Thursday, 14 February 2013

Unspeakable Love -Part 16-





Part 16 : Two Probabilities


"hai.." Saiful berdiri dari duduk kemudian menghulurkan salam ke arah Shahir.. "aku Saiful.." dia tersenyum..

Shahir memandang ke arah Saiful dengan riak wajah yang tertanya-tanya..

"aku rasa aku pernah jumpa kau.." kata Shahir..

"ye.. pernah sekali.. dan.. aku juga lah yang cakap dengan kau kat telefon tempoh hari.." balas Saiful..

aku tidak berani memandang ke arah mereka berdua.. hati aku berdebar-debar.. nampak gayanya berjumpa juga mereka berdua sekali lagi.. sungguh aku berasa takut.. hati aku merasakan ada sesuatu yang bakal berlaku pada pertemuan mereka berdua ini..

oh tidak! apa yang harus aku lakukan sekarang? mereka berdua tidak harus bersemuka! bukan pada saat ini... sebab... aku tidak bersedia untuk menghadapi sebarang kemungkinan yang akan berlaku..

tubuhku mengeletar.. badanku mula berpeluh.. riak wajahku kebimbangan..

sempat Saiful menjeling ke arah wajah aku.. kemudian dia berpaling semula ke arah Shahir..

"boleh kita berbual sebentar?" tanya Shahir kepada Saiful..

"berbual tentang apa?" balas Saiful..

"ada benda yang aku nak cakapkan.. di sini.. dalam bilik ini.. kau, aku dan juga Fahri.. aku nak tahu tentang satu perkara.."

"aku rasa sekarang ni tak boleh lah.. aku baru je nak pergi.. ada urusan yang aku perlu buat.. sorry lah, bro.. lain kali lah ye.." Saiful tersenyum.. dia memandang aku..

aku terdiam sambil memandang wajah Saiful yang tersenyum memandang aku.. dia hanya berlagak slumber.. kemudian aku berpaling memandang Shahir..

"okay Fahri.. aku gerak dulu ye.. bye.." Saiful segera keluar dari bilik aku..

entah kenapa hatiku berasa tenang setelah Saiful beredar dari sini.. macam tahu-tahu pula Saiful ni baca fikiran aku.. jujur aku katakan yang aku gementar pada saat tadi.. kemudian Shahir memandang wajah aku.. ekpresi mukanya agak serius.. aku jadi kaget..

"kau nak cakap apa kat dia?" aku mula bersuara.. hatiku berdebar-debar..

"untuk kenal tentang kau.." dia pandang mata aku.. tajam..

aku tergamam.. untuk kenal tentang aku?? nak kenal tentang apa?? jantungku mula berdegup dengan laju.. aku gelisah..

"bukan ke kita berdua sama-sama dah kenal? nak kenal apa lagi??" tanya aku..

"mungkin juga aku dah kenal kau.. tapi mungkin juga tidak.." balas Shahir..

semakin gelisah aku pabila mendengar kata-kata Shahir tu.. ada sesuatu yang tak kena.. memang tentu ada yang Shahir sembunyikan dari aku.. tapi tentang apa??

aku terdiam.. tunduk memandang lantai.. tak mahu meneruskan perbualan..

kemudian, Shahir mula memegang kedua-dua belah bahu aku.. terkejut, aku pandang wajahnya.. dia tersenyum.. mesra.. tapi senyuman itu masih lagi membuatkan aku berasa gelisah..

