Friday, 21 February 2014

The Secret Admirer (Part 3) FINAL





The Secret Admirer
(Part 3 - FINAL)



(kalau boleh start baca dari awal2 lagi bagi yang dah baca.. untuk ambil feeling.. citer pendek je pun..)



Day 72 : Friday, 26 July 2013


sekarang ini aku mula doubt tentang banyak perkara mengenai apa yang aku sudah lakukan sekarang... kadang-kadang aku mula rasa yang aku ni begitu naif dan tidak rasional.. terkejar-kejar orang yang aku sendiri pun tak kenal sangat.. dan lagi, aku mula mempersoalkan mengenai perasaan sebenarnya yang aku hadapi sekarang.. yang pasti aku memang jatuh hati pada lelaki itu.. tapi aku mula was-was kalau perasaan ini adalah jatuh cinta ataupun tak.. ada yang mengatakan, kadang-kadang hanya satu saat diperlukan untuk membuat seseorang itu jatuh cinta.. orang kata, ini lah cinta pandang pertama.. aku tahu aku minat dia.. tapi persoalannya sekarang adakah aku suka dia hanya sekadar paras rupa sahaja? aku sendiri pun tak kenal sangat yang peribadi dia macam mana.. tapi berdasarkan apa yang aku perhatikan, dia kelihatan seperti insan yang berhati mulia je.. tapi itu apa yang aku perhatikan, masalahnya itu tidak cukup untuk membuatkan aku kenal si dia..

dan lagi.. persoalan tentang dirinya.. kalau aku suka dia pun, tak semestinya dia akan suka kat aku gak.. dan yang menjadi soalan penting juga adalah, adakah dia ni jenis yang boleh suka pada seorang lelaki gak? kalau dia seorang lelaki yang straight, for sure aku dah takde peluang kot.. dan lagi, aku pun tak berapa berkenan dengan tindakan nak 'mengsongsangkan' seorang lelaki straight.. aku tak rasa ia adalah satu tindakkan yang betul semata-mata hanya mahu merebut cinta seseorang tu.. for me, orang buat macam tu adalah orang yang selfish, hanya kerana mahu mengejar cinta, sanggup mengheret insan yang dicintainya itu masuk ke dunia songsang ini.. 

hurmm.. tak pernah pula alami benda macam ni..

mula mempersoalkan lagi mengenai tanda tanya ini..

anyway.. aku just skodeng dia je pun.. takde buat benda yang harm pun kan? kalau dia tak suka aku pun, tak kisah lah.. aku just suka perhatikan dia.. aku pun tak pernah rasa teruja macam ni.. dapat jumpa dia pun dah buat aku happy.. tak kisah lah kalau perasaan ini akan berbalas atau pun tak.. asalkan aku boleh jumpa dengan dia lagi..




Day 77 : Wednesday, 31 July 2013

berlari laju..

macam dah tak sempat!!...

lari dan lari lagi dari Central Market menunju ke stesen LRT.. jam sekarang menunjukkan pukul 5.45 petang.. aku kena bekerja terlebih masa pula hari ni.. ada hal sikit yang pakcik aku suruh buat.. sampai je jalan raya, aku tak boleh nak lintas sebab kereta tak putus-putus melintas.. berdiri sambil memerhatikan pada lampu trafik.. kaki aku pun dah macam nak terhentak-hentak tanda menahan kesabaran..

cepat lah.. haish! lambatnya!!

lampu trafik masih belum menyala hijau bagi pejalan kaki.. 

sabar.. time bulan puasa ni mesti kena banyak bersabar..

cuba menenteramkan diri.. aku pandang lampu trafik.. yes! dah boleh melintas.. terus tergesa-gesa aku berjalan laju menuju ke stesen LRT.. berada di ruangan menunggu, sekarang kena tunggu pula ketibaan LRT.. 

semalam, aku tak dapat jumpa dengan dia.. agak lama aku menunggu, tapi dia tak muncul-muncul juga.. biasa lah, kadang-kadang tu memang tak berpeluang untuk bertemu.. pada bulan puasa ni pun aku rasa dah macam semakin susah sikit nak berjumpa dengan dia lagi.. mungkin dia adalah pergi kat mana-mana.. untuk berbuka puasa di mana-mana restoran, barangkali.. aku pun faham tentang tu.. 

kenapa lah aku ni tak sabar-sabar je? macam lah tak leh jumpa pada hari lain..

entah, kenapa sekarang ni aku semakin tak sabar-sabar untuk berjumpa dengan dia lagi.. walaupun dah banyak kali aku ni asyik nak skodeng dia je, pulang sama-sama dalam satu LRT sambil aku memandang dirinya dari satu sudut.. aku tak sangka yang aku masih juga tidak jemu-jemu buat 'kegilaan' ini..

raya dah dekat kot.. dan aku sedar tentang perkara ini.. dan bila saat itu tiba nanti, aku takkan dapat jumpa dengan dia lagi dah.. dia mesti akan pulang beraya.. dan aku pun kena balik ke kampung gak time tu.. so, pada saat ini lah kena tatap wajah dia habis-habisan untuk stok menanggung rindu nanti.. (yang ni memang tak boleh blah.. hahaha)

LRT datang.. aku terus masuk.. bergerak.. lalu mula menuju ke KL Sentral.. sampai je, terus aku melangkah keluar.. jam dah menunjukkan pukul 6.02 petang.. aku duduk di satu sudut terus menanti kalau-kalau dia akan muncul.. tungu dan terus menunggu.. sampai pukul 6.30 petang, semua nya hampa..

hurmmm.. maybe dia dah pergi awal kot.. or mungkin dia ada pergi jalan-jalan kat tempat lain.. siapa tahu..

dan pada hari itu, sekali lagi aku tak dapat menemui dirinya...




Day 80 : Sunday, 3 August 2013

"aku ada terfikir nak wish selamat hari raya pada seseorang ni.. tapi aku tak tahu nak buat macam mana..." kata aku sambil berbaring di atas katil..

"owh.. pada lelaki yang kau minat tu ke? hahaha... macam susah je.." balas Fahmi yang juga berbaring di atas katilnya yang bersebelahan di kanan katil aku..

memusingkan badan sambil lalu mula menatap wajah Fahmi..

"minggu depan dah nak raya dah.. aku pun tak pasti sama ada aku berpeluang untuk berjumpa dengan dia lagi ke tak.. kot-kot dia dah balik raya awal.. but, kalau dapat berjumpa, aku harap boleh wish selamat hari raya pada dia..." kata aku..

"hahaha.. lawak lah kau.. ops! sorry.. jangan marah pula okay.. kau pun tak pernah berbual dengan dia lagi pun kan.. dah tu, nak wish selamat hari raya.. tak ke benda tu macam tiba-tiba je?"

"tu lah.. memang impossible.. but kalau ikut hati ini, memang ada hasrat nak wish macam tu lah.. kalau aku ada number phone, tak pun email, apa-apa je lah.. Facebok, Twitter semua, nak je aku send satu mesej dari unknown pada dia kata wish selamat hari raya.. at least dia tak tahu mesej tu dari aku.. kalau lah boleh macam tu.. hurmmm..."

"tak sangka boleh jadi angau macam ni ye? tak pernah pula aku tengok kau berkelakuan macam ni.." kata Fahmi lagi..

"ha ah.. sejak aku jumpa dengan dia, aku pun tak tahu kenapa aku mula jadi macam ni..."




