Monday, 8 July 2013

Unspeakable Love -Part 28-





Part 28 : About Love



"kau dah tidur ke Fahri?" tanya Ihsan sambil memandang ke arah aku..

pada saat itu, lampu bilik telah pun terpadam.. aku sedang berbaring di atas katil Ihsan manakala pula dia berbaring di atas tilam di lantai bersebelahan dengan aku.. suasana yang sunyi mula dipecahi dengan soalan dari Ihsan itu.. agak lama aku diam membisu.. setelah sahaja habis makan malam bersama dengan Ihsan dan Hafiz, aku hanya terus masuk ke bilik lalu terus berbaring di atas katil.. mengangkat telefon bimbit di jari aku, mataku hanya terus memandang pada skrin telefon itu.. Ihsan kemudiannya masuk lalu menyapa aku.. namun aku hanya membalas ringkas.. hanya sepatah dua perkataan sahaja keluar dari bibir aku.. mataku pula langsung tidak menoleh ke arahnya.. apabila dia berbicara dengan aku, mataku berterusan hanya terus memandang pada skrin telefon bimbit.. tidak ada interaksi antara mata ke mata.. apabila Ihsan mula keluar semula dari bilik, baru lah aku mula curi-curi menjeling ke arahnya.. terdiam.. aku hanya memerhatikan dia dari belakang..

pada saat ini, aku terus membisu juga.. berbaring sambil badanku mengiring ke arah bertentangan dengan Ihsan.. sudah lama begini.. aku seolah-olah cuba tidak mahu wajahnya melihat wajahku.. tidak mahu muka kami bertentangan.. aku mula bersikap agak dingin.. aku tahu, Ihsan pasti menyedari perkara itu..

"aku ingat kita akan bersembang lama pada malam ini.." kata Ihsan lagi.. 

namun seperti biasa, aku terus juga membisu..

"aku tahu yang kau still tak tidur lagi.. kalau kau tak nak layan aku takpe lah.." kata Ihsan perlahan.. "tapi aku nak cakap something lah.. I'm sorry okay.. sangat-sangat lah.. aku tahu kau pasti tak puas hati dengan apa yang dah jadi selama ini.. but, kadang-kadang ada perkara yang kita rancang tapi semuanya tak akan menjadi.. to be honest, aku memang fikir untuk takkan bersemuka dengan kau lagi sebelum ini.."

kata-kata Ihsan itu mula menarik perhatian aku.. namun aku masih juga enggan berpusing menoleh ke arahnya.. aku masih juga enggan berbicara.. hanya terus diam membisu..

"tapi.. kita bersemuka lagi juga.. sesuatu yang aku sendiri pun tak menjangkakan.. tapi aku tahu memang ada kemungkinan hal itu berlaku.. pada saat itu, aku hanya mula berfikir yang maybe ada di sebalik sebab kenapa pertemuan ini akan jadi semula.. lalu aku fikir kita boleh bersama semula.. maksud aku, seperti sekarang ini, you are in my house, stay together closely.."

"aku kadang-kadang fikir yang aku dah tak kenal kau lagi dah.." akhirnya aku bersuara juga..

"maksud kau?" tanya Ihsan..

aku mula berpusing menghadap Ihsan.. aku tatap wajahnya.. aku tatap wajah yang sudah lama aku tidak ke temui itu.. dari segi wajah, hanya sedikit yang berubah.. dia kelihatan lebih matang dari sebelumnya.. namun dari segi perwatakkannya, entah kenapa aku seakan berasa kekok.. ada sesuatu yang asing bagi diriku.. sesuatu yang membuatkan aku melihat Ihsan sebagai orang yang berbeza dengan Ihsan yang aku kenal dahulu..

"aku tak tahu.. tapi aku fikir kau dah berubah.." balasku..

"semua orang akan berubah juga.. kenapa, kau risau ke?" Ihsan tenung mata aku.. tenungan yang tajam.. "ya, memang benar.. aku memang berubah.. sebab kita akan tetap belajar dari segala pengalaman di masa lampau.. dan pasti lah sedikit sebanyak akan mempengaruhi diri kita.. sama ada ia membuatkan kita menjadi lebih baik, ataupun sebaliknya.. terpulang lah pada setiap individu.."

aku terdiam.. memang benar kata-kata Ihsan itu.. manusia tidak akan selamanya sama.. seperti aku juga lah.. aku kalau nak dibandingkan dengan dahulu, sedikit sebanyak memang berubah lah juga.. mungkin aku je yang terlebih berfikir.. aku baru jumpa Ihsan beberapa hari, namun sudah mula banyak spekulasi yang bermain di minda aku terhadap dirinya.. aku tak tahu kenapa.. mungkin aku sendiri yang berfikir bukan-bukan..

