Monday, 3 February 2014

The Secret Admirer (Part 2)





The Secret Admirer
(Part 2)





Day 10 : Friday,  24 May 2013

hari ni Hari Wesak.. kebanyakkan orang akan bercuti.. tapi aku still bekerja pada hari ini.. berkerja shift malam.. pada waktu pagi itu aku masih lagi terbayangkan apa yang dah jadi semalam mengenai mamat hensem yang aku jumpa.. masih sukar percaya, aku tak sangka yang aku boleh berjumpa dengan dia lagi.. seakan takdir, aku rasakan begitu lah.. 

semalam, aku membuat pertaruhan sama ada kalau aku akan jumpa lagi, aku rasa memang ada takdir antara kami berdua.. aku pilih LRT yang betul.. dan memang benar dia ada di dalam LRT itu.. sudah tentu aku rasa ia adalah satu keajaiban.. satu takdir yang aku akan bertemu dengan dia lagi.. dan aku rasa itu bukan lah kali terakhir aku dapat bertemu dengan lelaki itu.. hati ini mengatakan, aku akan bertemu dengan dirinya lagi..

tapi hari ini aku berasa agak kecewa.. alasannya kerana aku kena bekerja pada waktu malam.. aku percaya, yang lelaki itu akan menaiki LRT lagi pada hari ini dalam tempoh pukul 5.00 petang lebih.. tapi aku hanya akan dapat pulang pada pukul 10.00 malam.. jadi sudah tentu hari ini aku tidak dapat menemukan dirinya..

bersabar, aku bisikkan pada hati..

mungkin bukan hari ini... mungkin pada hari yang akan datang..




Day 11 : Saturday, 26 May 2013

kerja shift malam lagi.. entah kenapa aku mula sedikit merungut apabila aku kena bekerja pada shift malam.. ianya adalah satu perasaan yang tidak sabar-sabar menunggu hari yang aku akan menemukan dirinya lagi.. but then, tiba-tiba aku tertanya-tanya pada diri aku sendiri..

hei! kenapa aku excited sangat dengan mamat ni? bukan ke dia hanya sekadar seorang random stranger yang aku sendiri pun tak kenal dia tu siapa?

ha ah.. memang betul lah kan? aku sendiri pun tak kenal sangat yang dia tu siapa.. jumpa pun sekali tu je.. maksud aku berjumpa waktu bertentangan mata lah.. but aku tak leh nak nafikan yang aku dah mula rasa teruja.. ye lah, apa yang dah berlaku tempoh hari macam satu keajaiban.. dapat aku rasakan yang ada banyak benda yang akan berlaku nanti.. aku rasa ini hanya lah baru satu permulaan..

pada waktu malam, aku sedang berada di dalam LRT menuju ke Stesen Kelana Jaya.. termenung seketika.. aku hanya memandang pada permandangan di luar tingkap yang dah pun gelap..

'stesen berikutnya, Taman Paramount... next station, Taman Paramount..'

aku tatap pada papan tanda nama stesen.. pandang dan pandang..

oh well.. kita tunggu dan lihat je nanti, apa yang akan berlaku...




Day 12 : Sunday, 27 May 2013

cuti.. aku tak kerja hari ni.. asalnya aku malas nak pergi ke luar rumah.. mahu duduk dalam rumah je.. Rizal, housemate aku ada ajak aku untuk makan kat luar.. dia pun tak kerja hari ni.. aku hanya bersetuju.. then kami berdua pun keluar makan di gerai mamak yang berdekatan..

pukul 2.00 petang.. aku dah kembali di rumah.. baring-baring di atas katil.. buat aktiviti kegemaran aku masa nak rileks-rileks macam ni.. buat apa? main game of course.. aku main Candy Crush lagi.. main dan main.. but then lepas tu aku dah mula rasa letih asyik berbaring je.. aku bangun dari katil.. aku memandang keluar tingkap.. (kita orang tinggal di rumah flat).. then aku termenung seketika.. dagu bersandar pada tangan.. terasa syok pula merasa tiupan angin bayu yang sedap hari ni.. hampir terlelap aku dibuatknya.. but then, suddenly aku mula terfikir tentang sesuatu.. tiba-tiba aku teringat tentang mamat hensem tu..

agak-agak dia naik LRT lagi tak hari ni? but aku rasa yang dia macam cuti gak hari ni..

aku berfikir.. cuba untuk mengagak kalau-kalau dia kerja hari ni or tak..

hurmm.. maybe dia pun tak kerja hari ni.. aku pasti.. dia tak kerja hari ni..

aku baring atas katil.. cuba untuk melelapkan mata..

but entah kenapa, pada pukul 3.00 petang, aku keluar rumah lalu ambil LRT menuju ke Pasar Seni.. sampai je di sana, aku pun tak tahu nak tuju ke mana.. so, aku putuskan untuk jalan-jalan di Petaling Street dan area yang berdekatan.. dari Petaling Street aku berjalan kaki ke Masjid Jamek.. solat Asar di sana.. then dalam pukul 5.00 petang aku ambil LRT dari Masjid Jamek lalu pulang ke Kelana Jaya..

kenapa aku keluar rumah hari ni? ke sebab aku nak jumpa lelaki tu lagi??

aku terdiam.. dalam LRT, aku hanya memerhatikan orang sekeliling aku.. sampai je ke Stesen Taman Paramount, aku pun jeling-jeling keadaan di luar.. tercari-cari kalau lelaki tu akan turun di sana lagi.. tapi.. hampa..

pintu LRT ditutup, LRT mula menuju ke stesen berikutnya sehingga sampai ke stesen terakhir di Kelana Jaya..

i think, dia memang tak kerja hari ni lah.. or aku je yang tersalah ambil LRT??

hurmmm....