Day 83 : Tuesday, 6 August 2013

duduk di satu sudut di ruangan menunggu di KL Sentral, mata ku sedang tercari-cari kelibat dirinya.. raya dah nak dekat dah.. kalau ikut kalendar 8 Ogos ni dah masuk raya dah.. aku was-was kalau dia masih ada kat KL ni.. boleh jadi dia dah balik bercuti pulang ke rumah kot.. kalau aku, esok aku akan baru nak start balik kampung.. so, hari ini adalah hari terakhir sebelum raya tiba.. jadi, aku harap betul-betul sebelum aku nak pulang kampung nanti, aku boleh jumpa dengan lelaki tu sekali lagi, untuk kali terakhir sebelum raya..

tengok jam kat telefon bimbit.. dah menunjukkan pukul 5.34 petang.. aku fikir, mungkin dia masih lagi dalam perjalanan untuk ke KL Sentral.. atau mungkin juga yang dia balik lewat untuk hari ni, (kalau dia masih tak pulang beraya)..

okay.. kena optimis! kena optimis! even kalau aku tak jumpa dia hari ni, aku kan dah banyak curi-curi ambil gambar dia.. tu pun boleh jadi stok untuk melepas rindu.. hahahaha

tersenyum.. cuba berfikiran positif.. aku plan nak tunggu sampai lewat sikit kot hari ni... sampai aku dah betul-betul rasa yang dia memang takkan datang ke KL Sentral ni lagi dah.. jadi kena harus bersabar.. lagi pun aku bukannya ada apa nak dibuat sangat pun lepas ni.. makanan untuk berbuka dah dibeli dah.. tadi dah beli kat KFC.. jadi, takde lah aku nak berebut-rebut fikir pasal nak makan apa nanti..

hurmm... sambil tunggu-tunggu ni, aku nak tengok gambar dia lah..

buka galeri gambar dalam telefon bimbit.. aku buka folder gambar yang khusus ada koleksi gambar si dia yang dah banyak aku curi-curi ambil gambar.. tersenyum.. ada gambar dia sedang tersenyum sambil sedang menjawap telefon.. ada gambar si dia nampak muram je.. ada gambar si dia dengan riak wajah yang bersahaja je.. ada pelbagai macam ragam yang telah berjaya aku rakamkan.. dan melihat gambar-gambar ini mula menyerikan hidup aku.. sebelum nak tidur, memang akan tatap gambar ni terlebih dahulu..

eh! tu dia lah!!

mula ternampak kelibat si dia..

jadi, dia still tak pulang ke rumah lah?

gembira, aku mula teruja dapat melihat dirinya lagi sebelum tibanya hari raya.. dia sedang berdiri sambil wajahnya memandang ke arah landas LRT.. aku pula, mula melangkah perlahan-lahan mendekati dirinya.. lebih kurang 3 meter di kanannya, aku mula bersiap sedia untuk pulang bersama dalam satu LRT dengan dirinya lagi..

LRT tiba.. orang ramai mula berebut-rebut nak masuk.. aku pun apa lagi, mula lah tertolak kiri, tertolak kanan nak cuba masuk ke dalam.. aku lihat, dirinya telah pun berjaya masuk ke dalam.. jadi, aku memang kena masuk juga.. berjaya, aku pun mula menyelitkan diri aku berdiri lebih kurang 2 meter jaraknya dari dirinya.. sambil memandang dirinya yang sedang berpaut pada pemaut, aku tersenyum puas.. puas sebab dapat melihat dirinya lagi..

LRT mula bergerak.. aku cepat-cepat berpaut menguatkan genggaman aku pada pemaut.. bergerak sehingga lah sampai ke stesen LRT Universiti, ada tempat duduk kosong berdekat dengan diri aku.. lalu aku pun cepat-cepat merebut tempat duduk.. boleh rileks-rileks duduk sambil curi-curi pandang dirinya.. lalu LRT menuju ke Stesen Taman Jaya.. berhenti, makcik melayu yang duduk tepi aku pun mula melangkah keluar..

kemudian..

aku tengok dia memandang ke arah aku.. aku tergamam.. cepat-cepat aku buat-buat tidak menoleh dirinya.. jantungku mula berdegup laju.. fikir, kenapa dia pandang arah aku?

dup.. dup.. dup...

semakin gelisah.. aku takut untuk memandang dirinya.. aku pandang ke depan, buat-buat berlagak seperti normal.. tapi dalam masa yang sama, aku macam cuba perhatikan dirinya di sebalik pantulan bayang pada cermin.. aku lihat, dia semakin mendekati.. semakin dekat mula menghampiri..

dup.. dup.. dup..

aku pejam mata.. aku dapat lihat bayang dirinya melintas di depan mata aku..

kemudian..

wangi..

bau ini.. bau haruman yang biasa dipakainya..

aku hidu.. aku hirup..

ianya dekat.. cukup dekat...

aku membuka mata.. lalu baru aku sedar yang dirinya telah pun duduk bersebelahan dengan diri aku.. terkejut habis.. aku dah mula mengeletar.. aku tak tahu apa yang aku rasakan sekarang.. nervous.. seakan tidak percaya yang dia kini duduk begitu dekat dengan aku.. gelisah.. aku tak tahu yang aku kini hilang kawalan..

dia menjeling ke arah aku.. mungkin perasan dengan keadaan aku yang begitu gelisah.. terus aku menjadi malu.. muka merah.. dia berkerut dahi.. mungkin curiga dengan diriku.. aku tundukkan muka, malu untuk memandang dirinya.. lantas dia pun memandang ke arah lain.. mungkin tidak mahu menghiraukan aku..

bertenang! bertenang! jangan mengelabah!

cuba menenteramkan diri.. tarik nafas jap.. cuba belagak biasa..

LRT bergerak.. menuju dari satu stesen ke stesen yang lain.. bergerak pantas.. tapi, bagi aku masa seakan terhenti seketika..

pada saat ini, seolah-olah dunia menjadi gelap.. yang kelihatan hanya ada aku dan dirinya yang duduk bersebelahan dengan aku.. dia memandang ke arah kanan sambil tangannya memegang pada dagu berjanggutnya.. aku pula sedang menundukkan muka, malu-malu..

satu saat.. dua saat..

semuanya seakan berdetik perlahan.. aku mula menjadi tenang.. bibir mula mengukir senyuman..

akan aku nikmati saat ini sepenuhnya..

memenjamkan mata, aku nikmati saat duduk dekat dengan dirinya..

indah.. itu lah yang aku katakan.. indah dan menenteramkan.. satu detik untuk selamanya.. detik yang akan terpahat di memori..

diam.. aku terus tersenyum..

berhenti, akhirnya LRT sampai ke Stesen Taman Paramount.. dia mula bangun melangkah keluar.. aku pandang dirinya dari belakang.. pandang dan terus memerhatikan.. dia semakin menjauh.. LRT pun dah mula bergerak.. kami semakin berjauhan.. jauh dan semakin jauh..

dari ke jauhan ini, aku tersenyum sambil terus memandang ke arah dirinya di luar sana.. di bibir aku mula berbisik..

Selamat Hari Raya...

semakin jauh, dia mula hilang dari pandangan.. aku tenang.. memejamkan mata sambil tersenyum..



Day 99 : Thursday, 22 August 2013

cuti raya dah habis.. sekarang dah kembali bekerja semula.. semuanya menjadi seperti kebiasaan yang berlaku sebelum ini.. aku pergi kerja pada shift siang pada hari Selasa, Rabu dan Khamis.. dan pada hari ini seperti kebiasaanya aku akan buat apa yang dah menjadi tabiat kegemaran aku sebelum ini.. menunggu si dia untuk balik bersama dalam satu LRT yang sama.. memerhatikan dirinya, biarpun si dia tak tahu akan kewujudan aku.. cuma sekarang ni, aku dah mula mengharap sesuatu yang lebih pula.. berharap kalau akan jadi seperti hari tak lama dulu.. saat ketika si dia duduk dekat dengan ku..

pada saat ini, aku sedang memerhatikan dirinya lagi.. LRT sedang bergerak laju.. kedua-dua kami sedang berdiri sambil berpaut pada pemaut.. aku berada lebih kurang 2 meter dari kirinya.. mataku juga terliar-liar memandang pada keadaan sekeliling, berharap akan ada tempat duduk yang kosong.. LRT berhenti.. ada orang yang keluar, ada pula yang masuk.. dengan pantas aku merebut tempat duduk yang berdekatan dengan dirinya.. sebelah tempat duduk aku kosong.. namun tak lama selepas itu, datang seorang lelaki terus merebut tempat duduk itu.. terus aku mengeluh.. kecewa kerana tempat duduk di sebelahku telah pun direbuti..

