? saya sendiri pun tak kenal awak.. tak pernah terserempak pun... awak ada perhatikan saya ke selama ini??" tanya aku mahu kepastian..

Ihsan terdiam membisu.. aku masih lagi memandang ke arah wajahnya yang telah hilang keceriaan.. aku pasti lelaki dihadapan aku ini ada niat lain.. dia sepertinya tahu banyak perkara tentang diri aku.. entah.. aku rasa begitu.. sepertinya dia ada menyembunyikan sesuatu..

 "okay lah. dah lewat ni.. saya pun patut siapkan assignment saya.. I need to go now.. salam.." kataku lalu meninggalkan Ihsan berseorangan..

begitulah detik perkenalan antara aku dengan Ihsan.. dia datang secara tiba-tiba.. dia ajak untuk berkawan, namun aku sepertinya agak curiga dengan dirinya.. entah kenapa aku merasakan yang ada memerhatikan aku selama ini, kerana dia tahu nama penuh aku.. bagi pendapat aku, ia agak aneh jika orang yang asing seperti dia boleh tahu nama penuh aku.. dan lagi secara tiba-tiba dia mengajak aku untuk pergi keluar bersama..

mungkin aku yang terlalu mencurigai dirinya.. bagi aku, cara untuk dia berkenalan agak aneh.. cara untuk dia berkenalan untuk menjadi sahabat agak janggal di fikiran aku.. entah.. aku pun tak tahu kenapa.. mungkin juga aku tak mempercayai dirinya.. 

pendulikan je.. aku tak ambil kisah lagi.. malas nak fikir.. lagi bagus aku fokus pada assignment aku.. 

tapi semuanya tak berakhir di situ.. keesokkan harinya dia muncul lagi.. pada saat itu aku baru sahaja selesai mandi dan bersedia untuk berkemas.. di dalam bilik, hanya ada aku seorang sahaja.. teman sebilik aku pergi keluar.. aku tak tahu dia pergi ke mana, mungkin pergi ke perpustakaan.. memang itu lah rutin harian teman sebilik aku pada hujung minggu..

selesai sahaja mengemas bilik, aku terus berbaring di atas katil aku.. hari ini tiada apa-apa yang aku nak lakukan.. langsung tiada sebarang perancangan aktiviti.. jam tengah menunjukkan pukul 10 pagi.. cuaca pada hari ini agak elok.. cerah tapi tidak lah terlalu panas.. memang bagus jika nak pergi berjalan-jalan di luar..

aku bangun lalu memandang ke luar tingkap memikirkan apa yang aku patut lakukan hari ini.. mungkin aku patut pergi ke perpustakaan menemani teman sebilik aku.. rasanya lah kot.. daripada aku duduk berseorangan di dalam bilik tanpa buat apa-apa, lagi bagus pergi ke perpustakaan.. namun, hal mengejutkan berlaku.. di saat aku mahu membuka pintu untuk keluar dari bilik, di luar pintu kelihatan lelaki yang aku jumpa semalam..

Dia, Ihsan sedang menunggu aku di luar pintu sambil tersenyum-senyum.. 

"awak nak apa sebenarnya?" tanya aku kepadanya..

"ermm.. semalam kan dah ajak awak gi keluar.. so, saya pun tunggu lah.." katanya yang masih tersenyum..

"what?? takde sesiapa pun janji nak ikut awak gi keluar.." kata aku kepadanya.. "macam mana boleh tahu bilik saya kat sini, huh??"

"saya tahu lah.. hehe.."

"ok, fine!!" aku terus beredar meninggalkan dirinya..




*          *          *



(bahagian ini adalah sambungan dari Part 3)



malam itu lebih kurang jam pukul 10 malam, aku dan Ihsan duduk mengeliling unggun api di tapak perkemahan.. suasana pada saat itu agak sunyi.. hanya ada kami berdua.. suhu agak sejuk.. biarpun aku memakai sweater untuk memanaskan badan.. dan oleh kerana itu, berada dekat dengan unggun membuatkan aku berasa agak selesa sedikit...

aku hanya berdiam diri.. begitu juga dengan Ihsan.. dalam fikiran aku masih teringat akan kata-kata Ihsan di puncak gunung tadi..