"don't worry Fahri.. gembira lah ye.. takde benda yang kau perlu risaukan.." kata Shahir cuba mengembirakan hati aku..

terdiam.. aku masih lagi tidak bersuara.. 

ada apa dengan Shahir sebenarnya??

persoalan itu terus bermain di minda aku.. 

waktu petang.. aku duduk berseorangan di padang bola.. ada orang yang sedang bermain bola di padang.. aku menghadap mereka.. mataku memandang ke arah mereka, namun minda aku tidak berada di sana.. minda aku sedang memikirkan hal yang dah terjadi dalam hidup aku sejak kebelakangan ini..

tentang Shahir.. tentang kata-katanya kepada aku.. dan juga tentang tujuannya untuk bersemuka dengan Saiful.. kegelisahan hati ini masih lagi ada.. masih terbayang lagi dengan senyuman Shahir kepada aku.. seperti ada maksud.. bagi aku senyuman itu mempunyai seribu satu maksud yang tersirat yang Shahir rahsia kan dari aku..

kenapa harus jadi begini?? Shahir membuatkan aku mula takut padanya.. dia juga membuatkan aku mula menjauhkan diri darinya.. pada saat-saat terakhir ini.. pada saat yang masih lagi berbaki, aku seharusnya meluangkan masa bersama dengannya dengan lebih kerap.. mencipta memori dengannya sebelum aku akan meninggalkan dirinya..

namun... 

semuanya seperti tidak berjalan dengan apa yang aku rancangkan.. aku sudah bersedia untuk melupakan dirinya.. dengan hati yang terbuka luas, aku relakan hati ini untuk melepaskannya.. kerana aku percaya yang dunia kami berdua sangat berbeza.. dia tentu sekali tidak akan membalas perasaan aku.. 

namun...

ada apa dengan kucupan itu??

bila cinta tidak harus dimiliki.. ia adalah sesuatu yang menyakitkan..

teringat semula dengan kata-kata Shahir pada malam itu.. ayat itu lah dia ungkapkan di saat dia mula mencium dahiku..

teka-teki ini masih belum lagi terjawab.. boleh sahaja aku memaksa Shahir untuk menjelaskan kesemuanya tapi... aku takut.. gementar pada kemungkinan yang akan terjadi.. di sudut hati ini mengatakan ada satu kemungkinan yang negatif berlaku.. dan aku tidak ada keberanian untuk menghadapinya..



*          *          *


aku perhatikan dia.. dari jauh, aku melihat dia sedang tersenyum mesra melayan pelanggan yang datang.. bukan senyuman nakal seperti yang biasa dia berikan kepada aku, tapi senyuman yang sangat mesra.. dia nampak ceria.. dia berpakaian seragam yang khas untuk pekerja di restoran makanan segera ini.. lagaknya seperti orang kebiasaan sahaja.. tapi, siapa tak menyangka jika dia sebenarnya seorang anak yang berada..

aku mula mendekati.. aku berbaris dibelakang pelanggan untuk terima layanan darinya.. dia masih belum menyedari kehadiran aku.. mungkin terlalu sibuk mengambil pesanan pelanggan kot.. ah, tak kisah lah.. yang pasti dia nampak lain dari kebiasaanya.. aura nya di sini tidak sana ketika dia bersama dengan aku.. seperti dia adalah orang yang berbeza..

aku semakin mendekati.. barisan semakin pendek.. sekarang aku sudah boleh melihat wajahnya dengan lebih dekat lagi.. sungguh, dia nampak berbeza.. penampilannya tampak lebih kemas.. mungkin disebabkan dia memakai uniform kerja.. kebiasaanya, dia lebih suka bergaya pakaian santai dengan rambut yang sedikit tidak terurus..

aku mendekati lagi.. kini hanya seorang pelanggan sahaja di depan aku.. namun dia masih juga belum sedar.. aku tersenyum.. dia tak tahu dengan kunjungan aku.. kebiasaanya dia yang hadir kepadaku tanpa diduga.. jadi, biarlah kini aku yang memberikan kejutan kepadanya..

pelanggan di hadapan mula beredar.. lalu aku pun melangkah ke hadapan..

"hai.." kataku ringkas..

"Fahri?!" dia terkejut.. tapi suaranya masih terkawal...

"kenapa? terkejut ke?" tanyaku sambil tersenyum..

"kenapa kau ada kat sini??" tanyanya lagi..

"salah ke aku kat sini??"