"macam mana hubungan kau dengan dia?" tanya Ihsan..

"hubungan dengan siapa?"

"dengan teman sebilik kau tu.. Shahir kan namanya? kalau tak silap aku lah.." balas Ihsan..

"ha ah.. betul lah tu.. kenapa kau tanya hal ni pula?"

"saje.. maybe sebab aku pernah menjadi orang yang kau ingin miliki dulu.. someone yang pernah kau sayangi.."

aku terdiam.. kata-kata Ihsan itu membuatkan aku terdiam.. suasana menjadi seketika sambil mata kami saling bertentangan.. Ihsan tenung aku tajam.. aku tak faham apa yang di sebalik tenungan matanya itu.. entah kenapa lahir satu perasaan yang membuatakan aku berasa sedikit gundah..

"cepat juga kau jumpa yang lain ye.." kata Ihsan lagi.. tersenyum nipis..

aku terdiam lagi.. kali ini, aku alihkan mata aku melihat ke tempat lain.. entah kenapa aku seakan gundah dari terus memandang tenungannya itu..

"cinta itu sesuatu yang subjetif juga.. kadang-kadang hanya satu saat boleh membuatkan kita terus jatuh cinta, namun ada juga yang mengambil masa untuk menyedari bahawa perasaan itu hadir dalam hati.. bagi aku ia bukan lah satu yang mengejutkan.." kata Ihsan lagi..

"sorry.." kali ini aku pula yang meminta maaf..

"kenapa pula?"

"i don't know.. aku just fikir untuk kata sorry.. minta maaf jika kau fikir aku orang yang mudah untuk beralih perasaan..."

Ihsan terdiam.. dia ketawa kecil seketika.. kemudian baru lah dia berkata semula..

"kau risau tentang tu ke? kenapa pula kau nak risau? bukan selama ini aku yang meninggalkan kau bersendirian ke? ianya bagus lah kalau kau mahu terus mencari kebahagian kau sendiri.."

"Ihsan.."

"ya... kenapa?"

"kau anggup aku apa? maksud aku sekarang ni lah.."

Ihsan terdiam sekejap.. matanya memandang ke arah lain.. kemudian dia kembali merenung mataku dengan tajam..

"I don't know.." balas Ihsan..

"kenapa pula macam tu?"

"a friend, maybe.."

"kenapa pula 'mungkin'?"

"I don't know..."

"sebab kau still sayang aku juga kan?" aku tenung mata Ihsan.. pandangan mata yang serius.. sungguh aku inginkan kepastian itu..

"kau tahu yang aku sentiasa sayang kau.. even after aku tinggalkan kau, that feeling still ada juga.. but..."

kata-kata Ihsan terhenti.. hatiku mula berdebar-debar...

"kenapa?" tanya aku..

"perhaps you hate a thing and it is good for you.. and perhaps you love a thing and it is bad for you.. and God knows, while you know not.."

"maksudnya?" aku berkerut dahi..

"2:216..." balas Ihsan..

"hah?"

"nothing..." Ihsan tersenyum.. "it's complicated..." sambungnya lagi..

"okay... hurmm.."

"nak main satu game?"

"game apa?" tanya aku..

"hurmm.. actually ia bukan lah satu game pun, but lebih kepada satu soalan.."

"okay.. then soalannya apa?" tanya aku lagi..

"ia berkenaan tentang to love or to be loved.. dua perkara yang sentiasa diinginkan dalam setiap manusia.. tapi kalau kau kena pilih hanya satu, kau akan pilih apa? kau ingin mencintai or dicintai seseorang?"

"hurmm.. soalan yang agak susah juga.. maksudnya apa yang aku lebih inginkan daripada dua tu lah kan? sama ada aku lebih mahu ada orang mencintai aku or aku sendiri yang akan memberi cinta pada orang itu.. macam tu?"

"ha ah.. tapi kau kena pilih satu sahaja.. sama ada kau mahu mencintai seseorang ataupun kau mahu orang yang mencintai kau.."

"okay.. hurmm.. soalan yang susah.. tak pernah terfikir pula hal ni.. jap.. aku tengah fikir ni..."