Day 13 : Monday, 28 May 2013

aku angau ke apa ni? apasal aku asyik terfikirkan tentang lelaki tu lagi ye?

entah.. aku tak tahu hari ni aku rasa yang aku dah jadi lain sikit.. aku kerja macam biasa.. kerja shift malam.. ada banyak juga lah lelaki hensem yang datang ke kedai aku.. tapi sekarang ni aku just pandang mereka biasa-biasa je.. dah takde dah excited sangat macam dulu-dulu.. sekarang ni aku rileks je.. another random strangers yang hensem-hensem.. mereka datang cuma seketika dalam hidup kita, lepas tu dah blah dari hidup kita.. cuma sekarang ni keterujaan tu dah semakin kurang dah..

entah kenapa, aku seperti tak sabar menunggu hari esok..

angau ni sekejap je kot.. lepas tu hilang lah nanti lah kot..




Day 14 : Tuesday, 29 May 2013

okay.. hari ini aku nak cuba main teka-teka takdir aku.. hari ini aku kerja shift siang.. jadi, aku dah mula teruja nak main teka-teka takdir ni.. nak tahu sama ada aku akan ada luck seperti tempoh hari ke tak.. dapat kah aku jumpa lelaki tu lagi? well, kita tunggu dan lihat je.. tunggu dan tunggu.. aku kerja seperti biasa.. dah masuk pukul 5.00 petang, terus aku mempercepatkan langkah kaki aku menuju ke stesen LRT..

berada di bahagian menunggu, aku lihat sudah ada LRT yang tiba.. namun aku biarkan sahaja LRT tu berlalu.. bermain dengan luck.. adakah aku akan bertuah seperti tempoh hari? aku biarkan LRT tadi tu pergi.. but aku pun tak pasti sama ada tindakkan aku itu betul atau pun tak.. dia mungkin sahaja naik LRT itu.. aku bertaruh pada nasib aku..

LRT yang seterusnya pun datang.. aku pun mula tertanya-tanya kalau aku patut naik LRT ni lagi? masalah nya sekarang macam ni, aku tak tahu yang lelaki tu turun LRT dari stesen mana.. adakah sebelum stesen LRT Pasar Seni atau pun tak.. kalau sebelum ni, sudah pasti dia sudah pun berada di dalam LRT sebelum aku masuk.. dan mungkin aku dah boleh lihat dia dari luar LRT bila LRT tu sampai.. tapi kata hatiku kuat mengatakan yang dia turun selepas LRT Pasar Seni.. sebab biasanya aku tak jumpa dia bila aku mula-mula masuk LRT sebelum ni.. bila aku dah masuk, singgah beberapa stesen, baru aku nampak dia..

aku pandang LRT itu.. patut kah aku masuk LRT ini? tengok jam pada handphone.. terasa macam masih awal sangat.. dia mungkin masih dalam perjalanan naik ke stesen LRT.. lalu aku biarkan sahaja LRT itu berlalu..

okay.. tunggu LRT yang seterusnya pula..

LRT ketiga sampai.. aku mula masuk.. tapi hatiku masih berasa was-was kalau lelaki itu akan naik LRT yang ini.. pintu ditutup, lalu LRT pun mula meninggalkan stesen Pasar Seni.. aku jeling-jeling juga lah keadaan sekeling.. kot-kot ada dia.. tapi takde..

mula menuju Stesen KL Sentral.. pintu dibuka.. aku mula berdebar-debar.. entah kenapa aku kuat rasakan yang dia akan turun dari KL Sentral.. aku pandang-pandang keadaan di luar.. tercari-cari kelibat si dia.. pandang kiri, pandang kanan.. pandang orang yang dah mula beratur nak masuk LRT.. pandang dalam LRT kalau dia dah ada di dalam.. tapi tiada.. merasa hampa hati aku.. pintu LRT ditutup.. LRT mula meninggalkan KL Sentral perlahan-lahan..

tapi hati aku rasa was-was.. macam rasa ada sesuatu yang tertinggal.. aku masih memandang keadaan di luar.. kot-kot dia baru je nak datang.. LRT bergerak, tapi mata aku tetap tercari-cari dia di luar sana..

mula menjauh.. tiba-tiba aku mula terlihat kelibat susuk tubuh yang menarik perhatian aku yang baru sahaja sampai di ruang menunggu..

oh tidak!! lelaki tu lah!!

terlepas..

cis!! terlepas lah pula! macam mana ni?? hurmm...

aku mula cemas.. mula tak tentu arah..

okay.. bawa bertenang.. fikir dan fikir.. hurmm....

cuba memikirkan cara..

'stesen berikutnya, Bangsar... next station, Bangsar...'

kedengaran pengumuman.. pintu LRT dibuka.. orang mahu turun ke stesen ni mula melangkah keluar.. aku hanya terpinga-pinga.. memerhatikan orang yang mula bergerak keluar.. then, yang nak masuk pula mula berebut melangkah masuk ke dalam LRT.. aku masih lagi terdiam.. pintu LRT mahu ditutup.. dengan serta merta aku berebut untuk melangkah keluar..