"Jika kau terus berusaha, I believe that God will give you one ticket to heaven.."

kata-kata itu agak menyentuh perasaan aku.. sesuatu yang tak pernah aku bayangkan akan keluar dari mulut Ihsan.. dia mempunyai pendapatnya yang tersendiri mengenai banyak perkara.. mengenai cinta.. persoalan tentang kehidupan PLU.. dan banyak lagi yang bagi aku dia agak berbeza dengan orang yang aku pernah jumpa..

Ihsan sudah banyak berubah.. Ihsan yang dulu agak berbeza dengan Ihsan yang sekarang ini.. aku tak tahu kenapa tapi bagi aku mesti ada sesuatu yang telah berlaku yang membuatkannya berubah.. cara dia melayan aku.. cara dia berbicara.. malah cara dia memandang aku turut berubah.. kini pandangan matanya kepada aku seperti dingin.. tidak seceria seperti dahulunya.. dia lebih suka serius daripada tersenyum.. entah kenapa aku merasakan ada banyak perkara yang aku tidak tahu akan dirinya.. terlalu banyak rahsia hatinya yang tidak aku fahami..

aku memandang Ihsan yang sedang menambah arang kayu pada unggun api.. dari tadi dia begitu sibuk cuba untuk menghidupan unggun api tersebut.. langsung dia tidak menghiraukan kehadiran aku yang berada di sampingnya.. waktu makan makanan yang dibawa sebagai bekalan, dia juga begitu.. diam sahaja.. dan aku juga begini, memandang pada pada perbuatannya.. dia mengambil makanan, aku memandangnya.. aku makan juga sambil memandang wajahnya.. tapi dia seolah-olah tidak menghiraukan aku.. biarpun aku tahu dia sedar yang aku sentiasa memerhatikan wajahnya..

angin mula bertiup kencang membawa suhu dingin.. khemah yang dipasang seperti mahu terbang.. unggun api yang menyala seakan mahu padam.. aku mula memeluk tubuh kerana berasa sejuk.. tubuh ku mengigil..

"sejuk??" keluar sepatah perkataan dari mulut Ihsan..

"ermm.. boleh lah.. sejuk gak.." kata ku ringkas..

"boleh tahan ke? mengigil je aku tengok.. kalau tak nak besarkan api lagi.."

"takpe.. boleh je tahan.."

aku menipu.. memang sejuk betul.. angin yang bertiup itu bergitu dingin sekali.. menyesal pula tak bawa baju yang lebih tebal sikit.. Ihsan dah awal-awal lagi berpesan kata bagus bawa baju yang tebal sikit takut kesejukkan.. aku seperti biasa kata yang aku okay je.. tapi sekarang.. memang di luar keselesaan aku..

Ihsan bangun lalu berjalan menghampiri aku.. tiba-tiba sahaja dia terus memeluk aku dari belakang.. satu pelukkan yang sangat erat.. aku terkejut, tidak terkata..

"do you feel warmer?" tanya Ihsan..

aku hanya terdiam.. aku tidak menyangka dia akan memeluk aku... pelukan itu semakin erat..

"kau rasa macam mana?" tanya Ihsan..

aku terus terdiam..

"kau suka ke aku buat begini?" tanya Ihsan lagi..

"maksud kau apa?"

"memeluk kau.." kata Ihsan.. pelukannya semakin erat.. "kau suka ke aku peluk kau?"

"I don't know..."

"aku tahu kau suka..."

Ihsan mula memandang wajah aku.. wajah kami mula bertentangan dari mata ke mata.. jantung ku mula berdegup kencang.. wajah Ihsan begitu dekat dengan wajah aku..

"kau rasa macam mana?? bahagia?" tanya Ihsan lagi..

aku masih lagi membisu.. sungguh aku tak menjangga akan perlakuan ini.. namun tidak dapat dinafikan jauh di sudut aku lahir satu perasaan.. sesuatu rasa panas yang menyenangkan.. aku tahu aku bahagia..