"kau tak perlu berikan jawapannya sekarang.." kata Ihsan.. "esok.. give me the answer tomorrow.. "


*          *          *


terbangun dari tidur, sekitar jam hampir pukul 10 pagi, aku mendapati Ihsan sudah tidak ada lagi tidur bersebelahan dengan aku.. tilam di atas lantai yang digunakannya sudah tidak kelihatan lagi tanda dia sudah pun bangun lebih awal dari aku.. berasa badan sedikit lemah, aku mengeliat seketika.. kemudian terus aku melangkah kaki ke lantai.. aku kemaskan dulu tempat tidurku.. setelah semuanya selesai, terus aku melangkah keluar dari bilik.. dalam minda aku mahu mencari Ihsan..

masuk ke ruang tamu, namun tak kelihatan kelibat Ihsan di sana.. aku jeling pula di bahagin dapur, langsung sunyi tanpa kehadiran sesiapa.. hari mula semakin cerah.. langsir tingkap di ruang tamu telah pun dibuka luas.. aku menutup sebahagian dari mata aku dengan tangan kerana terasa agak silau.. mataku masih belum terbiasa dengan cahaya yang terang secara tiba-tiba.. lalu aku menghembuskan nafas seketika.. aku kembali masuk ke dalam bilik untuk mencapai telefon bimbit aku.. saja nak tengok kot-kot Ihsan tinggalkan SMS memberi tahu dia pergi ke mana sekarang ini.. aku lihat, namun ternyata kosong.. tidak ada mesej baru yang aku terima..

tidak tahu mahu berbuat apa, aku memutuskan untuk segera mandi.. perlahan-lahan aku membuka baju sehinggalah hanya memakai boxer.. aku capai tuala mandiku.. masuk ke bilik mandi, aku mula dengan berberus gigi.. aku pandang cermin.. melihat wajahku yang kusut, muka sedikit berminyak.. kemudian aku pun mencuci muka dengan gel pembersih muka.. mandi di bawah teduhan paip hujan.. terasa begitu segar sekali aku rasakan.. pada saat itu, hatiku mula teringat semula tentang perbualan antara aku dan Ihsan semalam..

to love or to be loved?

yang mana satu yang akan aku pilih?

tapi, kenapa pula Ihsan bertanya soalan macam tu? semalam, sebelum tidur, aku mula memikirkan tentang perkara ini.. antara dua perkara itu, yang mana satu aku paling mahukan sebenarnya? lalu cuba pula aku mengaitkan dengan hubungan aku sebelum ini.. sama ada sewaktu aku bersama dengan Ihsan dulu, dan juga tentang hubungan antara aku dan Shahir.. apa yang aku kejar sebenarnya? terdiam seketika.. lalu aku pun mula tersenyum.. aku rasa yang aku telah pun mendapatkan jawapan aku sendiri.. mahu segera aku beri tahu jawapan itu kepada Ihsan namun pada pagi ini tidak pula kelihatan kelibat dia di rumah ini..

selesai sahaja mandi, aku mula menyarungkan pakaian aku.. sambil-sambil itu, aku menjeling-jeling sekeliling dalam bilik Ihsan.. entah kenapa aku suka memerhatikan barang-barang yang ada dalam biliknya itu.. mungkin dengan melihat koleksi barang yang dia miliki di dalam bilik, mungkin ia menggambarkan tentang bagaimana personaliti seseorang itu.. secara tiba-tiba, aku teringat semula tentang sekeping gambar yang aku terlihat pada papan meja belajarnya.. lantas, aku segera melangkah perlahan-lahan untuk melihatnya sekali lagi..

aku lihat.. aku sentuh dengan jari perlahan-lahan gambar itu.. memang benar, gambar itu adalah gambar wajah diriku.. gambar aku ketika masih lagi bersama dirinya.. riak wajah yang masih muda.. aku tersenyum.. mengingatkan semula wajah aku pada saat itu, nampak masih lagi terlalu mentah dan naif.. cukup berbeza dengan diriku sekarang ini.. jadi memang benarlah Ihsan ada mengingati tentang diriku selama tempoh berjauhan itu.. aku terdiam lagi.. agak lama..

"abang Ihsan tak balik lagi ke?" tiba-tiba datang satu suara terus mematikan suasana sunyi itu..

aku terkejut sedikit.. aku toleh, kini kelihatan Hafiz berada di depan pintu bilik..

"tak lagi rasanya.. actually, aku tak jumpa dia lagi sejak pagi lagi.." balasku..

"Hafiz lapar lah.. lama pula abang Ihsan ni nak datang.." rungut Hafiz..

"kau tahu dia pergi mana?" tanya aku..

"dia pergi beli barang for sarapan lah.. tapi dah lewat ni.. tak datang-datang lagi.." balas Hafiz..

"owh.. ya ke??"

"ha ah... biasanya macam tu.. hurmmm... macam mana semalam?"

"kenapa dengan semalam?" tanyaku.. dahiku berkerut..

"dengan abang Ihsan lah.. hehehe.."

"owh.. nothing happened lah.. just berborak-borak biasa.."

"so, macam mana lah?" tanya Hafiz lagi..

"macam mana apa?"

"do you still love him?"

terus aku terdiam.. aku pandang wajah Hafiz.. wajahnya kelihatan sedikit serius..

"kenapa pula kau tanya macam tu?" kataku..