"sorry.. tumpang lalu.." kata aku..

fuh!! sempat gak keluar.. LRT mula bergerak pergi..

okay.. sekarang, kena tunggu LRT seterusnya datang.. konferm dia naik LRT yang itu.. pandai juga aku ni ye.. hihihi

tersengih-sengih aku.. tak sangka yang aku ni persistent giler! tak nak mengalah, nak juga tengok mamat tu.. degil sungguh aku ni, tak nak mengalah!! tapi dalam masa yang sama aku terasa diri aku bijak lah pula..

tunggu aku ya.. tunggu aku..

tak sabar untuk menunggu LRT seterusnya.. memandang ke aral rel LRT yang menunggu ke sini.. dari jauh mula kelihatan LRT seterusnya mula menghampiri..

okay.. ini aku datang!!

sampai ke stesen Bangsar.. pintu LRT mula dibuka..

but pintu yang mana satu aku patut masuk??

melihat keadaan di dalam kalau-kalau ada dia.. tapi pintu LRT mula nak ditutup, tak boleh nak pilih-pilih, aku terus je masuk pintu yang terdekat.. masuk..

mana dia?  mana dia??

mula mata aku tercari-cari kelibat dirinya... aku bergerak perlahan-lahan dalam keadaan sesak penuh tubuh manusia di dalam LRT.. mata aku melihat dengan teliti pada setiap wajah yang ada di depan mata aku.. pandang kiri.. pandang kanan.. gerak perlahan-lahan dalam sehingga aku dah tak boleh nak bergerak lagi dah.. aku mula dihalang oleh tubuh manusia..

sampai di Stesen Universiti, agak banyak juga orang turun.. di kesempatan ini aku pun mula bergerak lagi menuju ke ruangan lain dalam LRT.. aku pasti yang dia ada dalam LRT ini.. dan ia memang betul..

aku berhenti.. tersenyum apabila melihat si dia yang kini berada di depan mataku.. si dia sedang berdiri sambil berpaut pada tiang.. tunduk sambil dia bermain dengan handphone.. jeling-jeling.. iPhone rasanya.. iPhone 5 ke 4?? melihat kehadirannya di depan mata sudah cukup membuatkan aku berasa berpuas hati..

hatiku mula tergelak-gelak kecil

persistent giler lah aku ni kan.. sanggup pula buat macam ni semata-mata nak skodeng orang.. bahaya betul aku ni.. bahaya!! hahahaha

tersenyum, aku terus memandang dia dari jauh..

hari ini dia memakai baju kameja hitam, bertali leher merah gelap.. 




Day 15 : Wednesday, 30 May 2013

hari ini, aku mula sedar yang aku punyai satu hobi yang baru.. setiap kali lepas balik kerja adalah saat yang mengujakan.. setiap kali aku berdiri menunggu LRT untuk pulang ke rumah adalah satu perkara yang mengujakan.. hatiku mula sentiasa berdebar-debar.. aku tak sangka bahawa sekarang menaiki adalah perkara yang buat aku penuh teruja.. semuanya hanya semata-mata untuk melihat si dia.. lelaki yang aku sendiri pun tak kenal.. mungkin nampak aku ini sudah giler.. tapi hakikatnya begitu lah.. mungkin aku ini sudah hilang kewarasan hanya kerana mahu melihat seorang lelaki yang asing bagi diriku.. katakan lah apa sahaja, kerana hal ini telah pun berlaku pada diriku..

di ruangan menunggu, aku sudah tak sabar untuk menanti kehadiran LRT.. sekarang aku sudah tahu yang dia akan naik LRT dari KL Sentral.. dan mengikut jangkaan aku, dalam pukul 5.00 petang macam tu si dia pasti akan berada di KL Sentral menunggu LRT.. tapi masalah nya sekarang adalah aku tidak boleh nak pastikan bila dia akan berada di KL Sentral dalam tempoh pukul 5.00 petang itu.. mungkin jadi pukul 5.15, tak pun 5.30.. aku tahu semuanya tidak akan tetap..

tapi untuk hari ini, aku sudah pun bersedia.. aku teringin mahu melihat dirinya lagi.. kerana itu aku patut awal bertindak..

sampai sahaja LRT, aku terus masuk lalu bergerak lah LRT menuju ke KL Sentral.. pintu dibuka, aku cepat-cepat keluar dari LRT.. berdiri, aku tidak turun ke bawah, tapi masih lagi berada di ruangan menunggu.. aku tahu dia akan datang nanti.. jadi kerana itu aku patut tunggu dirinya datang..

berdiri di satu sudut, aku menjeling-jeling ke arah escalator kalau-kalau akan kelihatan kelibat dirinya.. datang lagi sebuah LRT, orang ramai mula berpusu-pusu masuk.. tapi aku biarkan sahaja.. aku mahu menunggu lelaki itu.. jika dia masuk, aku akan masuk.. LRT pun mula meninggalkan KL Sentral.. mataku masih lagi memandang pada eskalator..

mana dia ni? mana??

aku melihat jam pada telefon bimbit aku.. jam menunjukkan pukul 5.23 petang.. namun si dia masih jua belum muncul-muncul..

sabar okay.. sabar...

kesabaran berbaloi, mataku terus dapat melihat kehadirannya yang mula datang dari eskalator.. terus gembira hati aku..

itu pun dia! itu pun dia!!

aku tergelak kecil.. dia berdiri di satu sudut menanti ketibaan LRT.. aku pula bediri dari jauh melihat dirinya.. entah kenapa aku mula berasa malu-malu.. padahal bukannya dia melihat aku pun.. kenapa pula aku nak malu pula?