Saiful terdiam.. kemudian dia tersenyum.. agak lebar.. kelihatan agak ceria melihat aku di tempat kerjanya..

"okay.. kau nak order apa?" tanya Saiful..

"hmmm.. yang Set B tu rasanya kot.. yang tu lah.. nak air Pepsi.."

Saiful mengangguk.. dalam masa seminit apa yang dah aku pesan pun dah sampai.. dihulurkan Saiful pesanan itu kepadaku.. kemudian, aku pun membayarnya.. Saiful hanya tersenyum lebar..

"wei.. aku tak sangka kau akan datang sini.. apa-apa pun thanks tau.." kata Saiful..

aku tak bercakap apa-apa.. tapi hanya membalasnya dengan senyuman.. lalu aku pun beredar dari situ mencari tempat duduk.. sengaja aku memilih tempat duduk yang membolehkan aku memerhatikan Saiful dari jauh.. aku duduk dan makan sambil memerhatikan dia bekerja.. agak tekun.. sesekali dia ada juga memandang ke arah ku..

sudah dua minggu berlalu sejak Saiful berkunjung ke bilik aku.. pada tempoh tu Saiful tak ada lagi berkunjung ataupun mengajak aku keluar bersamanya.. ada juga kalanya kami berhubung melalui telefon.. dan hubungan aku dengan Shahir menjadi agak sedikit rengang.. aku sendiri yang seperti mula menjauhkan diri darinya.. Shahir, dia layan aku seperti biasa... tiada hal yang pelik lagi berlaku di antara kami berdua.. tapi seperti yang aku katakan, untuk seseuatu sebab, aku seperti mula paranoid terhadap Shahir.. hati ini terdapat seribu satu persoalan yang sedang bermain.. sehingga sekarang, ianya juga masih begitu..

aku memandang lagi ke arah Saiful.. entah kenapa aku seakan berasa tenang dapat melihat dirinya.. walaupun kebiasaannya aku berasa geram dengan sikapnya yang acuh tak acuh, namun tidak dapat aku nafikan pada dia lah aku meluahkan segala perasaan dan masalah yang terbuku di hati ini.. dia lah pendengar yang setia.. tiada orang lain sebelum ini tempat aku mengadu masalah selain Saiful.. mungkin disebabkan itu aku datan berkunjung ke tempatnya.. untuk mencari sedikit ketenangan.. mungkin..

Saiful mula keluar dari kaunter memesan menu.. kemudian, dia mula pergi ke tempat duduk aku..

"kenapa kau datang sini?" tanya Saiful sambil tersenyum..

"takde sebab rasanya.. saje.. untuk membalas kunjungan, mungkin... hehe.." aku juga tersenyum ke arahnya..

"baiknya kau.. nak ajak aku keluar ke?" tanya Saiful lagi..

"eh, tak ada lah.. aku saja je datang.. bukan sekarang ni kau sedang bekerja ke??"

"ha ah.. sekarang ni time bekerja lah.. tapi aku boleh je ponteng kerja.."

"hah? nak ponteng? serius??" aku berasa sedikit terkejut..

Saiful tak berkata apa-apa.. dia hanya tersenyum.. kemudian dia melambai ke arah seorang pekerja perempuan..

"Wani, cakap kat pengurus aku nak off kerja hari ni.. nanti aku ganti waktu lain.. kalau dia nak potong gaji aku pun tak kisah lah.." kata Saiful slumber..

"hah?! mana boleh macam tu, Saiful.. nanti kena marah.." seperti aku juga, perempuan bernama Wani tu pun berasa terkejut..

"aku tak peduli lah.. ada hal penting sedikit ni.. kau cakap je lah.. kalau dia nak potong gaji pun tak kisah lah.." kata Saiful lagi..

aku menjeling ke arah Saiful.. tajam.. dia ni serius ke apa?

kemudian Saiful berpaling ke arahku sambil tersenyum.. "jom, Fahri.. kita pergi.. dah habis makan kan?"

aku masih tergamam di tempat duduk seakan tidak percaya apa yang aku dengar tadi.. tak mampu berkata-kata, aku hanya memandang wajah Saiful.. lalu, dia tarik tangan aku mengajak keluar dari restoran itu..

kemudian aku cuba leraikan genggaman tangan Saiful di tangan aku, lalu berkata, "kau ni kenapa?"