"nothing.. saje nak tahu kalau-kalau cinta lama berputik kembali.. hehehe.." balas Hafiz..

"boleh tak kita tak payah discuss tentang macam ni? sebab bagi aku macam agak kekok pula kalau aku nak fikirkan hal macam ni.. sebab.. kalau kau nak tahu, aku pun tak berapa nak pasti apa yang aku rasakan sekarang ni.." balasku..

"owh.. okay.. sorry kalau buat kurang selesa.. but Hafiz nak cakap something juga lah.. Hafiz pun sayang abang Ihsan..."

aku terdiam.. terkejut seketika mendegar kata-kata Hafiz itu..

"really?" tanyaku yang masih lagi terkejut..

aku tak sangka pula si Hafiz ni ada hati pada Ihsan.. selama ni aku fikir hubungan mereka berdua lebih kurang macam adik beradik angkat.. tapi kalau difikirkan semula memang ada kemungkinan jika hal itu berlaku.. dari segi tingkah laku, kemungkinan itu memang ada lah..

aku tenung matanya.. riak wajahnya nampak agak serius..

"sayang itu adalah sesuatu yang subjektif.. jangan pula fikir yang bukan-bukan.." Hafiz mula tersenyum.. "kita boleh sayang pada sesiapa je kan, tak begitu?" katanya lagi..

aku terdiam sahaja.. kemudian aku lihat Hafiz yang mulanya berdiri di depan pintu mula melangkah masuk ke dalam bilik perlahan-lahan.. aku hanya memerhatikan dia.. sampai sahaja berdekatan dengan katil Ihsan, perlahan-lahan dia mula merebahkan tubuhnya ke atas tilam.. Hafiz pandang aku.. dia tersenyum kecil..

"abang Ihsan tu memang pelik kan?" tanya Hafiz sambil dia berbaring di atas katil..

"maksud kau?"

"bila dia jatuh hati kat someone lah, dia macam tak nak beri perasaan cinta dia tu pada orang tu secara menyeluruh.. dengan erti kata lain, sebahagian dari cintanya itu, dia simpan dalam hati.." kata Hafiz lagi..

"itu lah Ihsan yang aku kenal.. dia memang macam tu.." balasku..

"kenapa dia tak nak lepaskan semua sahaja? kalau kita jatuh cinta pada seseorang, apa salahnya kita beri perasaan itu secara total?" tanya Hafiz lagi sambil matanya merenung ke arah siling..

aku terdiam.. kemudian perlahan-lahan aku duduk di kerusi meja belajar Ihsan.. badan aku menghadap Hafiz.. aku tersenyum kecil.. Hafiz pula merenung aku.. sebelum meneruskan kata, aku menghembuskan nafas terlebih dahulu..

"selama aku kenal dia lah, apa yang aku pelajari Ihsan tu sebenarnya teragak-agak dengan perasaannya.. maksudnya, dia tak pasti sama ada dia harus selasa dengan perasaan itu, yakni perasaan cinta lah.. kau tahu, hubungan jenis cinta apa yang aku maksudkan?" kataku sambil mata kami berdua bertentangan..

"kenapa ada orang yang boleh mencintai tanpa rasa bersalah pun? maksud Hafiz, kenapa ada orang boleh menikmati indahnya cinta, tapi bagi satu golongan yang lain pula tidak dibenarkan untuk merasainya? hanya gara-gara cinta untuk orang macam ini berdasarkan nafsu semata-mata, itu apa yang orang katakan lah.. tapi bagi Hafiz, kedua-dua golongan sama je.."

aku menggaru kepala sedikit.. susah pula soalan Hafiz ni bagi aku nak jawab.. aku ada jawapan aku sendiri dalam minda aku, namun untuk melafaskannya dalam bentuk perkataan agak susah pula..

aku pandang mata Hafiz.. begitu jelas pandangan yang serius dari matanya memandang aku..

"hidup ni agak rumit.. ada sesuatu yang kita mahu, tapi kadang-kadang ia adalah sesuatu yang harus kita tinggalkan.." balasku..

"okay.. so, jangan pernah untuk jatuh cinta lagi lah lepas ni.." kata Hafiz..

"maksud kau?" tanya aku.. dahi aku berkerut..

"sebab kalau jatuh cinta tapi wajib untuk tinggalkan perasaan tu.. kalau kita nak ikut peraturan macam tu lah.." balas Hafiz..

aku terdiam seketika.. tak tahu nak balas apa..

"Fahri, kau percaya tentang Tuhan tak?" tanya Hafiz..

aku terkejut.. mataku terus memandang ke arah Hafiz..

"mesti lah aku percaya.. kenapa pula kau kata macam tu??" hatiku mula berasa tidak sedap hati..