LRT bergerak lagi.. dan kini singgah di Stesen Taman Jaya... orang yang duduk di sebelahku mula melangkah keluar.. kosong.. tempat duduk ku terbiar kosong.. hati berbunga-bunga..

come! duduk sebelah aku.. hahaha

pintu LRT ditutup.. bergerak, LRT mula menuju ke stesen yang berikutnya.. tempat duduk di sebelah aku masih juga terbiar kosong... aku pandang ke depan.. dari pantulan cermin, aku perhatikan dirinya yang berdiri dekat diriku..

kenapa tak duduk? 

berharap...

duduk lah sebelah aku..

masih berharap...

dia kekal juga berdiri, biar pun ada tempat duduk kosong di sebelah aku yang dekat dengan dirinya..

tunggu dan terus menunggu.. sehinggalah sampai ke Stesen Taman Paramount, akhirnya dia melangkah keluar..

melihat dirinya dari jauh, hati ku kecewa yang dia tidak duduk di sebelah aku lagi..



Day 108 : Sunday, 31 August 2013

hari kemerdekaan.. aku sekarang berada di Putrajaya.. bermalam kat sini.. kat rumah kawan.. nama dia Shafiq.. dia yang ajak aku stay kat rumah dia.. katanya, best sambut merdeka kat sini.. aku pun kata okay je.. lagi pun aku tak pernah sambut hari kemerdekaan kat Putrajaya.. nak merasa juga lah suasananya macam mana..

okay lah.. best gak waktu siang tadi.. orang ramai gak.. kita orang just lepak-lepak dengan member.. banyak juga member aku yang sambut merdeka kat sini.. most of them student universiti.. aku ni je yang jenis yang tak pandai sikit dah tak study lagi dah.. lepas lepak-lepak semua, kita orang ada lah jalan siar-siar sekejap kat sekitar Putrajaya.. pergi ke Dataran Putra semua.. and tak sah lah kalau pergi Putrajaya tak ambil gambar kan.. lagi pun aku ni bukannya selalu sangat pergi sini.. ambil gambar selfie jap berlatarkan bangunan Perdana Putra tu sambil tangan tunjuk jari peace.. memang Asian style giler.. hahaha..

jalan-jalan, pergi solat jap kat masjid besi tu.. best.. aku ni jenis yang suka dengan arts semua.. tak kira lah seni yang macam mana.. architecture semua tu pun aku minat gak lah.. kagum gak tengok interior masjid besi tu.. ni kali kedua aku solat kat sini.. first time dulu waktu solat ihsyak time aku ada lepak dengan member malam-malam naik kereta singgah ke Putrajaya..

then, petangnya pula kita orang pergi pusat beli belah Alamanda.. makan-makan kat sana.. melepak sampai jam pukul 11, lepas tu baru kami balik..

di rumah kawan aku, Shafiq.. aku sedang berbaring di atas katil nya.. memandang pada siling, sambil kedua-dua telapak tangan aku letakkan di bawah kepala.. kipas di depan mata aku itu sedang berpusing laju.. Shafiq tak masuk bilik lagi.. letih sebab banyak berjalan siang tadi sampai ke malam.. rasa mengantuk..

hurmm.. rasa nak tidur lah..

terus berpusing badan jadi mengiring ke kanan.. aku ambil telefon bimbit aku.. buka, aku lihat pada galeri gambar.. buka folder, mula tengok gambar dirinya.. sudah jadi kebiasaan sebelum aku tidur, aku akan tatap gambar dirinya terlebih dahulu.. tatap-tatap gambar, aku mula mengukirnya senyuman.. tersenyum seorang diri.. tak sangka yang aku masih tidak bosan melihat gambar itu berulang kali.. pada saat itu aku mula berfikir..

agak-agak dia sambut Hari Kemerdekaan kat mana ye hari ni?



Day 113 : Thursday, 5 September 2013

bermimpi..

dalam mimpi itu aku seperti biasa berada di dalam LRT sambil dirinya aku perhatikan sedang berdiri di kanan aku.. ada sesuatu yang berlainan kali ini.. di sebalik timbunan manusia yang sesak memenuhi LRT, dapat aku perhatikan si dia sedang rancak berbual dengan seseorang.. si dia tidak keseorangan seperti biasa.. si dia ada berteman.. kedua-dua mereka kelihatan cukup mesra.. dan teman si dia itu adalah seorang perempuan..

aku pandang perempuan itu.. orangnya kelihatan manis dan ayu.. si gadis itu saling berpandangan dengan lelaki itu.. lelaki itu juga memandang si gadis dengan seukir senyuman yang manis dan mesra.. aku rasa lain.. hatiku terasa senyuman pada si lelaki yang aku suka itu mempunyai satu maksud yang mendalam.. ia bukan sekadar satu senyuman mesra sahaja, kerana dari pandangan matanya aku rasa ada sesuatu yang lebih dari mereka berdua.. mereka berdua ketawa.. si gadis tersipu malu.. si lelaki itu juga pipinya juga seakan merah..

kekasih dia kah?

aku terdiam.. terus memandang mereka, kemudian aku alihkan wajah aku.. tunduk.. aku pandang lantai.. diam dan terus terdiam..

mungkin ada benda yang aku masih tak tahu lagi.. mungkin dirinya telah pun berpunya...

diam dan terus mendiamkan diri.. sehingga lah tanpa aku sedari, kedua-dua mereka telah pun hilang dari pandangan.. aku sedar yang LRT telah pun meninggalkan stesen Taman Paramount.. mengangkat wajah memandang ke hadapan.. mataku memerhatikan keadaan di luar tingkap sambil mula termenung..

aku rasa perempuan tadi tu kekasih dirinya...

bangun dari tidur.. lantas terus aku terfikirkan apa yang aku mimpikan tadi.. sewaktu mahu mandi, aku memandang cermin.. memandang lama... fikiranku masih lagi terbayangkan apa yang aku telah bermimpi.. tenung cermin dan terus merenung..

ada kemungkinan juga sebenarnya.. sebab aku sendiri tidak tahu dirinya yang sebenar..

di tempat kerja.. aku masih lagi terbayang-bayang akan mimpi itu.. tertanya-tanya apa akan jadi kalau benda itu betul-betul berlaku? aku akan rasa macam mana? kecewa? cemburu? termenung lagi.. kemudian aku pejamkan mata.. cuba tidak mahu memikirkan hal ini.. hirau dan terus menghiraukan..

hari itu, aku tidak turun di KL Sentral untuk menunggunya lagi.. di dalam LRT, mataku aku merenung pada papan tanda yang bertulis KL Sentral.. namun aku hanya terus memandang.. diriku tidak melangkah keluar seperti kebiasaanya.. lalu pintu LRT ditutup.. perlahan-lahan, LRT membawa aku jauh meninggalkan KL Sentral.. terdiam, aku tertanya-tanya kenapa kali ini aku tidak turun menunggu dirinya?