LRT mula sampai.. pintu dibuka.. si dia mula masuk ke dalam.. dari belakang, aku mula mengkori dirinya.. masuk dan terus masuk.. mencari kelibat dirinya dari himpunan tubuh manusia dalam LRT.. aku pandang, dia berada di sebelah kiriku.. berdiri sambil tangannya berpaut pada pemaut, aku perhatikan dirinya dari jarak lebih kurang dua meter.. dapat aku perhatikan wajahnya dengan jelas..

aku tersenyum.. puas sebab dapat melihat dirinya lagi.. dia kelihatan tenang dan bersahaja.. tali lehernya kelihatan telah dilonggarkan sedikit.. pandang pandang dan aku terus menjeling di sebalik himpunan tubuh manusia.. sesekali aku teragak-agak untuk terus menatap dirinya kerana aku khuatir jika dia akan sedar tentang aku yang memerhatikan dirinya..

pada hari ini, dia memakai baju kemeja biru lembut, dan bertali leher biru gelap..




Day 16 : Thursday, 31 May 2013

entah kenapa aku mula memikirkan mengenai apa yang telah aku lakukan.. semalam, sebelum aku mahu tidur, di minda aku terfikir-fikir mengenai adakah apa yang aku buat kebelakangan sesuatu yang rasional ataupun sesuatu obsesi? entah kenapa mula muncul sedikit keraguan dengan apa yang aku telah buat.. aku tahu yang aku dah syok kat dia, tapi persoalannya kenapa pula aku nak syok kat dia? adakah hanya kerana dia seorang yang hensem? kalau begitu, aku suka pada dirinya hanya lah disebabkan faktor luaran dirinya sahaja.. bagaimana pula mengenai personaliti dan sikap dalaman dirinya? dan lagi, aku baru je jumpa dia.. bukannya dah lama jumpa pun..

jangan tanya aku jika aku mengetahuinya, sebab saat ini yang aku tahu mengenai dirinya hanya sesuatu yang sangat sedikit.. dia bagaimana, adakah seorang yang baik? adakah orangnya pemarah, pendendam? aku tak tahu siapa dirinya, tapi kenapa pula aku nak syok pada dirinya?

aku tak pernah pula jadi macam ni.. tergila-gila pada seorang random stranger yang aku sendiri pun tak kenal dirinya siapa..

pada hari ini, berdiri menunggu kedatangan LRT di Stesen Pasar Seni, keraguan itu telah membuatkan aku mula teragak-agak untuk meneruskan untuk bertemu dengan dirinya lagi..

LRT datang.. pintu dibuka di depan mata.. aku telan liur.. masih lagi teragak-agak dengan tindakanku.. melangkah, akhirnya aku masuk juga ke dalam LRT.. pintu ditutup.. LRT mula bergerak ke KL Sentral.. pada saat ini hatiku mula berdebar-debar lagi.. sampai, pintu LRT dibuka..

keraguan datang.. tertanya-tanya patutkah aku teruskan semua ini? terdiam.. aku pejamkan mata.. akhirnya aku melangkah keluar jua dari LRT..

jadi aku putuskan untuk meneruskan 'kegilaan' ini?

mula tertanya-tanya pada hatiku.. memandang pada escalator, kelihatan dia mula datang.. semakin menghampiri, malah dia mula bergerak mendekati aku.. aku tersentak.. aku terus berdegup kencang.. semakin dekat.. akhirnya dia melintasi diriku..

kemudian...

harum... 

saat terhenti seketika..

dapat aku hidu satu bau haruman dari tubuhnya.. tubuhnya berbau harum.. aku pasti ia bukan minyak wangi sebarangan.. berdebar-debar hatiku.. namun kini hati mula menjadi tenang.. mataku terpejam.. menghidu bau haruman itu.. aku mula jadi tenang.. seakan dunia berhenti seketika.. masa terhenti.. hanya ada aku dan dia..

bau ini..

hatiku berbisik..

diri cuba menikmati wangian dari tubuh dirinya.. tenang aku rasakan..

menghirupkan nafas dalam.. mahu menikmati bau wangian itu secara total.. aku tahu yang diriku telah tergoda..

membuka mata semula, aku toleh pada dirinya yang telah melintasi diriku..

pada diri, aku mula berkata..

aku rasa, aku akan teruskan dengan 'kegilaan' ini..

tersenyum.. mataku terus memandang dirinya...

pada hari ini, dia memakai baju kemeja warna krim, tapi tidak memakai tali leher pula..




Day 34 : Tuesday, 18 June 2013

aku kira-kira, sudah lebih sebulan sejak pertemuan kali pertama aku temukan lelaki itu.. dan dalam tempoh ini, hobi aku untuk memerhatikan si dia sudah mula menjadi satu kebiasaan.. Selasa, Rabu, Khamis.. hari ketika aku berkerja pada shirt siang.. pada hari-hari ini adalah hari yang aku gunakan untuk memerhatikan dirinya.. aku perhatikan, memang si dia akan berada di KL Sentral dalam tempoh bermula dari pukul 5.00 petang.. dan pada saat-saat ini, aku akan segera bergegas menaiki LRT dari Pasar Seni ke KL Sentral untuk menunggu kehadiran si dia.. dan memang benar, dia akan berada di KL Sentral dalam tempoh itu.. walaupun kadang-kadang dia akan datang lewat.. pernah sekali itu aku menunggu sehingga pukul 5.45 petang hanya kerana untuk menanti dia akan datang..

tapi kadang-kadang dia tidak datang juga.. biar pun aku menunggu sehingga pukul 6.00 petang, tapi kelibat dirinya tidak kelihatan juga.. lalu aku putuskan untuk terus pulang tanpa menunggu dirinya.. aku tahu, dia mungkin sahaja boleh pergi ke tempat lain untuk jalan-jalan dahulu sebelum pulang.. jadi, aku akan menunggu dirinya sehingga lah pukul 6.00 petang, jika dia tidak ada, baru lah aku akan pulang bersendirian, biar pun hati berasa sedikit hampa..