"to tell you the truth, kadang-kadang aku ni agak agnostik juga.. sebab kita adalah His unwanted creation, tak begitu?"

aku tergamam.. sungguh aku terkejut bila mendengar kata dari mulut Hafiz itu.. aku tatap wajahnya jika dia benar-benar serius dengan kata-katanya itu.. namun dari air mukanya, ternyata dia kelihatan begitu serius..

"then, kau tak percayakan Tuhan ke?" tanya aku mula ingin tahu.. hatiku sangat berdebar-debar..

"aku percaya tentang Tuhan namun aku tertanya-tanya apa tujuan-Nya untuk cipta orang seperti kita ini? aku tertanya-tanya jika Dia sayang seperti aku.."

"mesti lah Dia sayang.. God will always love His creations tak kira buruk macam mana pun mereka.."

"then, show me the prove yang Dia sayang pada orang macam kita.." kata Hafiz.. nada yang serius..

"ia adalah persoalan tentang keimanan.. kita mungkin tak boleh nampak, tapi kau kena tetap terus percaya akan kasih sayang-Nya.." balasku..

Hafiz ketawa kecil.. hal ini membuatkan aku terkejut sedikit.. tak lama selepas itu baru lah dia berhenti.. wajahnya kini tidak lagi kelihatan serius.. namun nampak lagi tenang dan bersahaja.. dia mula tersenyum, namun begitu sukar untuk aku tafsir akan maksud senyumannya itu..

"kita ni adalah golongan yang paradoks kan? masih lagi optimistik dengan kasih-sayang-Nya even apa yang kita ditunjukkan adalah bertapa Tuhan itu membenci orang seperti kita.. apa yang Hafiz tahu lah, apa yang diberi tahu oleh orang ramai selama ini, kita adalah golongan yang dilaknat-Nya, tak begitu??"

aku tergamam.. sungguh aku tak mampu nak berkata apa-apa..











59 comments:

  1. Replies
    1. ha ah lh.. kena stop pd part ni lh.. knp? pendek sgt ke or x puas hati sbb agak tergantung? klu sbb trgantung tu memang sengaja nk bagi tergantung pun..

      Delete
    2. pendek sangat..
      2 minit je baca dah abis..

      Delete
    3. pakcik ni x feel cerita kot.. cepatnya baca..

      Delete
    4. halooo...
      buku ombak rindu n ect setebal 500++m/s tu pon pakcik abis baca dlm masa 19 jam je 10tahun lalu...
      siap bleh feel n kritik filem masa tyg hari tu..
      i am a quick reader n analysis la..

      Delete
    5. so, apa yg telah d'analysis'nya dgn tempoh 2 minit tu?

      Delete
    6. itu perkara biasa..
      kekadang pakcik pon ada terpikir mcm tu..
      do that done that..

      dan diakhiri dgn mengucap, amik air semayang n solat..

      Delete
    7. memang perkara ni actually common sbnrnya.. for me isu mcm ni sensitif, even pd golongan PLU itu sndiri..

      Delete
    8. Oh baru terfikir something bile putera tulis perenggan akhir ttg golongan sprt kita yg tetap beriman walau dikatakan dilaknatNya..ok mcm mane klw itu ialah ujiannya..mksudnya tuhan nk tgok hambaNya akn terus beriman atau x.

      Delete
    9. Owh.. I think my novel especially on this part buat org brfikir jg.. hihi

      Delete
  2. ok, aku nampak plot cerita telah mula "diseimbangkan"... mungkin sebab sekarang pembaca bukan lagi terdiri daripada golongan PLU sahaja... well done, penerapan isu ketuhanan dan keagamaan dalam konteks yang tak terlalu drastik, flow yang agak lembut...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku tulis perkara yg aku pernah lalui sbb aku dh jumpa pelbagai jenis org juga, terutamanya bila aku dh jd blogger ni.. for me, benda mcm ni memang adalah benda common yang berlaku.. PLU itu sndiri x boleh nk lari tentang isu mcm ni..

      Delete
    2. tp baguslah macam tu... yang seimbang tu lebih baik... Mana pulak la hero aku si sahir ni?

      Delete
    3. shahir kena stop dulu.. sbb dh byk sgt kisah tentang dia.. story skrg focus tentang hubungan antara Fahri n Ihsan..

      Delete
    4. assalamulaikum fallen angel hai dah private dah ke tak ape acu tak kisah he he itu hak fallen angel .selamat berpuasa dari acu dan semoga puasa tahun ini mendapat berkat dan barakh ,selamat mengerjakan terwarikh yer ..all the best untuk fallen angel terus menulis , di sudahi kalam assalamulaikum .