"kenapa apa pula?" dia pandang aku..

"kau tak boleh buat macam ni lah!"

"apa aku peduli? suka hati aku lah.." balasnya slumber..

"kau tak takut ke nanti kena buang kerja?"

"kalau jadi macam tu, then aku cari kerja lain.. apa susahnye?"

boleh pula Saiful ni cakap macam tu? dia ingat dia boleh buat suka hati dia je.. boleh keluar kerja suka hati dia je.. mana etika bekerja dia?? geram pula aku dengan Saiful ni.. setiap kali berjumpa dengan dia akan jadi macam ni lah.. dia suka je buat apa yang dia nak buat.. ikut telunjuk dia je..

"dah.. dah.. aku pun dah lari kan.. then, jom lah kita dating... hehe.." kata Saiful sambil tersengih.. langsung tak ada perasaan rasa bersalah..

"ish! bila masa pula aku jadi couple kau?"

"dating tak semestinya untuk bercouple.. ala.. maksud aku keluar bersama-sama lah.. macam biasa.."

"dengan baju macam ni?" kataku sambil memandang pakaian uniform kerja Saiful..

"ha ah.. kenapa? aku tak kisah pun.."

aku terdiam.. memang betul lah Saiful ni jenis yang tak ambil kisah sangat tentang banyak perkara.. aku menghembuskan nafas.. dah tak boleh nak buat apa dah.. Saiful kalau itu yang dia nak, kita tak boleh nak bantah.. dia akan teruskan juga buat.. kalau dia dah tarik tangan aku nak ajak keluar bersama-sama, memang dah susah aku menolak.. dia ni memang akan paksa aku juga..

"okay.. but aku rasa kita kena pergi kedai pakaian dulu.." kata aku..

"nak beli baju ke?" tanya Saiful..

"ha ah.. untuk kau.. mungkin kau lebih selesa kalau pakai baju biasa.."

"wah.. kau nak beli kan aku hadiah baju ke?? hehe.. baiknya kau.." Saiful tersenyum lebar..

"kalau kau dah fikir macam tu... lagi pun aku tak pernah beri kau apa-apa kan.. anggap sebagai balasan hadiah Samsung Galaxy S3 kau kat aku.."

semakin ceria pula aku tengok Saiful ni.. semakin panjang lah senyuman dia.. dapat hadiah dari aku kan, mesti lah dia seronok.. aku pun tak kisah juga nak beri kat dia..

selepas itu kami pun pergi ke kedai baju.. asalnya aku suruh dia pilih baju apa yang dia nak.. tapi asalkan jangan mahal sangat sudah lah.. tapi Saiful ni berkeras pula nak aku pilihkan baju kat dia.. katanya orang yang belanja lah yang sepatutnya pilihkan.. dia kata, dia akan terima je..

pilih dan pilih.. akhirnya aku pun memilihkannya satu baju polo berwarna biru.. agak simple.. tapi sesuai lah dengan bentuk tubuh Saiful yang agak menarik lah juga.. aku menunggu dia di luar bilik persalinan.. kemudian, dia pun keluar dengan memakai baju tu.. dia kata yang dia suka baju pilihan aku ni.. tak tahu lah dia memang betul-betul suka ke tak.. lalu aku pun membayar baju tu dan kami pun beredar..

lepas tu aku tanya Saiful nak pergi mana.. dia pun beri cadangan untuk pergi tengok wayang.. aku hanya menurut.. sebenarnya aku pun tak tahu nak buat apa sebab ini bukan perancangan aku untuk keluar berdua dengan Saiful.. dia sendiri yang beria-ia nak keluar dengan aku.. lalu kami pun pergi membeli tiket.. filem pun dipilih tapi akan bermula satu jam setengah lagi.. jadi kami pun pergi ke satu taman yang berdekatan sementara menunggu filem tersebut disiarkan..

