Monday, 22 October 2012

Unspeakable Love -Part 8-






Part 8 : Confession

u pernah bercinta tak sebelum ni?

Saiful, lelaki yang aku kenal dari Planet Romeo bertanya kepada aku.. entah kenapa dari hari ke hari kami semakin kerap berbual kat YM.. dan pada malam ini juga, seperti biasa aku dan dia akan berbual kat YM.

haha.. no komen lah..

tak boleh lah macam tu.. i dh beri tahu pd u about my story.. then it's ur turn lh pula kali ni..

aku terdiam.. untuk seketika aku memikirkan hal ini.. patut kah aku memberi tahu pada Saiful mengenai kisah antara aku dan Ihsan? sebenarnya aku tak tahu sama ada hubungan antara aku dan Ihsan dulu boleh dikategorikan sebagai hubungan cinta.. kerana bagi aku, Ihsan seperti tidak mengiktiraf ia adalah hubungan cinta.. 

sy x tahu lah nk ckp mcm mana.. ermm...

means, u pernah lh? cuba citer sikit... i pun nk tahu gak..

ermm.. actually, i pun x tahu sama ada kisah kita orang ni adalah hubungan cinta atau pun x.. sbb dia x pernah mengucapkan cinta pd sy pun.. but, cara dia melayan sy mcm kita org ni kapel pun ada..

means? tak faham lah..

i like him.. or i patut kata i love him.. betul2 cinta lah.. but, dia x suka kalau sy anggap dia sebagai kekasih i.. nk pegang tangan pun dia marah.. dia kata dia anggap sy sebagai seorang yg lebih dr seorang kwn baik, but xkn lebih dr seorang kekasih.. mksudnye di antara kawan baik dan kekasih lah.. faham x?

owh... ok2.. faham lah kot.. haha.. boleh pula mcm tu ek? haha

dia tu pelik sikit.. sampai skrg pun sy still x boleh nk faham perangai dia.. tp, kalau difikirkan semula dulu dia lah yg teria2 nk kenal dgn sy.. honestly, waktu kita org kenal dulu dia mcm nk mengorat sy je..

maksud u?

cara dia lah.. dia ada kata pd sy dulu, yg dia memang teringin sgt nk kenal dgn sy.. kata nk jd kwn.. then, kita org pun lama2 jd kwn.. after that kita org mcm jd adik beradik.. rapat sgt.. dia betul2 sudah jd my best friend.. segala suka n duka kami kongsi brsama.. i tahu dia suka kat sy.. pd saat tu pun i rasa yg i dh jatuh cinta kat dia.. but then he said to me about one thing, yg dia nk berhenti berharap... berhenti berharap agar sy jd kekasih dia.. sbb bg dia sudah terlalu byk harapan yg dia lakukan pd sy, but berharap i jd kekasih dia mcm sudah melebih2.. kira2 mcm tu about our story..

he loves u... 

yeah.. i know he really loves me.. but dia just xnk ckp.. 

i think i faham lh knp dia jd mcm tu.. dia tgh struggle pd diri dia sndiri sbnarnya... antara kemahuan hati dan juga kehendak Tuhan.. jd jgn kecewa tentang diri dia..

ye.. sy tahu.. his name is Ihsan.. Ihsan bin Hamidi.. kalau u nak tahu, password utk YM ni, facebook n tweeter semua tu sy guna nama dia lah.. his name is my password.. nama dia adalah kunci kpd byk rahsia tentang diri sy.. i just cant forget him... setiap hari sy akan ingat pd dia sbb setiap hari sy perlu taip password for fb, email n tweeter semua.. means, setiap hari sy tulis nama dia lh..

then, bagaimana dgn dia? i mean, korang still bersama or dh terpisah mcm tu lah?

pertanyaan Saiful itu membuatkan aku terdiam.. apa yang seterusnya berlaku antara aku dan Ihsan?  untuk seketika aku memikirkan saat-saat itu.. kenangan yang aku mahu lupakan.. sudah tiga tahun berlalu sejak saat terakhir aku melihat Ihsan.. mata aku mula berkaca memikirkan hal itu.. 

ianya sangat sakit...

apa yg sakit?

that moment.. it hurts me.. i harap, i boleh jumpa dgn dia lg..

why? apa yg dh berlaku?

i dont want to talk about that.. 

dia sudah meninggal ke?

no!! please!! jgn kata mcm tu...

i'm sorry.. sy just teka.. sgt2 sorry..

it's okay... sy just xnk fikirkn semula...

so, apa yg i teka betul lh?

boleh x u jgn kata mcm tu lg?? i really2 dont want to think about it anymore! 

ok2.. sorry.. i minta maaf sgt2... ok.. dh x nk ckp dah...