saat ini, aku sedang berada di KL Sentral menunggu kehadiran si dia.. menunggu dan terus menunggu.. sabar aku tetap juga bersabar.. jam menunjukkan pukul 5.18 petang.. terpandang-pandang dari jauh melihat kalau-kalau si dia akan datang dari eskalator.. sudah banyak LRT yang datang dan pergi.. tapi aku biarkan sahaja.. aku hanya akan masuk, hanya bila dia masuk..

pukul 5.20 petang, tersenyum, aku mula terlihat si dia mula naik di ruangan menunggu.. hatiku puas.. aku tidak tahu yang kenapa aku tidak bosan menunggu dirinya.. melihat dirinya telah cukup membuatkan aku berasa puas..

LRT mula datang.. pintu dibuka.. aku biarkan dahulu dia masuk, kemudian aku ekori dari belakang.. dan ini lah yang mula jadi rutin aku yang terbaru.. menunggu si dia.. menunggu untuk bersama-sama naik satu LRT yang sama dalam perjalanan untuk mahu pulang..

pada hari ini aku perhatikan, dia memangkai baju kameja biru gelap bersama tali leher hitam..




Day 43 : Thursday, 27 June 2013

bila aku fikirkan semula, sudah dapat aku menghafal baju apa yang dia pakai.. aku sudah biasa memerhatikan dirinya dengan penuh teliti.. apa yang dia pakai, aku rasa aku sudah boleh hafal.. dia akan memakai baju kameja yang akan bewarna seperti ini, biru gelap, warna krim, biru lembut, hitam, biru, kelabu gelap dan juga putih.. koleksi tali lehernya pula adalah yang berwarna kelabu gelap, hitam, merah gelap dan biru gelap.. tentu lah tali leher tu tidak hanya sekadar satu warna sahaja, ada juga corak-corak yang lain.. tapi aku hanya sebut warna yang dominan..

aku gelak-gelak dalam hati.. gelak sebab aku begitu teliti sehingga boleh menghafal warna baju yang dia miliki.. handphone yang dia pakai aku sudah pasti ia adalah iPhone 5.. but aku rasa yang aku masih banyak benda yang masih tidak tahu mengenai dirinya.. (tentu lah banyak yang still tak tahu.. kalau just skodeng-skodeng macam mana nak tahu?).. sesuatu yang penting.. nama.. siapa nama si dia? pernah hari itu aku cuba-cuba curi dengar sewaktu dia sedang berbual guna handphone, kalau-kalau dia ada sebut nama nya.. tapi setakat ini, memang aku still tak tahu lagi lah nama si dia.. dan aku rasakan ini adalah satu kekurangan yang yang sangat besar.. nama.. aku perlu tahu, apa nama dia..



Day 49 : Wednesday, 3 July 2013

berdiri menunggu ketibaan LRT.. si dia berada lebih kurang empat meter di sebelah kananku.. sedang berdiri sambil tangannya dimasukkan dalam poket seluar.. dia masih lagi kelihatan hensem biarpun sudah banyak kali aku memerhatikan dirinya.. aku rasa, mungkin dia sudah menjadi seorang yang paling hensem di mata aku.. biar pun pada waktu kerja, ada datang beberapa pelanggan hensem di kedai tempat aku bekerja, tapi sekarang aku pandang mereka seperti biasa-biasa sahaja.. tiada lagi perasaan teruja.. dan perasaan teruja itu hanya untuk si dia.. kini hanya melihat dirinya yang boleh buat aku berasa teruja..

aku mengambil Samsung Galaxy Note 2 aku.. mula teragak-agak.. aku halakan pada dirinya.. ragu-ragu, entah kenapa aku mula memberanikan diri untuk mengambil gambar si dia.. dan saat itu jadi kali pertama aku mengambil gambarnya secara curi-curi.. aku malu, tapi aku mula tergelak dalam hati.. sekarang aku sudah mula buat begitu padanya.. curi-curi ambil gambar.. aku takut.. mungkin sebab ini kali pertama.. tapi selapas itu, aku mula jadi berasa gembira.. dan aku pasti, ini bukan kali terakhir aku akan curi-curi ambil gambar si dia.. dan itu sudah semestinya...



Day 55 : Tuesday, 9 July 2013

dari jauh aku memerhatikan dirinya yang sedang duduk menunggu ketibaan LRT.. dia sedang membaca sesuatu.. dari jarak lebih kurang lima meter darinya, agak sukar untuk aku mengenal pasti apa yang sedang dibacanya.. tapi yang aku boleh pastikan adalah, wajahnya khusyuk membaca buku itu.. hal ini membuatkan aku mula menjadi serba ingin tahu buku apakah yang dibacanya itu.. namun, tiba-tiba LRT telah pun sampai.. aku sangka, dia pasti akan berhenti membaca untuk segera masuk ke dalam LRT..

orang ramai telah pun berlumba-lumba berebut masuk.. tapi aku hanya akan masuk sekiranya dia masuk.. tapi aku pelik, dia masih juga tidak berganjak dari tempat duduknya.. aku pandang dia lagi, masih lagi khusyuk terus membaca tanpa menghiraukan ketibaan LRT itu.. jadi aku pun terus berdiri juga membiarkan orang ramai yang berpusu-pusu untuk masuk LRT.. pintu ditutup, lalu LRT mula meninggalkan Stesen KL Sentral.. dia pula masih lagi duduk khusyuk membaca..