di taman tersebut.. aku dan Saiful duduk di satu tempat duduk yang disediakan.. di bawah teduhan pokok, kami berdua hanya dia membisu.. aku sedang menghirup meninuman yang aku beli manakala Saiful pula hanya duduk tak berbuat apa.. dalam tempoh lima minit tu kami hanya memandang ke hadapan memerhatikan orang yang lalu lalang..

"kau nak tahu tak apa yang aku tengah fikirkan sekarang.." aku mula memecahkan kesunyian..

Saiful memandang aku, "kau fikirkan apa?"

"aku tengah fikirkan tentang teman sebilik aku tu.."

"owh.. okay.. hurm..." Saiful terdiam..

aku memandang ke arahnya.. dia ni nak dengar ke tak apa yang aku cakapkan? macam tak berminat je..

"okay.. aku tak nak cakap dah.." kataku..

"kau cakap je.. aku dengar.." balas Saiful.. kali ini dia tersenyum..

"aku fikir tentang dua kemungkinan yang telah berlaku.. tentang hubungan antara kami berdua lah.. tentang apa yang dia dah buat kat aku tempoh hari.." aku mula bercerita..

"okay.. aku dengar.." balas Saiful lagi..

"pertama, aku rasa dia mungkin dah tahu tentang diri aku macam mana.. maksud aku dia tahu lah naluri aku macam mana.. but aku still tak pasti lah tentang hal ni sebenarnya.. tapi seperti ada satu andaian yang kuat dalam hati aku mengatakan begitu.."

"tapi dia kiss kau dan peluk kau.. tak ke rasa lain macam je" tanya Saiful..

"tu lah.. kalau dia tahu aku ni siapa sebenarnya, tapi kenapa pula dia nak kiss aku pula? kenapa pula nak peluk? sebab tu lah aku keliru.. dan disebabkan itu juga lah aku seakan takut nak tanya dia.."

"lain lah kalau dia secretly ada feeling kat kau.. mungkin juga jadi macam tu.. kita tak boleh nak tahu siapa dia sebenarnya.." kata Saiful..

"mungkin begitu.. sebab tu lah itu jadi kemungkinan kedua.. aku bukannya nak perasan sendiri kalau-kalau dia memang ada feeling kat aku.. but macam yang kau cakapkan lah.. kita tak boleh nak agak orang tu macam mana.. tapi, kalau kalau hal tu benar, aku akan berasa sedih..."

"kenapa pula? sepatutnya kau gembira lah kalau perasaan kau dibalas.. bukan ke selama ni kau yang syok kat dia ke?" tanya Saiful lagi..

aku terdiam.. memang lah selama ni aku memendam rasa pada Shahir.. tapi aku langsung tak pernah mengharap balasan darinya.. biar pun perit, namun aku telah relakan jua yang dia bukan milik aku.. jujur, aku relakan.. cinta tak seharusnya memiliki..

"pertama, dia sudah ada kekasih bernama Liyana.. jadi aku tak nak lah kalau berlaku apa-apa.. tapi actually aku berasa gembira kalau dia adalah lelaki yang straight.. dan aku terus mendoakan dia macam tu.. kadang-kadang ada perkara yang lagi bagus begini.. aku rasa gembira kalau dia tidak akan membalas perasaan aku..  sebab kalau tidak begitu, dia akan jadi orang macam kita.. dia akan masuk dalam dunia seperti yang aku alami.. aku tak nak dia terseksa kerana aku memang faham dunia orang macam kita ni memang penuh dengan dugaan.. dan disebabkan itu lah aku gembira kalau dia lelaki yang straight.."