      Delete
  3. Replies
    1. thank u even ianya agak pendek.. hihi

      Delete
  4. "ia berkenaan tentang to love or to be loved.. dua perkara yang sentiasa diinginkan dalam setiap manusia.. tapi kalau kau kena pilih hanya satu, kau akan pilih apa? kau ingin mencintai or dicintai seseorang?"

    Rasenye soklan ni putera pernah tnye kt fb suatu masa dulu kan..hehe dan sbb soklan ni la aku kenal dgn seseorg...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ah.. memang lh.. byk citer dlm ni asyik recycle je.. hihi

      Delete
    2. Kann...hehe..lama x nmpk on9 kt fb..(^^,)..ape2 pun selamat berpuasa di perantauan..=)

      Delete
    3. haha.. another year puasa kat perantauan.. x best kot suasana kat sni.. xde bazaar smua.. solat terawih pun pelik x mcm kat malaysia.. klu pak arab yg jd imam lh.. mazhab lain kn..

      Delete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. best jugak unspeakable love ni,...

    ReplyDelete
    Replies
    1. another perempuan yg baca novel ni.. btw, thanks.. :)

      Delete
  7. im sorry. i used to like watak ihsan, not anymore. atas sesuatu sebab yang aku pun tak pasti. and i'll continue reading when watak shahir comes back.

    ReplyDelete
    Replies
    1. knp pula baca time shahir muncul je??

      Delete
  8. To love or to be love??...
    A complicated question..kalau aku di tanya soalan ni pun memang aku tak boleh jawap serta merta..sbb ianya berkaitan soal hati dan perasaan..aku tak nak di kecewakan dan tak nak juga mengecewakan..kena fikir dalam2..

    ReplyDelete
    Replies
    1. soalan ni dulu aku ada tanya pd my reader kat FB.. kiranya mcm direcycle balik dlm cerita.. mostly dlmj novel ni memang byk isu yg direcycle pun sbnrnya..

      Delete
  9. i want to be loved . . .it will be more happy. . .

    2:216

    surah al-Baqarah, ayat 216 . . . :)

    aku suke crite ni sbb ade banyak sgt unsur2 nilai murni,pengajaran,kata2 hikmah yg aku jarang dengar, plot yg memang menarik,susunan n gaya bhasa yg cantik, seriously memang tertarik la..

    aku harap ending crite ni semua watak akn brubah ke arah positive trutama si amir tu (entah knp aku rase dia pun mcm pnting gak, haha)... n shahir dpt mmbimbing fahri,. nnnn.. watak liyana tu tolong hidupkan balik plz... *cute laugh* . . . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik padamu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk pada mu..Allah mengetahui sedang apa yang kamu tidak ketahui..al baqarah ayat 216

      Delete
    2. first time aku jumpa ayat tu time aku try nk habiskan baca kitab tafsir waktub dulu2 lh.. but sampai skrg x habis2 lg.. hahaha

      Delete
  10. DA bnyk komen.. aq terlambat. Hehe. . Klu aku . Aku pilih org yg mncinta.. coz org camtu akan meletakn kita di tempat yg teratas. Jika sebaliknye mgkin lama2 kita mkan hati bila semua seperti x dihargai..
    (Hairel s)

    ReplyDelete
    Replies
    1. best x soalan mcm ni? haha.. soalan yg buat aku tertanya2 lh.. then akan akan tanya soalan tu pd org lain pula.. masing2 ada pendapat mereka sndiri knp mereka pilih jwpan mcm tu..

      Delete
    2. Soalan yg x dapt di jawap dgan 100% pasti sebenrnye.. antara kwmahuan diri n keadaan.So putra sendiri pilih apa?? I think sama ngan fahri nnti.. hehe

      Delete
    3. hahaha.. usually aku yg tanya org tp bila org tanya aku balik, xde pula beri jawapan.. hahaha.. actually aku confuse jg sbnrnya.. but myb aku akan kata 'menyayangi' kot klu ikut dr segi perwatakan or apa yg pernah aku imagine selama ini.. so, adakah sama dgn Fahri? tunggu the next part.. :)

      Delete
  11. hah mcm tuh je... ape sbenarnya berlaku 'buat sekali dulu'tuh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. still dirahsiakan lh.. tp yg pasti, klu memang pernah buat pun, mesti ada pelbagai kemungkinan berlaku knp hal tu trjadi.. x begitu?

      Delete
    2. huh klu mcm tuh ihsan x la berbeza dgn org lain, hipokrit, bertopengkn jiwa islamik padahal disebaliknya..plg penting dia mengkhianati prinsip dirinya dan secara x langsung fahri..melarikan diri dari fahri kunun.. top top dgn plu juga dia duduk sekali.. lebi2 ble ada hubungan yg selama ini kononnya dihindari.. penipu, munafik, pengkhiant... eh bencinya aku pd org mcm ne..