Day 118 : Tuesday, 10 September 2013

masih terfikirkan tentang kebarangkalian kalau dirinya telah pun berpunya, aku mula menanyakan pada diri aku sendiri..

kalau betul lah dia dah ada orang yang dia suka sendiri dan orang tu adalah seorang perempuan, patutkah aku rasa cemburu? tak patut kot.. aku sepatutnya rasa gembira.. sebab tu mungkin bermaksud yang dia adalah lelaki straight dan aku sepatutnya gembira kalau dia seorang yang straight.. aku patut gembira yang dia tidak terjebak dalam dunia songsang seperti aku ini.. siapa yang gembira rasai dunia macam ni??

terdiam, aku masih terus memikirkan hal ni..

lagi pun, aku selalu skodeng dia bukannya ada harap apa-apa dari dia pun.. aku tahu yang aku suka dia, but to be honest aku sendiri pun tak pasti apa yang harapkan dari dirinya.. yang aku tahu, aku suka perhatikan dirinya.. suka perhatikan wajahnya.. dia yang wujudkan 'kegilaan' ini.. mungkin aku telah pun jatuh cinta pada pandangan pertama.. tapi hakikat yang patut aku sedari juga, kalau kita jatuh hati pada orang itu, tak bermaksud dia ada perasaan yang sama terhadap diri kita.. barangkali, si dia telah pun ada cinta dia sendiri..

tersenyum nipis.. sedikit kelat..

mungkin aku cemburu dalam rela jika si dia sudah ada hati pada seorang perempuan..

Chill okay! kena happy selalu!! hahaha.. lagi pun ini semua tak pasti lagi kan?

seperti biasa, aku teruskan juga rutin kebiasaan aku.. kali ini aku turun semula di KL Sentral menunggu ketibaannya lagi.. jam menunjukkan pukul 5.27 petang.. aku dah berada di KL Sentral menunggu dari pukul 5.12 petang.. kena sabar menunggu sebab dia pasti akan datang kat KL Sentral lagi (kalau dia tak singgah pergi mana-mana lah)..

menunggu dan menunggu.. balik-balik memandang pada skrin telefon bimbit melihat jam.. dan balik-balik juga memandang pada eskalator untuk melihat kelibat si dia.. pukul 5.44 petang.. dari timbunan manusia yang menaiki escalator, aku dapat perhatikan si dia di sebalik timbunan tubuh manusia itu.. tersenyum, lantas aku terus berdiri untuk bersiap sedia masuk LRT pulang bersama-sama dengan dirinya lagi..

dia berdiri di belakang garisan kuning.. aku perlahan-lahan berjalan di kirinya.. LRT sampai.. orang berebut-rebut untuk masuk termasuk juga lah aku.. dia telah pun masuk.. aku pula masih lagi berusaha cuba untuk masuk...

tolak tepi, tolak kanan..

bersempit-sempit kiri, bersempit-sempit kanan..

lolos.. akhirnya aku berjaya masuk.. aku kini berada di ruangan antara dua coach LRT.. pandang ke hadapan.. Ya Allah!! terkejut aku.. tak perasan pula yang dia ada di depan mata..

ini terlalu dekat!

serta-merta jantung aku berdebar-debar.. serta-merta juga wajah aku berubah merah, menahan malu.. aku takut untuk terus memandang ke hadapan.. lalu aku pandang ke arah kanan.. LRT bergerak.. tiba-tiba aku terasa nak terjatuh.. baru perasan aku tak sempat nak berpaut pada mana-mana.. dek leka menahan malu sampai terlupa nak berpaut.. tangan aku dipegang.. seseorang telah menarik tangan aku dari terus terjatuh..

"terima kasih.." kata aku..

aku menoleh.. tergaman terus.. terkejut bila yang menahan aku dari terjatuh tu adalah dirinya..

"hati-hati.." katanya..

aku terdiam.. muka terus merah habis.. terus aku berpaling pada arah lain.. malu habis aku saat ini.. malu untuk memandang dirinya..

semakin jauh meninggalkan KL Sentral.. dan semakin menebal juga rasa maluku.. tubuh dah mula nak berpeluh.. malu sebab si dia betul-betul di depan aku di jarak yang dekat.. malu sebab tadi nak terjatuh dan si dia yang tolong tarik tangan aku.. bergerak dan terus bergerak.. sampai lah dia pergi dan aku telah pun sampai di Kelana Jaya..

di rumah, dalam bilik, aku terbayang-bayang kejadian tadi.. sambil berbaring di atas katil, aku tatap tangan aku.. tersenyum.. aku berbisik..

ianya hangat.. aku masih boleh rasa tangannya memegang tanganku..

pertama kali tubuh ini bersentuhan, aku tahu yang aku seakan 'lumpuh' seketika..

malam itu, aku tidur sambil memegang tangan aku yang telah disentuhnya...



Day 120 : Thursday, 12 September 2013

aku rasa apa yang telah terjadi semakin menguatkan lagi keterujaan untuk terus menanti dan pulang bersama dengan si dia lagi.. aku tahu aku malu dengan apa yang dah jadi beberapa hari lepas.. tapi aku tahu juga dalam rasa malu itu juga turut hadir perasaan suka.. dan kerana itu 'kegilaan' ini tidak pernah pudar malah semakin membara..

seperti hari kebiasaannya, aku akan menunggu si dia pada petang Khamis.. sabar menunggu sehingga lah dia sampai.. masuk di dalam LRT, si dia sedang berdiri di sebelah kanan aku jarak lebih kurang dua meter.. aku pula seperti biasa akan curi-curi pandang dirinya di sebalik timbunan tubuh manusia.. aku pandang wajahnya dan terus tersenyum.. memang aku tak pernah jemu untuk terus memandang wajah itu.. terleka memuji indahnya ciptaan dari Allah ini, tiba-tiba..

ops!!

terus aku mengalihkan pandangan.. muka menjadi merah lagi..

oh tidak! dia pandang aku lah pula!

dah mula rasa berpeluh..

tentu dia sedar yang aku ada pandang dia..

wajah dah semakin merah..

bawa bertenang! bertenang!

cuba berlagak biasa, aku pandang ke arah lain..

tapi aku mula rasa tak sedap hati.. jantung ini terus je berdegup dengan lebih kencang.. sesuatu yang buat aku menjadi lebih mengelabah. di sebalik pantulan cermin LRT di hadapan aku, dapat aku perhatikan yang si dia berterusan memandang ke arah aku..

cemas! hati dah tak tenteram..

kenapa dia terus pandang aku??

aku mula menjeling ke arah diri untuk memastikan kalau betul si dia memandang aku.. tak sampai satu saat aku dah larikan jelingan aku..

memang dia pandang aku lah! 

dari jelingan kurang dari satu saat itu, aku dapat tangkap si dia memandang ke arah aku dengan jelingan mata yang tajam..

macam mana ni? macam mana? habis lah kalau si dia sedar kalau aku skodeng dia!

cuba bertenang lagi.. sampai lah ke stesen Taman Paramount, akhirnya si dia telah pun melangkah keluar.. dia pergi, tapi aku sedar yang selama tempoh perjalanan tadi, dia terus memandang ke arah aku..