"kau anggap pelukan ini sebagai apa? tanda aku sayang kau?"

aku masih lagi terdiam.. degupan jatung aku semakin kencang.. aku mula lemas didakapan Ihsan.. pelukkan itu semakin erat.. terasa hangat.. kehangatan yang menyenangkan.. namun dapat aku rasakan pelukan itu semakin erat sehingga membuatkan aku mula sukar bernafas.. aku cuba meleraikan pelukan itu, tapi Ihsan masih berterusan memeluk aku..

"Ihsan, I cant breathe.." kataku perlahan..

"change it, Fahri!! change it!" kata Ihsan yang berkeras terus memeluk aku..

aku cuba meleraikan dakapan Ihsan.. cuba aku melawan.. namun tenaga Ihsan tertanya lebih kuat berbanding aku.. namun aku tidak mengalah.. aku terus melawan cuba meleraikan dakapan Ihsan.. sehingga lah Ihsan melepaskan sendiri pelukkannya, aku akhirnya dapat bernafas kembali..

"kau nak buat apa ni, huh?? nak bunuh aku ke??" kata ku yang tercungap-cungap..

Ihsan hanya memandang aku.. dia kelihatan begitu serius.. namun aku memandangnya dengan perasaan marah..

"that feeling.. ubah perasaan tu..." kata Ihsan..

"ubah apa?"

"perasaan bahagia.. ubah perasaan tu!!"

"kau ni cakap apa, huh? kau hampir bunuh aku tahu tak?" kata aku mula naik angin..

Ihsan hanya terdiam... dia cuba menghampiri aku..

"sorry.." kata Ihsan..

"apa maaf-maaf!!" kataku kasar..

aku tak faham dengan perangai Ihsan ni.. serius aku cakap yang dia buat aku hilang mood.. baru je nak feeling-feeling waktu dia peluk aku, tiba-tiba sahaja dia bertidak kasar.. dah tu, kata aku untuk ubah perasaan tu.. perasaan apa sebenarnya?

"sudah lah! aku nak masuk khemah!" kataku lalu meninggalkan Ihsan bersendirian..

aku masuk ke dalam khemah lalu terus berbaring pada sleeping bag aku.. seluruh tubuh aku litupi dengan sleeping bag itu.. di minda aku mula memikirkan apa yang telah berlaku tadi.. sesungguhnya aku tak faham dengan sikap Ihsan.. aku tak faham apa yang dia katakan.. yang pasti dia telah menyakiti aku..

antara perasaan marah dan keliru.. aku marah dengan kelakuan kasar Ihsan yang secara tiba-tiba.. namun aku juga keliru dengan perbuatan dirinya.. kenapa dia buat begitu pada aku? apa yang dia mahukan sebenarnya?

aku cuba melupakan kesemuanya.. aku mahu tidur untuk mengosongkan perasaan yang berserabut di minda aku.. semuanya hanya akan membuatkan aku pening jika berterusan untuk memikirkannya.. namun, biar pun aku mencuba, aku tidak dapat melelapkan mata..

waktu kira-kira pukul 12 tengah malam, aku masih lagi terjaga.. Ihsan berada di luar khemah.. dia belum lagi masuk ke dalam khemah biar pun hari tengah larut malam.. tiba-tiba di fikiran aku mula memikirkan tentang keadaan Ihsan di luar sana.. dia tidak berasa sejuk ke?? dia marah aku ke?? lahir perasaan ambil berat terhadap diri Ihsan.. namun aku cuba berdegil, kerana sepatutnya dia datang masuk untuk memujuk aku tadi.. aku merajuk? ya, aku merajuk dengan sikapnya.. dia telah menyakitkan hati aku tapi... tapi.. aku tak pernah membenci dirinya..

aku terus berjaga menunggu Ihsan untuk masuk ke dalam khemah.. tidak lama selepas itu baru lah Ihsan masuk ke dalam khemah lalu berbaring di sebelah aku.. namun, aku terus berpura-pura tidur.. tidak mahu dia sedar yang aku masih lagi berjaga..

untuk tempoh 10 minit, suasana menjadi senyap seketika.. hanya kedengaran bunyi serangga di luar sana.. Ihsan pula aku rasa dia masih lagi berjaga.. aku pasti dia tidak tidur lagi.. aku tidak pastilah sebab aku berbaring mengiring ke kanan bertentangan dengan Ihsan yang berbaring di sebelah kiri aku..