lalu aku mula melangkah sedikit.. sedikit demi sedikit menghampiri dirinya.. tapi aku tidak memandang terus pada dirinya.. takut-takut kalau dia akan perasan nanti.. sesekali aku ada juga menjeling pada dirinya.. mula hampir, aku berada dua meter di sebelah kanannya.. aku pandang, wajah tunduk menghadap pada buku itu..

apa benda itu?

aku mula tertanya-tanya..

eh.. eh.. macam komik!

aku berkerut dahi, cuba memastikan jika benar apa yang aku nampak.. memang jelas, dari cover buku itu menunjukkan ia adalah senaskah komik..

oh.. paradoks nya... 

bisik hatiku...

dia langsung tak nampak seperti seorang yang akan baca komik.. umur aku jangka dalam lingkungan 27 or 28 tahun.. muka maskulin.. macho.. nampak matang.. tapi dia sedang membaca komik??

sesuatu yang bertentangan..

tapi komik apa tu? komik dari keluaran MARVEL kah?

lalu aku hulurkan telefon bimbit aku.. lantas terus curi-curi mengambil gambar si dia.. pada saat itu juga LRT seterusnya datang.. terus dia berhenti membaca lagi bangun bersedia untuk masuk.. orang ramai keluar, yang sedang menunggu kemudiannya terus berasak-asak untuk masuk.. aku pun masuk juga.. masuk di ruangan LRT yang sama dengan dirinya..

pintu ditutup.. dari dalam LRT, aku lihat semula hasil gambar aku tadi.. aku cuba lihat pada komik yang dibacanya itu.. aku zoom, nak tengok tajuk komik itu.. zoom dan terus zoom.. kurang jelas, tapi aku boleh sedikit sebanyak boleh lihat cover komik itu beserta dengan tajuk nya..

komik apa ini??

aku mula tertanya-tanya...



Day 60 : Sunday, 14 July 2013

pada waktu malam.. di dalam bilik rumah sewa.. hari ini dah masuk bulan puasa.. aku tak solat terawih.. hehehe.. okay.. aku jawab jujur je lah kan.. tapi solat yang lain aku tak tinggal kan lah..

"wei, ko baca apa benda tu?" tiba-tiba roommate aku, Fahmi bertanya..

berbaring di atas katil sambil membaca sebuah komik, aku tidak hiraukan soalan dari Fahmi.. masih khusyuk membaca komik yang aku beli pada siang tadi.. puas aku cari di kedai-kedai buku yang besar.. aku ada pergi ke 1 Utama.. aku singgah ke kedai Popular dan MPH nak cari sebuah komik.. akhirnya aku menemukan ia di kedai MPH..

"ko baca komik ek??" tanya Fahmi lagi..

"ha ah.." aku jawab ringkas sambil mataku menghadap pada komik..

"komik apa? nak tengok jap.." Fahmi cuba rampas komik itu dari tangan aku..

aku halang.. aku tatap mata Fahmi tajam.. sedikit berasa marah..

"aku tengah membaca lah.. ko, jangan lah kacau.." tegas aku..

"wow.. wow.. garangnya! takut aku.. hahaha.. kedekut lah ko ni! aku nak tahu tajuk je pun!"

meluat.. aku pandang wajah Fahmi..

"nah! tengok.." aku beri komik tu, sedikit kasar..

Fahmi ambil.. dia pun tengok-tengok cover komik itu.. tajuknya 'Le. Gardenie'.. tertanya-tanya, mula ingin tahu, Fahmi mula menyelak-nyelak setiap lembaran komik itu.. dia baca sedikit..

"ni komik drama-drama ni.. sejak bila pula ko suka baca benda macam ni? aku ingat ko minat yang aksi-aksi je, lawan-lawan or gaduh-gaduh macam Naruto or One Piece ke.. apa angin ko tiba-tiba baca komik genre macam ni?" Fahmi dah mula ingin tahu..

"aku baca sebab 'si dia' baca komik ni.." jawab aku..

"eh.. eh.. aku rasa aku macam terdengar sesuatu yang interesting.. apa maksud ko dengan 'si dia' tu??" Fahmi dah mula tersengih memandang wajah aku..

"ops!" aku jawab ringkas... terlepas cakap lah pula.. terus muka jadi merah..

"haaahhhh.. aku rasa aku dah boleh agak dah.. ko nak cakap aku ke tak? baik ko cakap kat aku.." Fahmi masih lagi tersengih-sengih..

aku hanya diam.. malu... Fahmi terus desak aku.. desak dan terus mendesak.. aku hanya tersenyum malu-malu..

ha ah lah.. aku pun tak sangka aku akan layan komik macam ni.. maybe sebab aku tengok dia baca komik ni, nampak khusyuk membaca pada tempoh hari, jadi aku pun mula curious nak tahu apa benda yang dia baca.. aku rasa, dia suka komik.. sebab hari tu nampak khusyuk je.. seriously cakap, aku memang takde lah minat benda-benda drama ni macam drama kat TV ke tak pun novel or komik.. aku suka yang aksi-aksi je.. lawan-lawan..

but aku baca komik ni actually komik ni best juga sebenarnya.. ke sebab ia best sebab si dia baca komik ni??

orangnya nampak matang.. macho.. maskulin.. memang kita tak akan sangka dia akan baca benda-benda macam ni.. ye lah.. mungkin nampak macam kebudak-budakan sedikit.. sebab itu aku kata ia adalah satu paradoks..

tapi, bila aku fikirkan semula, untuk orang yang seperti dia, boleh baca benda yang kita tak sangka dia akan baca seperti komik.. entah kenapa aku mula rasakan.. yang dia ni.. sebenarnya.. orang yang sweet...

sweet juga dia ni sebenarnya...

aku tersenyum..