Day 125 : Tuesday, 17 September 2013

sedang menunggu si dia lagi di KL Sentral sejak pukul 5.09 petang tadi.. pada saat ini aku mula risau yang kalau-kalau si dia memang sedar aku selama ini ada skodeng dia dalam diam-diam.. kejadian tempoh hari membuatkan aku mula berasa teragak-agak. apa jadi kalau si dia sedar aku skodeng dirinya? tapi tu semua tak pasti lagi kan? dia pun tersedar aku pandang dia sekali tu je.. tu tak bermakna apa-apa.. mungkin selepas ini aku just perlu berhati-hati sedikit..

tapi...

aku mula bimbang.. entah lah.. aku just cuma start rasa lain macam je.. duduk termenung mula memikirkan hal ini..

maybe aku patut stop 'kegilaan' ini kalau benar yang dia dah realize tentang aku kot?

fikir dan fikir..

tapi terasa awal pula buat spekulasi macam tu.. aku rasa aku just patut berhati-hati dalam bab nak skodeng dirinya lagi lepas ni..

pukul 5.27 petang.. si dia telah pun muncul.. berdiri di belakang garisan kuning, si dia memandang ke arah landasan LRT.. aku pula kini berada lebih kurang 5 meter jauh di kanannya.. jarak yang lebih jauh sedikit berbanding kebiasaannya.. diam, aku pandang ke hadapan buat-buat biasa.. sesekali aku ada juga mencuri pandang ke arahnya.. aku lihat si dia macam tak sedar tentang aku ada di sekitar dirinya..

tenang, aku mula berlagak biasa.. tunggu dan terus menunggu ketibaan LRT seterusnya.. aku jeling lagi ke arahnya.. dia masih lagi memandang ke arah landasan.. alihkan pandangan semula.. memandang ke hadapan.. pandang lurus.. kedengaran bunyi LRT datang.. aku jeling lagi ke arahnya.. dia nampak tenang sahaja.. kemudian..

ops!!

cepat-cepat aku alihkan pandangan..

oh tidak! dia terperasan lagi!

serta-merta aku jadi cemas..

apasal kali ni bila aku pandang dia, dia macam sedar pula??

aku gementar.. aku takut nak pandang dia lagi.. LRT dah berada di depan mata.. aku jeling sekali lagi.. tak sampai satu saat aku dah alihkan pandangan..

dia memang sedang tenung aku lah!

yang pasti keningnya berkerut memandang aku.. cepat-cepat aku masuk ke dalam LRT.. kali ini aku masuk dalam coach berasingan dari dirinya..

dalam LRT jauh darinya, aku dah mula gementar,,,

memang sah dia tenung aku dan sedar aku ada pandang dia..

dah mula rasa tak sedap hati.. ini kali kedua aku rasa yang dia realize aku ada pandang dia.. ke selama ni dia memang dah tahu dah? tapi aku tak rasa macam tu..

aku rasa maybe dia tahu tentang aku sejak kes aku nak jatuh dalam LRT tempoh hari kot.. kejadian pun baru je berlaku.. maybe dia perasan, aku ni lah orang yang dia yang nak terjatuh dalam LRT tempoh hari.. kalau macam tu, aku jadi lagi malu lah..

berdiri, masih lagi terfikirkan tentang hal itu.. ini kali pertama sejak aku mengekorinya pulang bersama dalam LRT aku berada di coach LRT berasingan.. takut.. itu sudah pasti lah.. ini dah masuk kali kedua dia terperasan.. aku ingat dia takkan sedar lagi.. pandang-pandang dari jarak yang jauh ini, aku cuba-cuba melihat kelibat dirinya di coach sebelah sana.. tapi timbunan tubuh manusia telah menghalang pandangan aku.. pandang-pandang mencari kelibat dirinya, tapi dalam masa yang sama, hati agak was-was gak..

sampai ke beberapa stesen berikutnya, akhirnya orang dalam LRT dah semakin berkurang.. dan kini semakin jelas, aku boleh perhatikan dirinya di sebelah sana.. dia sedang berdiri.. memandang aku!

oh tidak! dia memang pandang aku lah!

tak berani untuk melihat dirinya, muka ku hanya merah, hati berdegup kencang.. untuk kali pertama aku mula jadi tidak selesa berada dalam satu LRT yang sama dengan dirinya.. jika dia terus memandang aku begitu, aku jadi tidak selesa.. diam.. tangan dah berpeluh dah..

sampai je ke Stesen Taman Paramount, akhirnya si dia mula melangkah keluar..

menarik nafas, dari jauh aku melihat dirinya di luar tingkap.. lega.. lega yang dia kini telah pun pergi..



Day 133 : Wednesday, 25 September 2013

aku dah mula berhenti dari melakukan 'kegilaan' yang biasa aku buat.. Khamis minggu lepas, aku dah mula doubt untuk melakukan kebiasaan ini.. aku takut kalau aku ekori dirinya lagi, dia akan sedar.. dan lepas tu dah tentu dia dah syak sesuatu kat aku.. dan memang pasti, dia dah dua kali sedar aku ada asyik pandang dia beberapa hari lepas.. aku tak nak lah, tak lama lepas tu dia sedar lagi.. aku rasa benda ni dah tak boleh jadi seperti biasa.. kalau dia terperasan kehadiran aku, biarpun masa tu aku tak skodeng dirinya, sudah pasti dia akan ingat tentang aku semula..

aku patut hentikan 'kegilaan' ini kot?

terdiam..

but.. aku dah mula rasa macam ada sesuatu yang tak lengkap.. bila aku dah berhenti buat 'kegilaan' ini seperti ada yang tak lengkap... mungkin aku sudah terbiasa melakukannya.. dan bila aku tak lagi tengok dirinya di depan mata, aku rasa seperti ada sesuatu yang hilang.. padahal baru je start tak nak 'jemput' dia di KL Sentral..

aku takut nak melakukan semula.. takut kalau dia perasan lagi.. dan fikir hal yang bukan-bukan.. atau aku sendiri yang sedang berfikir hal yang bukan-bukan?

okay.. dia sedar aku pandang dia.. dan dua kali dia sedar tentang hal tu.. tapi tu tak membawa maksud apa-apa kan? kalau aku perasan ada orang asyik pandang aku sebanyak dua kali, aku sendiri pun boleh fikir banyak benda..

apasal orang ni pandang aku?

budak ni lagi? tak sangka boleh jumpa dengan dia lagi..

kebetulan kot terserempak dengan dia ni... 

aku dah mula banyak benda bayangkan kalau aku jadi dirinya.. fikir, sudah tentu aku pun boleh fikir banyak benda kalau ada orang tu asyik pandang kita.. mungkin kebetulan je jumpa.. baru je dua kali sedar orang pandang, tak membawa maksud apa-apa.. eh! tak! tiga kali sebenarnya.. campur waktu dia tahan aku dari nak jatuh.. for sure dia akan ingat benda tu.. then, fikir,

eh, budak ni lah yang aku tolong hari tu..

so..

tu tak bermakna dia tahu yang aku suka pada dirinya!! hahahaha.. kan? kan? kan?

dah mula timbul rasa keyakinan diri..

tapi..

terdiam lagi..

dia memang pandang aku tak putus-putus pada tempoh hari.. mata dia.. mata yang dia yang memandang aku.. sukar untuk aku terjemahkan.. hurmm...



Day 140 : Wednesday, 2 October 2013

baru je seminggu aku 'rehat' dari melakukan 'kegilaan' yang biasa aku buat.. hati aku dah mula rasa rindu dah.. aku dah rasa macam ada sesuatu yang kurang dalam hidup aku bila aku tak lagi 'menjemput' dirinya di KL Sentral.. semakin kerap aku asyik tatap wajah dirinya pada album gambar di telefon bimbit aku, tapi benda tu tak cukup untuk melepaskan rindu.. aku teringin nak tatap dirinya lagi.. teringin nak lihat dia di depan mata aku lagi.. tapi, dalam masa yang sama, aku sebenarnya rasa takut.. aku takut kalau aku buat benda ni lagi, then dia sedar, lepas tu benda ni dah jadi kerap berlaku, lalu dia tentu akan rasa sesuatu.. fikir, "apasal aku selalu je jumpa dengan mamat ni? tentu benda ni bukan hanya satu kebetulan.."

aku dah fikir yang dia mungkin akan fikir macam tu.. lambat-laun memang akan jadi macam tu lah.. awal-awal mungkin dia tak kisah sangat, tapi lama-lama tentu dia akan suspect ada sesuatu yang tak kena.. kalau aku pun akan rasa macam tu..

so, macam mana sekarang??

berada di KL Sentral sedang menanti si dia, aku kini berada di jarak yang lebih jauh dari kebiasaanya.. aku duduk di kawasan hujung ruangan menunggu.. tapi dalam masa yang sama mata meliar-liar mencari kelibat dirinya..

ternampak si dia, aku dah mula senyum sendiri.. dapat juga rindu ini terubat bila melihat si dia.. tapi kali ini aku hanya boleh melihat si dia dari jarak yang jauh.. si dia sedang berdiri di belakang garisan kuning.. sampai sahaja LRT, si dia masuk, aku pun masuk.. cuma kali ini aku masuk di coach berlainan yang jauh sedikit darinya..

bergerak, LRT mula meninggalkan KL Sentral.. sesak dengan tubuh manusia, aku tidak mampu melihat si dia di ruangan yang satu lagi.. bila masa orang dah semakin berkurangan, aku pun dah boleh melihat si dia di ruangan sana.. dari jauh, aku tersenyum..

mungkin sekarang, aku dah tak boleh nak duduk dekat-dekat dengan dia kot.. nanti dia perasan..

biar dari jauh, tapi aku dah rasa gembira biar pun tak boleh berdekatan dengannya, asalkan aku boleh melihta dirinya di depan mata.. aku rasa hari ini, dia tidak perasan yang aku ada di satu sudut memerhatikan dirinya..