*          *          *



malam itu begitu dingin sekali.. jam menunjukkan pukul 12 tengah malam.. di dalam bilik, hanya ada aku dan Shahir.. aku sedang berbaring sambil berselimut di atas katil tanpa membuat apa-apa, manakala Shahir pula sedang duduk di kerusi meja belajarnya sambil menghadap komputer riba.. tangan Shahir begitu ligat menaip sesuatu untuk membuat tugasan yang diberikan oleh pensyarah..

lampu sudah dipadamkan oleh Shahir kerana dia tidak mahu mengganggu aku yang mahu beristirehat sahaja.. aku hanya diam membisu.. seluruh tubuh aku litupi dengan selimut.. di sebalik sebalik selimut itu pula, aku sedang menghadap pada skrin smartphone aku..

ada gambar yang aku tatap pada skrin smartphone itu.. ada wajah dua orang lelaki yang kelihatan begitu mesra.. kedua-dua mereka hanya tersenyum.. seorang tersenyum menampakkan barisan gigi yang putih, manakala yang seorang lagi hanya tersenyum malu.. namun, kedua-dua mereka menunjukkan senyuman yang begitu bahagia..

lelaki di sebelah kiri berambut agak ikal dan memiliki sedikit janggut pada dagu.. dia adalah Ihsan.. dia juga lah yang tersenyum lebar begitu gembira.. tangannya pula sedang memegang bahu orang di sebelah kanannya.. yang tersenyum malu itu adalah aku.. kulit agak kemerah-merahan mungkin sebab rasa malu.. namun yang pasti dari air muka kedua-duanya menunjukkan saat-saat yang begitu bahagia kami pernah lalui..

air mata ku mula berlinang.. pertanyaan Saiful tadi membuatkan aku teringatkan pada Ihsan semula.. sungguh, pada saat itu aku berasa begitu hiba.. banyak kenangan mula aku imbas semula.. 

"hei!! that's my picture!!" kata aku..

pada skrin telefon bimbit nokia itu, aku lihat ada gambar aku.. 

"eh.. jangan tengok!" kata Ihsan dengan pantas cuba merampas semula telefon bimbitnya daripada aku..

aku melarikan tangan aku.. tidak mahu aku serahkan telefon bimbit itu kepada Ihsan.. 

pada saat itu, hanya ada kami berdua di dalam bilik aku di kolej kediaman.. asalnya hanya mahu berbual-bual kosong.. memang sudah jadi kebiasaan Ihsan akan datang melepak dalam bilik aku.. sejak kami mula berkawan, dia memang suka datang untuk berbual-bual dengan aku di dalam bilik..

tapi, waktu tengah kami berdua seronok berbual, tiba-tiba Ihsan mahu pergi ke tandas.. pada saat itu lah dia tertinggal telefon bimbitnya di atas katil aku.. entah kenapa pula tiba-tiba terlintas di fikiran aku untuk membelek-belek telefon Ihsan.. namun sesuatu yang begitu mengejutkan aku apabila melihat gambar aku dijadikan sebagai wallpaper telefon Ihsan..

"dari mana boleh dapat gambar aku??" tanya aku meminta penjelasan dari Ihsan..

Ihsan hanya terdiam.. mukanya mula menjadi merah.. sekali lagi dia cuba merampas telefon itu dari aku namun tidak berjaya..

"aku tanya sekali lagi.. dari mana dapat my picture, huh?" tanya aku lagi..

"please, give it to me, Fahri.." pinta Ihsan..

"cakap dulu, baru aku serahkan..."

Ihsan kelihatan begitu gementar apabila aku menyedari aku sudah tahu akan rahsianya itu.. aku cuba menyemak semua kandungan dalam telefon bimbit Ihsan.. sungguh terkejut aku apabila melihat ada banyak gambar-gambar aku dalam galeri telefon bimbitnya.. kesemua gambar-gambar itu diambil ketika aku tidak sedar.. semua gambar diambil secara curi..

aku memandang ke arah wajah Ihsan yang sudah menjadi serba salah.. pandangan mata aku begitu serius..