"... ada orang cakap, lagi bagus kalau kita mendoakan yang terbaik pada orang yang kita sayang.. aku cintakan dia dan disebabkan itu aku bersedih kalau dia membalas perasaan aku sebab tak nak dia terlibat dalam dunia songsang seperti aku.. dunia seperti ini agak rumit.. bagi aku ini lah sebagai tanda aku sayangkan dia.. berharap agar dia tidak membalas perasaan aku agar dia tak terlibat dalam dunia yang aku alami sekarang... kalau aku terus mengharapkan dia untuk menerima perasaan aku, maka aku adalah seorang yang pentingkan diri sendiri!"

akhirnya terluah juga ada yang selama ini tersimpan dalam hati aku.. begitu berat hati ini menangung perasaan ini.. pada hari ini, aku dapat juga berbicara tentang apa yang aku ingin luahkan.. terasa sakit.. namun kini ia berasa lebih lega.. aku seakan ingin menahan sebak.. selama ini memang begitu lah yang aku fikirkan.. aku tidak mengharapkan apa-apa balasan dari Shahir.. biar lah aku sendiri yang menahan rasa kerana ini lah yang terbaik aku boleh lakukan padanya.. tanda aku sayang padanya...

"setiap kali kau berjumpa dan bercakap dengan aku, kau mesti sebut tentang dia kan.." Saiful mula berkata..

aku memandang ke arahnya.. dia memandang ke bawah..

"aku berharap kalau satu masa nanti kau sedar ada yang begitu mengambil berat tentang diri kau.." sambungnya lagi..

Saiful tersenyum.. kelat..

hatiku berdebar-debar..

"maksud kau apa?" tanya aku..

"takde apa-apa.." Saiful memandang aku.. dia tersenyum..














19 comments:

  1. More betther than last episode. Best.. Two thumbs up awq... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Next part mungkin akan membawa satu kejutan... Tp kena nanti kn lh..

      Delete
  2. yeah... x sabar.... next...! Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Next part dlm minggu dpn.. Nantikn ye..

      Delete
  3. kemelut didalam hati

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tu lh yg fahri rasakn skrg.. N dia slalu menjdkn saiful sbagai tempat dia mengadu.. Tp dlm diam saiful mula menyukai dirinya..

      Delete
  4. Replies
    1. Masa ni akan slalu update lh sbb agak free

      Delete
  5. junior baru??? layan?? haha~

    best!! from day to day penulisan ko semakin bagus! hehe..tapi part yang paling tak best kena tunggu next part..huhuhuhu~

    #untung la banyak masa nak karang novel..lalalala~

    ReplyDelete
    Replies
    1. n citer ni pun lambat update.. dh nk setahun.. si ihsan tu pun x muncul2 lg..

      Delete
  6. keep it going putera.... x sbar nk tggu kejutan... ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. actually part seterusnya x ditentukn lg.. apa2 boleh jd..

      Delete
  7. susah kalau hidup suka sangat memendam.. kalau dah sayang, katakan sayang, jgn berselindung lagi..

    tapi, tak dinafikan, lebih baik kita memendam dari bercakap..

    setiap benda ada pro cons nya..

    *ehem2, layan junior tu elok2.. nnt balik perkenalkan.. hahaha |D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ni adalah kes tentang plu yg memendam rasa pd seorang lelaki yg dia percaya adalah straight.. kebanyakkan plu memang mcm tu lh.. but ada yg takut utk meluahkannya.. sbb takut hubungan tu akan terputus..

      Delete
  8. Awwwh Saiful is so sweet

    ReplyDelete
    Replies
    1. klu korang perasan, Fahri lebih byk berbual dgn Saiful berbanding watak2 lain..

      Delete
  9. berharap something happen antara fahri n syahir, diorang sangat sweet..

    ReplyDelete
    Replies
    1. syahir paling byk diminati ramai.. x tahu knp..

      Delete
  10. Rasa mcm saiful pun cam suka dekat fahri la..tul takk _iezz

    ReplyDelete