Day 141 : Thursday, 3 October 2013

dah rasa kurang was-was sikit.. aku fikir, aku masih boleh lagi teruskan 'kegilaan' ini asalkan aku kena berhati-hati.. jangan buat dia sedar sudah lah.. macam semalam, formulanya, aku kena berada di jarak yang lebih jauh.. kalau dekat-dekat, nanti dia perasan.. jadi, aku dah rasa yakin sikit untuk 'menjemput' si dia lagi biar pun aku hanya boleh tengok si dia dari jauh, asalkan aku tengok dia pun dah cukup dah..

sedang berada di dalam LRT, si dia berada di coach yang berasingan.. aku pula di tempat lain.. seperti biasa, di antara jarak kami berdua akan ada himpunan tubuh manusia yang memisahkan dan menghalang pandangan dari aku boleh melihat si dia di ruangan sana.. jadi, pada saat ini aku hanya kena sabar menunggu.. bila dah kurang orang, baru lah aku boleh tengok si dia..

terdiam, aku dah mula termenung.. lama juga lah aku termenung, sampai aku tak perasan orang ramai dalam LRT dah pun mula berkurang..

kemudian..

ada seseorang duduk di sebelah aku.. tapi aku pula masih lagi termenung..

jadi tenang.. menghirup nafas.. ada bau..

bau ini.. macam familiar je..

menghirup lagi..

oh tidak!!

dup.. dup.. dup..

serta-merta jantung dah mula berdebar-debar..

aku tengok bawah.. pandang kasut..

dup.. dup.. dup...

macam kenal..

telan liur aku dibuatkan.. dah mula rasa cuak..

dup.. dup.. dup..

perlahan-lahan aku cuba menjeling ke arah orang yang duduk di sebelah aku ni.. tak sampai satu saat, aku terus melarikan pandangan

memang sah! memang dia lah!

terus berpeluh.. mengeletar.. cuak.. diri dah tak terkawal..

aku pasti yang dia ada kat coach satu lagi, jauh kat sebelah sana.. tapi macam mana dia tiba-tiba boleh ada kat sini??

jeling-jeling kat tempat lain.. ada banyak tempat duduk kosong.. tapi apasal dia duduk sebelah aku juga??

aku cuba jeling dirinya lagi.. perasan yang dia pun sedang menjeling ke arah aku, tapi serta-merta dia melarikan pandangan..

muka aku dah terus jadi merah.. entah kenapa aku terus rasa malu.. terdiam.. mengeletar.. memang cuak habis.. nak je aku lari tempat itu.. tapi kaki aku dah macam kaku tak dapat nak bergerak dah..

"ada orang tu suka jeling banyak kali, dan saya sedar hal ini dah lama.." tiba-tiba dia bersuara tanpa memandang ke arah aku..

terus tergamam..

"tapi tertanya-tanya lah pula.. kenapa minggu lepas dah tak jumpa dengan budak tu.. sekarang baru saya tahu.. dia ada je.. tapi jauh sikit.." dia berkata lagi..

aku dah tak tahu nak cakap apa lagi dah.. memang saat ni aku dah kaku habis..

tiba-tiba si dia menjadi senyap.. dia memandang lurus ke hadapan, aku pula tundukkan wajah.. LRT terus bergerak.. sehingga lah sampai ke Stesen Taman Paramount si dia pun mula melangkah keluar.. aku pula kekal kaku diam membisu seperti tidak percaya apa yang dah berlaku tadi..



Day 148 : Tuesday, 8 October 2013

sekarang aku dah tahu dia selama ini sedar yang aku selalu perhatikan dirinya.. dia sedar yang aku ada bersama dirinya, 'menjemput' dia untuk pulang bersama-sama dalam satu LRT.. dan persoalan yang timbul pada diri aku sekarang adalah macam mana dia boleh tahu? sejak bila? dah lama ke dia sedar hal ni.. memikirkan hal ni, aku dah jadi malu-malu.. aku dah segan pada diri aku sendiri.. dah mula fikir hal yang bukan-bukan.. fikir, mesti dia fikir aku ni orang gila yang asyik ekori dia je tak jemu-jemu.. mesti dia sudah menyampah dengan aku..

sejak bila dia dah tahu?? bagaimana?

persoalan itu kerap bermain di fikiran aku sejak hari ini.. tanda tanya yang aku betul-betul ingin tahu.. aku ingat, selama ni dia just sedar aku skodeng dia beberapa kali je.. but.. sekarang.. aku pun tak tahu nak cakap apa lagi dah.. speechless!! speechless habis lah..

baru sekarang aku nak buat refleksi diri cuba fikir tentang apa yang aku dah buat ni betul ke tak betul.. dia fikir apa tentang aku? dia rasa aku macam mana bila dia dapat tahu hal ni? mesti dia fikir aku ni orang giler kan? tak begitu?

hurmmm...

tapi hari ini aku gagahkan diri juga biarpun aku malu (tapi masih mahu).. aku tak sangka yang aku masih juga turun di KL Sentral untuk 'menjemput' dirinya lagi.. sudah tentu aku ni jenis yang tak tahu malu kan? bebal sangat, nak juga buat lagi..

tunggu dan tunggu.. sampai dah pukul 6.30 petang dia tak muncul-muncul juga..

mana dia ni?

tunggu sekejap lagi.. sampai lah pukul 7.00 malam.. tapi si dia tak muncul-muncul juga..

mungkin dia ada singgah kat mana-mana dulu kot.. hurmm..

hampa, akhirnya aku pulang bersendirian...