"kau still tak tidur lagi kan, Fahri?" tiba-tiba Ihsan bersuara..

aku hanya membisu terus berpura-pura tidur.. terkejut juga lah macam mana dia boleh tahu aku masih lagi berjaga?

"aku nak cakap minta maaf sekali lagi tentang hal tadi.. sangat-sangat minta maaf.." kata Ihsan lagi..

aku masih lagi tidak membalas kata-katanya.. diam tanpa bersuara..

"aku ada cerita nak beritahu kau.. tentang diri kita berdua.." kata Ihsan cuba menarik perhatian aku..

mahu sahaja aku menoleh ke belakang untuk mendengar kata-kata Ihsan, namun aku tetap berdegil berpura-pura tengah tidur..

"I'm thinking about us.. waktu first time kita berkenalan dulu.. aku rasa kau still ingat saat-saat tu.. aku tak kisah lah jika kau tak nak dengar.. but aku nak sampaikan sesuatu yang telah lama aku pendam selama ini.." kata Ihsan..

aku diam, memasang telinga mendengar apa yang Ihsan mahu sampai kan..

"aku kata yang aku nak jadi kawan kau, then kau berasa curiga dengan niat aku.. tapi aku tak terkejut pun jika kau berasa pelik sebab kalau difikirkan semula memang cara aku agak macam terburu-buru.. tak kena pada something.. kau curiga pada aku sebab aku banyak tahu diri kau.. aku tahu nama penuh kau.. aku tahu di mana bilik kau.. sebab kita course lain-lain.. so, memang kau mungkin tak perasaan tentang aku.. but, kita tinggal di kolej yang sama..."

"kalau kau nak tahu, aku dari dulu memang selalu memerhatikan kau dari jauh sebelum kita kenal lagi.. waktu makan, aku sering melihat kau di satu sudut yang lain.. hari-hari aku perhatikan kau.. malah aku sendiri boleh agak bila kau nak turun makan.. jam berapa.. kat kedai makan mana, semua aku boleh agak sebab aku sering memerhatikan kau, Fahri.. kadang-kadang tu, mungkin kau tak perasaan yang aku duduk makan berdekatan dengan kau.. dan pada saat itu lah aku dapat tahu nama kau disaat kawan-kawan yang lain berbual dengan kau.. but, to be honest, when I knew your name, aku memang rasa gembira.."

"dari dulu aku nak berkenalan dengan kau.. tapi macam tak pernah nak jadi.. aku terlalu takut.. ya aku just tak yakin pada diri aku sendiri untuk menegur kau biarpun just nak berkawan-kawan.. I dont know lah, but ada satu perasaan di hati aku yang mendorong untuk mengenali kau dengan lebih rapat.. pada saat itu aku berfikir, jika aku berpeluang untuk berbual-bual dengan kau, biarpun sekejap aku pun dah rasa happy sangat... aku fikir nak jadi kawan kau.. sekurang-kurangnya aku dapat jadi kawan kau.."

"so, that's why lah aku tiba-tiba nak tegur kau, kata nak ajak berkawan.. to be honest, niat aku memang nak jadi kawan je tanpa ada agenda lain... but, bila difikirkan semula, cara aku tu macam tak kena.. lebih kurang macam nak mengorat kau pun ada.. so, tak hairan lah jika kau macam tak selesa... salah aku juga sebenarnya.."

"then, kau macam tak suka dengan aku tapi aku tak mahu mengalah.. hari-hari aku cuba nak dekat dengan aku.. memang kalau difikirkan semula cara aku macam nak mengorat kau, bukan macam nak berkawan seperti orang biasa lakukan.. tapi percayalah, niat aku memang untuk berkenalan je.. sehingga lah sampai satu saat kau boleh terima aku.. perkataan panggilan dari 'saya' menjadi 'aku'.. dari 'awak' menjadi 'kau'.. tanda kita dah boleh nak bermesra.. aku cakap pada kau yang aku betul-betul berasa gembira.. daripada tak mengenali bertukar menjadi kawan.. seperti niat aku telah dimakbulkan Tuhan.."