      Delete
  12. assalamulaikum . walaupun pendek tapi padat dengan pengajaran .banyak lagi persoalan belum terjawab .ihsan masih sayang kan fahri kerana ishan masih simpan gambar fahri .ditaman hati ihsan ada hanya sekutum bunga saja .fahrilah orang nya .apa tindakan seterusnya ihsan .kenapa ihsan pergi dari fahri .mesti ada sebabnya .kenapa ihsan tolak cinta hafiz .hafiz mencintai ihsan.nampak kena tunggu di bab terusnya ,persoalan to love or to be love memainkan mood cerita ini ,

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku ni klu tulis crita ambil masa brhari2.. padahl tulis pendek je.. hehehe.. ambil mood kononnya.. kena ada uat imaginasi dulu..

      tp klu boleh, klu aku tulis, biar lh ringkas dan padat.. xde lh mcm brbunga2 sgt.. just straight to the point lh..,

      Delete
    2. ringkas dan padat tu le lagi senang orang faham masage yang hendak di sampaikan .usah risau apa orang kate that is ur karya. terpulang lah dekat putera nak olah dier .its not easy untuk seorang penulis berkarya .kadang -kadang tu mengambil masa berhari -hari untuk menghasilkan satu cerpen yang bagus .kadang -kadang bergantung kepada mood acu faham . dan juga kesibukan day to day .bagi acu take ur time,ini pun kira bagus juga putera menulis cerpen untuk kami semua baca .terima kasih banyak -banyak .

      Delete
    3. minggu dpn dh mula kelas dh.. so, akan struggle utk cari masa utk tulis novel ni lps ni..

      Delete
    4. assalamulaikum putera selamat berpuasa dan semoga diberkati allah sepanjang puasa .dan selamat mengerjakan sembayang terwarikh ,beri kan tumpuan pada kelas putera tu dahalu itu yang lebih penting .kalaulah ada masa free terus menulis novel putera .tak apekami akan tunggu novel walaupun sibuk dengan studies putera .kami semua dah menjadi peminat setia novel putera ini ,

      Delete
  13. part 2:216 mata dah mula berkaca. Thanks saudara :)

    ReplyDelete
  14. dicintai atau mencintai. terus aku pilih satu jawapan. dicintai. che wah. Hahahahahahahahha. untuk yang surah tu, sangat nice. tetiba teringat hlovate pulak. untuk unwanted creation, benda tu banyak kali brmain kat pikiran aku. bukan salah Dia, not Him.

    aku selalu terpikir kat dlam kepala otak, apa yang aku nak dari dunia ni. kau? apa yang kau nak? a question? :)

    ReplyDelete
  15. Finally.. its a little bit upset but at least there's something.. thanks anyway.. cant wait to know what is next..

    ReplyDelete
  16. Hey Putera, I'm here not to comment on your story (I didn't read it yet,even if I did, my PLU story is better! XD lol kidding, don't take it to heart) but I'm here because this is your recent post..I want you to know that I'd leaved comments on few of your prev post..the old ones..can't remember but I think one f them is when you summarize and gather your PLU posts, Justin Bieber and your unofficial blind date..

    I really hope you read them. tell me if you do. thanks :)
    -Cherry-

    ReplyDelete
  17. Most of the readers dh start xske pd watak Ihsan..hehe.Aku pun xske watak Ihsan tp mmg dr mula lg. Tp aku rse sebilangan readers wat assumption cpt sgt kot sbb putera blom kembangkan lg part Ihsan ni.Most of the negative statement come frm Hafiz.Mybe die leh stay ngn hafiz sbb die xde feeling ngn hafiz rasenye..erm just my opinion la..peace.

    ReplyDelete
  18. rindunya pada shahir dan saiful. terutamanya saiful.. tba2 rasa terharu dgn cinta saiful...mgkn sbp aku sdg melalui apa yg saiful lalui.. mencintai seseorg yg kta x mampu cintai krn dia suda punya org lain..

    ReplyDelete
  19. rindunya pada shahir dan saiful. terutamanya saiful.. tba2 rasa terharu dgn cinta saiful...mgkn sbp aku sdg melalui apa yg saiful lalui.. mencintai seseorg yg kta x mampu cintai krn dia suda punya org lain..

    ReplyDelete
  20. Seharian baca cerita ni dari part 1 sampai part 28, first time kot, hehe. Dan cerita ni 50% berkait rapat dengan apa yang pernah dilalui sebelum ni. Such a great story! ;) Can't wait for the next part, keep on k! Dan selamat menunaikan ibadah puasa :)

    ReplyDelete
  21. Hi alls,

    Im new here..dah lama xbaca blog..nice story...love or to be loved?

    Love yourself then other people will love u in return...