Day 162 : Tuesday, 22 October 2013

dah lebih seminggu sejak kejadian dalam LRT tempoh hari, aku masih juga setia menunggu si dia di KL Sentral.. tapi entah kenapa dalam tempoh ini, biar pun seberapa lama aku menunggu, si dia tidak lagi muncul-muncul di KL Sentral.. hal ini membuatkan aku mula berasa tidak hati.. mula tertanya-tanya, kenapa tiba-tiba je dia takde lagi singgah di KL Sentral?

awalnya aku sedapkan hati aku mungkin dia ada singgah kat mana-mana, sebab tu dia tak balik pada waktu kebiasaannya.. awalnya aku fikir begitu lah.. tapi sekarang bila hitung hari, kenapa tiba-tiba je dia tak pernah nak datang lagi? kalau betul pun dia ada hal, takkan lah setiap hari biasa dia sepatutnya ada, tapi tak muncul-muncul juga..

dan hal ini membuatkan aku mula fikir benda lain.. semua jadi selepas bila dia duduk tepi aku lalu bercakap kata yang dia sedar aku ada skodeng dirinya.. lepas hari tu, esoknya aku menunggu, dia dah tak datang lagi di KL Sentral.. aku sabar tunggu lagi.. hari-hari seterusnya, aku setia menunggu.. tapi dia memang dah tak aku jumpai lagi dah.. hal ini yang buat aku tertanya-tanya..

dia dah benci aku kot?

perkara ini yang mula bermain di fikiran aku..

mungkin dia benci aku.. rasa 'geli' kat aku.. ya lah.. aku lelaki.. dia pun lelaki.. dah tu, aku suka pula skodeng dia kan.. tentu lah dia rasa macam tak suka..

aku terdiam..

pada saat ini, aku sedang duduk di ruangan menunggu LRT di KL Sentral lagi.. jam dah menunjukkan pukul 7.23 malam.. aku dah ada kat sini duduk menunggu si dia sejak pukul 5.15 petang lagi..

dia benci kat aku.. dia cuba hindari aku...

aku mula buat spekulasi.. tapi memang ada benarnya juga.. boleh jadi macam tu kan? mesti dia cuba nak lari kan diri dari aku.. kata-kata tempoh hari waktu dia bercakap dengan aku tak lama dulu, mungkin tu tanda peringatan yang aku sepatutnya jangan ekori dia lagi kot.. entah.. aku tak tahu..

aku tak kenal dia sangat pun.. peribadi dia macam mana.. dia boleh terima ke orang macam aku ni? dan lagi, aku pun tak boleh nak tahu apa yang dia fikirkan tentang aku.. benci? itu yang aku fikirkan.. hati aku kuat mengatakan begitu lah..

entah.. aku pun tak tahu..



Day 178 : Thursday, 7 November 2013

di KL Sentral lagi.. aku tak tahu yang aku masih lagi setia berada di sini menunggu si dia... namun, seberapa lama pun aku menunggu, si dia tidak lagi pernah muncul di KL Sentral seperti hari-hari kebiasaanya.. tapi, rutin aku masih juga sama, berada di sini dalam jam pukul 5.00 petang, menunggu, dan setia menanti kehadiran dirinya.. cuma yang bezanya sekarang, si dia dah tak lagi muncul.. aku kini keseorangan.. dalam tempoh ini aku dah mula rasa kekosongan.. ketiadaan dirinya secara tiba-tiba membuatkan aku cukup tidak bersedia untuk mengisi rasa kekosongan di hati ini..

tunggu dan terus menunggu.. tapi si dia tidak juga muncul..



Day 190 : Tuesday, 19 November 2013

kenapa dia tak muncul?

kenapa dia tak datang lagi?

kenapa? 

kenapa dia dah macam cuba larikan diri dari aku?

kenapa?

persoalan itu terus muncul di minda aku..

aku terus setia menunggu.. biar pun kini dia dah tak lagi muncul-muncul..



Day 198 : Wednesday, 27 November 2013


memandang pada gambar-gambar si dia dalam telefon bimbit aku.. satu-persatu aku perhatikan.. aku mula tersenyum.. mula mengimbau semula tentang apa yang aku pernah lakukan selama ini.. mula mengingati semula di saat pertama kali aku jumpa dengan dirinya.. dia adalah seorang random stranger yang aku kenal beberapa minit, dan aku fikir, dia akan hilang dari ingat selepas itu.. tapi hakikatnya, aku bertemu dengan dirinya semula.. seakan takdir.. aku rasakan begitu lah.. bukan sekali, tapi kerap kali bila aku bermain dengan persoalan takdir, jawapannya aku dapat bertemu dengan dirinya lagi.. sebab itu aku rasa dirinya istimewa.. seakan ada takdir yang ditentukan dalam jodoh pertemuan kami berdua..

tersenyum lagi.. mengingati saat-saat ketika aku cuba merakamkan memori aku bersama si dia.. tidak jemu-jemu menjemput dirinya di KL Sentral.. biar pun hanya seketika, biar pun aku fikir yang dia tidak aku ketahui, tapi ia adalah sesuatu yang indah.. biar pun tanpa balasan, yang penting biar aku sendiri yang gembira..

menghafal segala pakaian yang dia biasa pakai.. bau minyak wanginya cukup aku kenali.. memori aku dengan dirinya mungkin tidak banyak.. lokasinya hanya terhad.. dalam LRT.. hubungan yang bisu.. tiada suara, hanya mata yang memerhati.. perasaan malu-malu.. aku tahu, memori ini adalah terhad kerana aku sendiri tidak mengenal dirinya.. namanya siapa? orang dari mana? umurnya berapa? dia suka apa? dia benci apa? aku tidak tahu.. aku sedar, aku hanya kenal dirinya mungkin sebanyak satu peratus sahaja..

kenangan ini mungkin sikit.. tapi, bila kenangan ini hanya sedikit, kita akan belajar bagaimana untuk menghargai setiap satu kenangan ini sepenuhnya.. kita belajar menghargai, bila kita tidak memiliki..

air mata mengalir..

pertama kali, tanpa aku sedari yang setitis air jernih mengalir dari mata aku..

mungkin ini lah pengakhirannya..

aku rindu..

aku rindu pada dirinya...

diam, aku kekal juga menanti si dia, biar pun dia mungkin takkan muncul kembali..




Day 213 : Thursday, 12 December 2013

pasrah.. dah cukup lama dia tidak lagi muncul.. aku hampir menyerah kalah.. aku mula terima kenyataan yang dia mungkin sudah pergi dari aku..

mungkin aku patut hentikan semua ini.. terima lah kenyataan, semuanya telah berakhir..

terdiam.. aku menunggu si dia untuk entah buat keberapa kali..



Day 219 : Wednesday, 18 December 2013

ada yang mengatkan cinta itu boleh membuatkan orang sanggup melakukan apa sahaja.. cinta itu mampu merubah perilaku seseorang.. cinta itu ada pelbagai jenis.. dan untuk jatuh cinta, adakalanya hanya satu saat diperlukan untuk membuatkan seseorang itu jatuh cinta.. perasaan itu wujud, cuma waktu yang menanti untuk seseorang itu menyedari akn wujudnya perasaan itu.. orang kata, ini lah cinta pandang pertama.. hanya satu saat diperlukan untuk mewujudkan perasaan itu pada hati manusia.. tapi, kadang-kadang, perasaan itu akan berbaur.. sama ada ia adalah hanya sekadar perasaan suka, tertarik seperti yang biasa manusia rasakan.. maka, saat itu, kita tertanya-tanya tentang persoalan perasaan ini.. betul kah ini cinta? betul kah aku cinta padanya?

waktu berlalu.. dari 15 Mei aku temukan dirinya sehingga lah sekarang.. cukup berbulan-bulan lamanya tapi perasaan itu masih juga hadir di hati aku.. tidak jemu-jemu.. aku sentiasa menanti, biar pun kini dia tidak lagi pernah kembali.. maka, boleh kah aku klasifikasi kan perasaan ini sebagai cinta?

aku tidak tahu.. sungguh aku kabur.. yang pasti, dia buat aku jadi 'gila'.. dia buat aku teruja.. dan dia juga lah yang mampu membuatkan aku kekal dengan 'kegilaan' ini..

tapi, kadang-kadang semuanya akan berubah.. satu lembaran baru harus dibuka.. ada perkara yang kita tidak mahu lupakan, namun ia adalah sesuatu yang harus kita tinggalkan.. hidup haru diteruskan.. hati kena harus terima penolakkan..

terdiam.. saat ini aku duduk di ruangan menunggu LRT di KL Sentral.. mendongak ke atas, tersenyum.. aku cuba imbau kembali apa yang dah jadi selama ini...

memenjamkan mata.. pandangan menjadi gelap.. hanya kedengaran bunyi bising orang ramai di sekitar aku..

"tengah tunggu seseorang ke?"

ada suara kedengaran

aku berkerut dahi..