"but, pun begitu kau still macam was-was dengan aku.. kita berkawan tapi tak lah rapat sangat pun.. aku tahu, di hati kau tersimpan sedikit perasaan was-was pada diri aku.. then, pada saat itu, aku berkata pada diri sendiri yang aku cuba untuk menjadi seorang yang baik pada kau.. orang yang ada di saat kau senang dan susah.. aku nak kau percaya pada aku.. sebab.. aku nak jadi one of your best friend, Fahri.. memang tidak ada niat lain, but nak jadi seorang sahabat yang baik... akhirnya, lama-kelamaan, kita mula jadi rapat.. banyak masalah yang kau kongsi bersama dengan aku, begitu lah dengan yang sebaliknya.. sekali lagi aku fikir, niat aku telah dimakbulkan Tuhan.."

"but, aku tak tahu lah kenapa.. manusia ni seakan tidak pernah bersyukur.. aku nak kenal dengan kau, akhirnya aku jadi kawan kau.. aku nak jadi kawan yang baik, then kita akhirnya jadi macam adik-beradik.. but terlintas di fikiran aku tentang sesuatu yang lebih.. aku fikir nak jadi partner kau, Fahri.."

aku berasa terkejut mendengar pengakuan Ihsan itu.. nak jadi partner aku? bukankah selama ini dia tidak suka aku melayannya seperti seorang kekasih? biarpun aku tahu dia suka pada aku, tapi Ihsan langsung tak pernah suka jika aku melayan dia seperti seorang kekasih..

you are my best friend.. mungkin lebih dari sekadar teman yang baik.. tapi aku tidak akan pernah meletakkan diri kau sebagai kekasih aku...

itu lah kata-kata yang Ihsan katakan pada aku.. tidak akan aku lupakan perkataan itu dalam minda aku.. namun kenapa pula hari ni dia kata dia mahu jadi partner aku?

aku masih lagi berdiam diri berpura-pura tengah tidur.. tapi telinga aku tajam cuba menangkap semua yang Ihsan mahu ceritakan...

"tiga kali aku berharap kepada Tuhan.. dulu waktu tak kenal dalam hati kata, 'bestnya kalau dapat kenal dengan orang tu.. bila sudah berkenalan dalam hati berkata, 'bestnya kalau jadi best friend orang tu..' bila sudah menjadi kawan baik sekali lagi hati berbisik, 'bestnya kalau dapat jadi partner orang tu..' but... untuk kali ketiga aku mula berhenti berharap.. aku terlalu meminta.. manusia tidak pernah puas... selepas dia dikurniakan sesuatu, dia akan meminta sesuatu yang lebih lagi.. dapat kenal dengan kau, aku sudah rasa happy.. then bila dah jadi best friend kau aku memang bersyukur sangat-sangat.. but, aku tidak mahu kali ketiga aku berlebihan mahu kau jadi partner aku.. itu lah apa yang aku rasa.. itu lah apa yang yang aku rasakan saat aku mengenali dirimu, Fahri.."










#sorry lambat nak update.. asyik delay je.. haha.. about this part... ermmm... actually aku macam ketandusan idea je sebenarnye.. but nak tak nak, mesti update gak.. haha

14 comments:

  1. Replies
    1. I think part kali ni boring... Haha

      Delete
  2. Langsung x nampak sambung part 6...huhuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar... Ni smua flashback... Part 8 nanti baru ada kejutan seterusnya... Sbb aku kena ceritakn juga kisah silam fahri smoga part2 berikutnya korg smua boleh faham knp mereka brbuat sdemikian..

      Delete
  3. Sbb Ihsan juga adalah watak penting dlm kehidupan n membentuk personaliti fahri...

    ReplyDelete
  4. comel je bile ckp ngan org yg pura2 tido...;)

    ReplyDelete
  5. Nk fb awk boleh x? . . . Huhu. . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan kat blog ni dh ada link my fb ke?

      Delete
    2. X de larh. . . Bgi je larh kt cmmt nie. . . Huhu

      Delete
    3. http://www.facebook.com/putera.mahkota.397

      Delete
    4. putera.... awak mkin berani ltk full pics muka awk....sya tbik spring kt awk... sy xde keberanian untuk itu....

      Delete