    Regards..

    ReplyDelete
  22. Hmm cam sarcastic sket si hafiz. For me la.huu

    ReplyDelete
  23. to love or to be loved?
    erm,..i just wanna be the person to love,..why?
    reason: maybe from the storyline, the character of fahri himself has show his own strong integrity,..(in just my opinion).
    i rather choose to love because i can decide on how i gonna do with love feeling as i can preserve my love feeling to god and his passenger more than i love other so that there are no term of giving love all out the person that we dear so much...in case anything might happen, there are no regret so much to be feel. it true life is short but we have to make used it well, right?
    it depend on the character to...take the chance or waste it...

    ReplyDelete
  24. God and his passenger?

    ReplyDelete
  25. "kenapa ada orang yang boleh mencintai tanpa rasa bersalah pun? maksud Hafiz, kenapa ada orang boleh menikmati indahnya cinta, tapi bagi satu golongan yang lain pula tidak dibenarkan untuk merasainya? hanya gara-gara cinta untuk orang macam ini berdasarkan nafsu semata-mata, itu apa yang orang katakan lah.. tapi bagi Hafiz, kedua-dua golongan sama je.."

    I JUST STARTING TO LOVE HAFIZ ... dia macam little cupid angel yg datang bawak true facts utk Fahri. Chew on dat ! Hahah...

    ReplyDelete
  26. assalamu’alaikum ya ustadz….saya mau nanya nih,kenapa di dunia ini ada perempuan selain mencintai laki2,dia juga ada perasa’an suka ma sejenisnya juga,demikian pula laki2 selain mencintai perempuan ada juga yg sama2 suka ma sejenisnya,kenapa hrs ada perasa’an suka ma sejenisnya dlm dunia ini,sedangkan itu bnr2 di larang oleh agama,knp harus ada banci,tomboy,lesbi,gay,sedangkan bagi mereka yg seperti itu benar2 amat tersiksa dengan keada’an seperti itu,kenapa allah menciptakan hambanya hrs ada yg seperti itu,sedangkn mereka juga ingin normal seperti lainya…
    (Hamba Allah – Via Facebook)
    Jawab :
    Wa’alaikumussalam wr. wb.
    Bismillahirrahmanirrahim,
    Kalau pertanyaannya “kenapa”, kita juga bisa bertanya: “Kenapa” Allah menciptakan sebagian hamba-Nya miskin, sedangkan mereka juga ingin kaya seperti yang lain? “Kenapa” Allah memberi penyakit kepada sebagian orang, sedangkan mereka juga ingin sehat seperti yang lain? “Kenapa” Allah menciptakan sebagian orang bodoh tidak berilmu, padahal mereka juga ingin pintar seperti yang lain? “Kenapa” Allah menjadikan sejumlah wilayah seperti Jakarta terendam banjir, sementara wilayah yang lain tidak banjir? “Kenapa” Allah menjadikan seseorang kehilangan i-pad atau laptopnya, sementara yang lain tidak? Lebih ekstrem lagi: “Kenapa” Allah menjadikan orang kafir ada yang hidup miskin di dunia lalu di akhirat nanti masuk neraka? Dan “kenapa-kenapa” yang lainnya.
    Persoalannya bukan pada Allah, tetapi pada manusia itu sendiri. Allah itu bersifat Fa‘‘âl limâ yurîd/berkehendak melakukan apa saja (QS al-Burûj [85}: 16, Hûd [11]: 107), dan lâ yus’alu ‘ammâ yaf‘al /tidak perlu ditanya mengapa Dia melakukan sesuatu (QS al-Anbiyâ’ [21]: 23). Allah juga bersifat Rahmân (pengasih kepada seluruh makhluk, bukan cuma manusia), Rahîm (penyayang kepada orang yang benar-benar mukmin).
    Persoalan gaya hidup gay atau lesbi, itu lebih karena manusia-manusia itu memilih gaya hidup seperti itu. Hidup ini memang pilihan. Manusia bebas memilih cara atau gaya hidup yang seperti apa, tetapi tentu saja mereka harus bertanggung jawab atas pilihannya itu. Dan setiap pilihan pasti ada risikonya masing-masing.
    Keadaan seperti itu sering timbul karena faktor lingkungan. Kalau ingin hidup normal, mereka harus berani meninggalkan lingkungan buruknya. Harus berani “hijrah”. Harus berani mengambil langkah tegas. Persoalan gaya hidup gay atau lesbi tidak cukup dengan pendekatan psikologi saja, tetapi juga perlu penekatan keagamaan. Perlu ada kesadaran bahwa ajaran agama, agama mana pun, memandang hal tersebut tidak normal. Apalagi agama Islam.

    ciplak dr blog orng len ..

    ReplyDelete