Day 69 : Tuesday, 22 July 2013

pada waktu malam...

Putera : aku rasa kisah ko ni mcm citer satu manga jepun ni tajuk 'Midori no Hibi' (Hari-hari Midori/Midori's Days).. sbb kisah ko kan banyak berlaku di stesen LRT.. jd secret admirer semua.. so, mcm dlm permulaan citer Midori no Hibi tu. watak utama, Midori syok kat seorang lelaki ni, Seiji namanya.. kiranya awal2 tu si Midori mcm jd secret admirer si Seiji ni lah.. and then, Midori ni pula pd permulaan cerita suka skodeng Seiji pun d stesen LRT.. lebih kurang mcm kisah ko juga lah..

aku baca mesej itu.. saat ini aku sedang berbual dengan seorang lelaki di Planet Romeo.. nama lelaki tu Putera Mahkota.. tapi itu tentu lah bukan nama sebenar dia.. katanya, just panggil je Putera.. discreet kononnya.. hahahaha..

(#note : Planet Romeo merujuk kepada laman sosial khusus untuk golongan 'lelaki yang suka lelaki')

lalu, aku pun taip-taip nak balas mesej itu..

Aku : but ko rasa mcm mana tentang kes aku ni? mksud aku, suka pd orang yg actually ko sndiri pun x kenal.. terkejar-kejar.. ternanti-nanti.. skodeng semua.. kdg2 aku rasa yg aku ni mcm buat benda yg x elok je.. mcm satu obsesi..

Putera : honestly, mungkin satu obsesi lah kot.. tp aku rasa klu org yg jatuh cinta ni byk cara mereka nk express perasaan cinta mereka tu.. and mungkin ko mcm terlebih sikit lh kot.. hihihi.. but ko xde lh susah kn sesiapa pun.. for me benda ni mcm normal je.. byk org sbnrnya pernah jd seorang secret admirer.. tp cara je berbeza..

Aku : nk tanya lah.. apa pendapat ko tentang hal ni.. aku ada terfikirkan satu perkara.. kalau difikirkan semula, aku start suka kat dia pun based on paras rupa.. so, benda ni actually mcm buat aku tertanya-tanya gak.. kalau-kalau aku ni just suka dia sbb dia hensem.. boleh kh ini dinamakan cinta?

Putera : hurmm.. bergantung pd org gak.. kita start jatuh cinta ni dgn cara berbeza.. ada yg start dgn dia suka kat org tu sbb dia hensem or cantik.. ada pula tersentuh hati dgn perangai org tu.. ada pula mula jatuh cinta bila dia kena selamatkn oleh seseorang.. for me, takde masalah tentang bagaimana kita start jatuh cinta tu.. based on paras rupa dulu ke, or peribadi org tu dulu.. even dlm kbykan drama pun dorg start jatuh cinta based on paras rupa gak.. but lama-lama, cinta tu jd 'true love' gak.. klu sama2 saling mencintai.. but aku nk tanya something lh.. ko rasa dia mcm mana?

Aku : mcm mana apa yg ko mksdkn?

Putera : ko rasa dia tu straight ke tak? ko tentu suka kat dia kn.. so, aku rasa ni satu soalan yg penting gak..

aku terdiam.. kemudian aku pun balas semula..

Aku : actually aku pun pernah fikirkan hal ni.. and aku pun sbnrnya keliru gak.. sbb aku tak tahu sgt tentang dia.. and lagi pun aku takut nk tegur dia..

Putera : tu lah.. kalau dia 'bengkok'.. maybe ko ada peluang lh kot nanti.. tp klu dia tu straight, aku harap xde lh usaha nk 'membengkokkan' org lain.. aku x rasa itu sesuatu yg baik.. just my personal opinion..

aku terdiam.. mula memikirkan tentang perkara ini..




(bersambung...)






# nantikan part final nanti pada part 3 yang akan datang.. pendek je cerita ni..

# citer ni memang based on true story tp actually banyak juga yg diubah2.. contonhnya,

-- setting : LRT dari Pasar Seni ke Kelana Jaya, or senang kata guna LRT Kelana Jaya Line..
-- but true story sebenarnya bukan di antara LRT Kelana Jaya  Line.. tapi LRT Ampang Line..


# memang dalam citer tu si jejaka tu ada baca satu komik ni, tapi sebenarnya aku pun tak tahu dia baca komik apa.. aku sesaje je tambah2 nak sedapkan cerita.. hahaha

23 comments:

  1. bestttttttttttttttttttt. kah kah kah. memang aku bayang habis semua tu. LRT KL sentral tu memang dalam kepala je dah

    ReplyDelete
    Replies
    1. actually bukan kat KL Sentral, Pasar Seni, Taman Paramount or Kelana Jaya tu semua.. true story actually guna LRT Ampang Line.. but aku x ingat stesen LRT yg mana satu.. and aku x biasa dgn LRT Ampang Line.. so, citer ni byk digubah2 juga sbnrnya..