"boleh saya duduk di sebelah?"

suara itu lagi..

aku buka mata.. perlahan.. aku pandang..

tergamam..

"tempat ni dah jadi rutin awak kan.. tak sangka yang awak masih tak jemu.." kata dia sambil memandang ke hadapan..

".. awak macam mana sekarang? sihat?" katanya lagi.. dia pandang aku.. tersenyum..

".. nama saya Adam.. nama awak pula apa?" tanya lagi sambil tanganya kini menghulurkan salam kepada aku..

aku kaku, masih tidak percaya yang dia sedang bercakap di depan mata aku..

"Ash.. Ashraf.." gugup, aku tak boleh nak bercakap dengan betul..

salamnya aku balas.. terketar-ketar tangan aku di saat aku membalas salam tangannya itu..

"hehehe.. gugup? rileks lah.. salam je pun kan?" dia tersenyum.. manis..

muka aku dah jadi merah habis..

LRT datang.. orang ramai mula berpusu-pusu masuk..

"jom.. mahu masuk bersama? pulang seperti kebiasaannya?" ajak dirinya..

tersenyum.. akhirnya aku mampu menganggukkan kepala..




panas.. hangat yang menyenangkan.. 
salaman tangan darinya, masih aku boleh rasakan kehangatannya....





-TAMAT-












# okay.. citer ni kata based on true story kan? but actually, untuk part last ni lagi banyak yang dibuat-buat based on imaginasi aku daripada kisah sebenar sebab, kalau yang betul sebenarnya aku pun tak tahu apa yang jadi pasal mamat yang suka skodeng lelaki dia suka kat LRT, balik sama-sama... sebab kita orang dah lost contact.. jumpa dia kat PR.. so, aku pun dah tak tahu apa jadi pada dia sekarang.. so, kiranya Part 3 ni banyak yang ditokok tambah lah.. tapi memang benar lah actually dalam true story pun lelaki yang dia disukai tu tahu yang dia telah diskodeng..


# sebenarnya waktu aku plan tulis citer ni, aku plan nak hantar citer ni kat web Penulisan2u.. hantar bagi kategori cerpen.. bagi orang (straight) baca.. then nak tengok apa riaksi mereka.. but then, aku tak rasa citer ni macam satu cerpen sebab macam panjang kalau nak jadi cerpen seperti cerpen yang ada kat dalam web tu.. entah.. aku pun tak tahu nak hantar citer ni ke tak.. sebab was-was gak sebenarnya.. sebab komen-komen kat sana bukan main pedasnya.. walaupun citer straight biasa pun banyak komen pedas.. (perempuan pula tu yang dok komen pedas-pedas.. kalau lelaki, aku tak hairan sangat lah).. kalau aku hantar citer ni, lagi lah akan ada komen pedas tu.. so, sekarang, aku pun tak pasti nak hantar ke tak.. sebab even dalm Part 1 dan Part 2 pun orang dah ada komen macam-macam.. kalau aku hantar, aku sure akan edit banyak gaya bahasa sebab Part 1 dan 2 banyak rojak sangat.. english.. BM... takut yang konservatif ni tak leh terima.. kena ikut standard bahasa gak..

26 comments:

  1. hak hak hak... tersenyum2 aku baca "cerpen" ni... menarik!

    ReplyDelete
  2. Rasanya part3 ni yg paling mdebarkan. Boleh tak kau smbg kisa strusnya. Tokoh tambah pun x kisah. Janji aku nk tau prhubungan mereka sterus. I mean adam pun cam ashraf gak ke.

    ReplyDelete
  3. satu cerita yang menarik. jalan cerita yang mudah difahami, cerita yang ringan. hantar je. itu saranan aku. haha. btw, good job bro. gaya penulisan ko menarik.

    ReplyDelete
  4. Sangat dibuai imaginasi. Teliti. Itulah yang membuatkan aku rasa sangat terkesan.

    ReplyDelete
  5. oh mai...kalau ini real, ia sgt unik ( walau based on true story ), tapi tokok tambah anda sgt menjadi...setiap perjalanan cerita amat melekat di hati saya,i dunno pasal org lain & i dun care

    u know what, kecewa dgn penutupnya begini, sy tertanya untuk cerita selanjutnya. Tp saya rasa adalah bonus jika anda dapat menyambungnya, sy ternanti since dari 2 minggu yg lepas kalau xsilap, tapi hampa mcm si Asyraf menanti si Adam. Make sure u tell me bila dah ready nak sambung k. Haha

    makesure they happy ending

    makesure tangan jabat tangan itu berterusan atau pun lebih

    gd job! well done 10/10

    TQ :P

    ReplyDelete
  6. Sambung. Apa kesudahnye. Jdi kawan ke dieorg

    ReplyDelete
  7. apa kata ko sambung buat cerita ni,,,macam tak puas la..nak tau apa jadi lepas tu..btw..memang suspen kot baca cerita ni...gud job...

    ReplyDelete
  8. Tersenyum sorang2 bila baca dari awal sampai akhir..penamat yang bagus.Kalau boleh sambung lagi pun best juga.

    ReplyDelete
  9. teringat masa skodeng zaman sekolah2 dulu... dan apabila 'tersentuh tangan" memang akan pegang dan kehangatan akan terasa sampai ke malam....

    ReplyDelete
  10. best siot! mantap...harap ada sekuel

    btw apa kata ko buat crita dari Adam point of view plak, lagila best!

    ReplyDelete
  11. Yeeaahhh..... smbung criter unspeakable love dlu.... baru smbg crita ni ok.... hehe..... tlog jgn tgguh lagi....

    ReplyDelete
  12. I like this part..happy ending

    ReplyDelete
  13. Tolong sambung cerita ni. Nak tahu jugak mana hilang nya si Adam selama ni and nak jugak tahu apa yg jadi pada mereka. Btw cerita ni sangat dekat dengan hati aku. Aku dapat rasa apa yg si Ashraf ni rasa

    ReplyDelete
  14. Sambung citerni..xkshla straight ke sengetke..by the way u dnt knw how many woman want to read this kind of story.

    ReplyDelete
  15. ^_^ ... hehe ... bleh hilang tension kje..bila time pulang naik tren...bilalh kau nk menyapaku...peehhh

    ReplyDelete
  16. wow...aku rs da kot pompuan yg suka cita nih, kalu laki str8...kompom geli!

    ReplyDelete
  17. No sex scene pun. Boring!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. klu nk citer seks, anda dh trsalah tempat..

      Delete
  18. pernah terjadi dlm hidup aq.. x sangke aq pon menangis baca.. ntah kemana agaknye menghilang lelaki tu.. hermm

    ReplyDelete
  19. Boleh lah sambung part berikutnye, makin interresting je, wait next part,

    ReplyDelete
  20. Arghh! Tu prkataan prtama selepas scroll ke bawah -TAMAT-.. Ak dh naek meroyan bca bnda niii...mcm mmg ak yg dlm crita ni..huhu..sbbnya prangai ak sbijik mcm dlm crita ni..snggup skodeng dlm diam..hahahaa..
    Btw ikutkn hti ak mcm nak je ko contact balik watak utama crita ni..sbb mmg ak nk tau kesudahannya..tp..bunyik mcm payah..so...apa kata ko smbung jee...tlg laaa...smbung la ceita nii . season 2 ke..klu x silap ko dh cuti kn skrg ni..hehee.. =)

    ReplyDelete
  21. best.. tsengih2 baca. kikiki

    ReplyDelete
    Replies
    1. U do know that this about gay story right???

      Delete
  22. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  23. fuhh fuhh fuhhh... kalo sy ni ade saket jantung.. da lame sy out of this world tauuuuu.. debarannye ya amattttttt... hihihihihi best sangat2.. kalo ade sambungngan lagi best!!!! sambung la sambung la sambung la.... :D

    ReplyDelete