"boleh kau jelaskan semua ini?? bukan satu, tapi banyak... kau curi-curi gambar aku, ye??" tanya aku serius..

Ihsan hanya tunduk.. diam membisu..

"apa semua ni, huh? kau cakap kat aku kenapa kau jadikan gambar aku sebagai wallpaper kau?" tanya ku lagi...

"i'm sorry..." kata Ihsan sepatah..

"apa yang sorry nye? aku tanya kenapa.. can you explain it to me?"

Ihsan masih lagi membisu..

"pandang lah kat aku.. cakap.. kenapa?" tanya aku mahukan penjelasan.. 

aku mendekati Ihsan.. mataku dan matanya begitu dekat saling memandang.. aku inginkan penjelasan dari Ihsan atas perbuatannya itu.. aku memandangnya dengan serius, manakala matanya jelas menunjukkan rasa bersalah dan gementar..

"sekali lagi aku tanya, kenapa? kenapa Ihsan, kenapa?"

"sorry..." 

"kau... suka... aku??" tanya aku sambil berdebar-debar di hati..

"i'm sorry..."

"do you like me, Ihsan?"

"hate me if you want..."

entah kenapa air mataku mula berlinang.. aku tidak dapat menaham perasaan aku.. dengan segera aku memeluk Ihsan dengan erat.. Ihsan seperti berasa terkejut dengan tindakkan aku itu..

"no.. I will not hate you..." kata aku kepada Ihsan..

Ihsan tergamam..

pelukan aku itu semakin erat.. dapat aku rasakan tangan Ihsan seperti mula membalas pelukkan aku..

di telinga Ihsan, aku berbisik, "I like you, Ihsan.. I really like you..."

itu lah kali pertama aku menyedari Ihsan menyukai aku.. itu lah kali pertama aku sedar bertapa Ihsan sering memikirkan tentang diri aku.. di hatinya hanya ada aku.. 

tidak dapat aku menaham perasaan aku.. di sebalik selimut itu, air mataku tidak berhenti mengalir.. aku begitu merindui Ihsan.. bantal yang aku tiduri mula basah dengan air mataku.. sungguh, aku begitu terluka.. sungguh, hatiku juga menangis..

aku menangis.. aku tidak dapat berhenti menangis...

"Fahri, are you crying??" tiba-tiba Shahir bertanya kepada aku..

"no.. aku okay je..."










"...kadang-kadang aku fikir yang aku nak mati awal.. aku harap-harap sangat Tuhan akan cabut nyawa aku kerana pada saat itu kesengsaraan ini akan berakhir.. aku suka kamu, Fahri.. tapi menyukai diri mu membuatkan aku rasa bersalah... I want to die earlier.. sangat-sangat lah..

but then...

I realized about one important thing.. 

kadang-kadang keberanian itu bukan lah kerana kita berani untuk mati, namun adakalanya adalah kerana kita berani untuk terus hidup... 

then.. I choose to survive.."

-Ihsan-




11 comments:

  1. Replies
    1. tunggu part 9 nanti... akan ada kejutan lain.. :)

      cerita baru je nk brkembang..

      Delete
  2. Ayo. .... Makin menyentuh jiwa. .....

    ReplyDelete
  3. "kadang-kadang keberanian itu bukan lah kerana kita berani untuk mati, namun adakalanya adalah kerana kita berani untuk terus hidup... " (Ihsan)
    Thank you =)

    ReplyDelete
  4. :)tenggelam dalam kata2 :) niceee :)

    ReplyDelete
  5. best lah cerita abang ! nanti buatlah novel ~ btw,, first time kat sini ! best sangat !

    ReplyDelete
  6. i almost thought it was your true story. cool post. menyentuh hati.

    ReplyDelete
  7. I realized about one important thing..

    kadang-kadang keberanian itu bukan lah kerana kita berani untuk mati, namun adakalanya adalah kerana kita berani untuk terus hidup...

    then.. I choose to survive.."

    I will servive... hoyeahh..

    ReplyDelete