      Delete
  2. huh..what a boring story,.
    dude ,this is not a story this is just a stupig diary..
    the same thing keep repeating at the same time/ at the same paragraph...
    LRT..? how many time this word keep working??
    ..lol...readers will get boring~..plus ur language style is also also also really super freaking boring...
    c'mon dude, just use a simple language so that readers can easily understand... :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. well.. aku rasa benda ni ikut org lh kot.. contohnya penulis popular HLOVATE.. org ramai suka gaya bahasa tulisan HLOVATE tu.. tp aku seriously x berkenan sgt.. sbb aku rasa aku susah nk faham apa yg dia tulis.. tp aku xde lh kata tulisan hlovate tu buruk ke apa sbb ikut taste masing2 minat ke x.. even ada lh satu citer PLU ni tajuk Pernikahan Sulit.. ada yg ckp kat aku kata, dia x suka gaya penulisan penulis tu.. tp aku pula kata actually aku suka gaya bahasa dia.. so sekali lg memang ikut taste masing2 lh kn nk kata bena tu best ke x best.. mungkin ko rasa citer aku ni x best itu ikut ko lh..

      pasal LRT.. tu memang benda yg xleh avoid pun.. sbb setting pun dh dekat stesen LRT.. takkn lh bila LRT dtg ko nk kata itu kuda or beca pula.. masuk kata sdg dlm rumah pula.. or kata kereta lumba pun bergerak or kapal terbang pun terbang..

      myb ko rasa cara aku menulis boring sbb aku ni cuba byk jenis cara penulisan.. n yg ni aku try guna gaya penulisan lain..

      ini memang satu story.. and nk menceritakan satu story tu ada byk cara,, nk buat filem ke.. novel.. komik.. or diari,, ada byk cara nk sampai kn satu story..

      and aku x rasa bahasa aku complicated sgt pun.. but again ni brgantung pd org gak bagaimana nk faham satu gaya bahasa tu.. aku bg contoh lh citer hlovate punya.. ayat n gaya bahasa simple, org byk suka.. tp ayat simple tu lh aku x faham.. so, ikut org lh kn..

      x kisah lh klu ko rasa citer ni boring.. sbb ikut taste masing2.. mcm aku suka baca buku teologi, buku ensiklopedia, tgk History Channel, National Geographic, baca wikipedia.. byk org kata benda ni boring.. even dlm family aku, aku ni je yg lain benda mcm2 tu smua.. my family kata aku tgk rancangan boring kat TV rancangan mcm History Channel, Discovery Channel tu semua.. so, sekali lagi bergantung pd minat masing2 lh kn..

      ko suka ke x. itu pd pendapat ko.. :)

      Delete
    2. Memang macam Hari hari Midori pun hehe actually citer ni x boring pun for me lah huhu

      Delete
    3. Memang macam Hari hari Midori pun hehe actually citer ni x boring pun for me lah huhu

      Delete
  3. yg minat kad "mamat hensem" laki ke perempuan ? Confused lah . If girl roommate fahmi, lelaki?

    ReplyDelete
    Replies
    1. pd awal citer dh ceritakan pasal pengenalan diri.. so, 'aku' dlm cerita ini merujuk kpd seorang lelaki brnama 'ashraf'.. ni cerita tentang seorang lelaki yg suka pd seorang lelaki lain..

      Delete
    2. adoiyai, tapalah . layan pi lah . Macam best jer :)

      Delete
    3. hahaha.. actually theme blog ni pun genre mcm tu gak.. hehehe

      Delete
  4. best....biarpun x de babak2 yang ehem2....
    tapi sesuatu yang best bila aku sendiri baca dan bayangkan sendiri situasi tersebut...
    btw aku pon pernah lalui pengalaman macam ni...time zaman belajar dulu...tapi x de lah kat LRT...terserempak dgn sidia time jogging petang2....
    memang jadi pencetus jugak la utk jogging setiap petang...dengan harapan jumpa mamat tu...
    hahahahaha....

    ReplyDelete
  5. This time, your writing style is truly exceptional. Keep thinking how sweet this could be if i was the one doing all the crazy things. Hahaha. That random guy must have used 'something' to elevate his 'attractiveness' to a whole new level of charm. I like it.

    ReplyDelete
  6. Emmm aku pulak syok kat jiran depn rumah. ... tiap2 hari la intai die dari tingkap.... aku usha sikit sampi dapt no pon fb... seblum die pindah... lpas tu aku x pernh kontek die... ada la sesekali aku komen status die... die mmg str8.. aku ada bf so aku cube matikanperasaan admire kat die...

    ReplyDelete
  7. Yg tak suka tu tak payah nak kondem org..gi main jauh2..

    Btw,aku suka cerita ni..sangat menarik dan pernah terjadi kat aku cuma situasi berbeza..
    Nora suka sangat,nora bagi 4 bintang..hahaba..

    -Azri-

    ReplyDelete
  8. guys. whatever the comment is.. this story was really good. the character development sangat bagus.we really can see the depth of the character...kalau setting jangan cakaplah ...detail.wow. a really nice story...this is gay story of the year.. hahahahha

    ReplyDelete
  9. Yg x suke uh blah ar!menyemak jew

    ReplyDelete
  10. Best gak la.. harap sambongannye lagI best..
    Go on..

    ReplyDelete
  11. <3 huhu mnanti next part pul0q hehe

    ReplyDelete
  12. Eheh, aku follow cerita ni teringat la zaman dari aku skolah menengah, kolej, universiti, tempat kerja...ada je someone yg aku admire dalam diam, cuma bezanya takdelah aku menderita tunggu sampai berbulan2 mcm ashraf ni sebelum dpt bercakap dgn org yg dia minat.... kadang2 aku beranikan diri tegur, kadang2 ditegur dulu pulak, cuma aku mmg tersenyum sendiri lah bila baca part si ashraf kantoi bila adam tu tau dia diskodeng si ashraf... hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh silap, nak komen kat part 3 tapi terkomen kat part 2 pulak.

      Delete