Tuesday, 19 February 2013

Unspeakable Love -Part 17-





Part 17 : A Night with Saiful


kami duduk bersebelahan.. Saiful di sebelah kiri ku.. kami berada di tempat duduk di kawasan tengah.. tidak lah terlalu jauh, dan tidak juga terlalu dekat.. di hadapan kami, skrin wayang sedang menayangkan sebuah filem.. satu kisah komedi tempatan.. kadang-kadang, bilik panggung wayang itu bising dengan ketawa orang ramai yang menontonnya.. satu lawak yang berjaya mencuit hati penonton..

mungkin..

sebab aku tidak lah khusyuk menontonnya..

sesekali aku mencuri padang ke arah Saiful di sebelahku.. dia hanya berterusan memandang ke hadapan skrin.. matanya langsung tidak berkelip.. langsung tidak pernah menoleh ke kiri ataupun ke kanan.. dia hanya diam sejak filem itu ditayangkan.. tanpa reaksi wajah lain, dia hanya berdiam diri dengan wajah yang agak serius..

matanya melihat ke hadapan namun aku tahu mindanya tidak berada di sini sekarang.. aku tahu dia sedang memikirkan tentang sesuatu.. dirinya tidak berada di sini.. dirinya tengah berada dalam fikirannya sendiri.. 

aku mula berasa tidak sedap hati melihat perubahan perangainya itu.. sebelum ini dia lah yang bersemangat nak keluar berdua denganku, tapi sekarang keceriaan itu seakan hilang.. pudar.. dia mula berdiam diri.. namun bila aku memandangnya, dengan segera dia akan cuba tersenyum kepada aku.. namun aku tahu, ada maksud di sebalik senyumannya itu.. 

tayangan filem itu cuma dalam lebih kurang satu setengah jam.. tapi jalan cerita filem itu langsung aku tidak fahami.. aku gelisah yang kerap kali mencuri-curi pandang ke arah Saiful.. aku yakin dia sendiri juga tidak akan ingat apa yang berlaku dalam filem itu.. senang kata, dia cuma di panggung itu menghabiskan masa dengan temenung..

tayangan habis.. semua penonton mula mengosongkan bilik tayangan.. aku dan Saiful juga beredar.. kami berjalan seiringan tanpa berbicara apa-apa.. suasana menjadi sunyi.. masih lagi berada di dalam pusat membeli belah, kami mula hilang arah tujuan.. tidak tahu hendak ke mana selepas ini.. berjalan tak tentu hala.. jam sekarang menunjukkan lebih kurang pukul 8 malam..

dengan sengaja aku menghentikan langkah.. Saiful pula tanpa menyedari aku telah berhenti, dia berjalan menuju ke hadapan.. memang sah dia sedang memikirkan sesuatu sehinggakan aku di sisinya tidak disedari ketinggalan di belakangnya.. dari belakang, aku memandang Saiful..

kenapa dengan dia ni??

aku mula tertanya-tanya akan perubahan dalam diri Saiful.. terlalu tiba-tiba seakan menjadi seorang insan yang berbeza.. lebih kurang dia lima meter di hadapan, aku mula menegurnya..

"Saiful!"

dia tersentak.. dia mula sedar yang aku ketinggal di belakangnya.. dia toleh aku..

"kenapa dengan kau ni??" tanya aku sambil mula berjalan ke arahnya.. "kau nampak lain macam.."

Saiful terdiam.. namun dia cuba tersenyum..

"kau fikir apa sebenarnya?" tanya aku lagi..

"tak fikir apa-apa lah.." balasnya..

"tipu lah.. aku tahu lah kau sedang termenungkan hal lain.."

"takde lah.. aku okay je.."

"tipu lah.. kau cakap lah apa yang tak kena?" aku masih lagi mendesak..

"nothing lah.."

"kau serius??"

"aku cakap takde, so takde apa-apa lah!!" secara tiba-tiba Saiful bersuara agak kasar.

aku tergamam.. terkejut dengan suaranya yang kasar itu.. terdiam, aku tidak bersuara..

"maafkan aku Fahri.. aku takde niat nak cakap kasar kat kau.. sorry sangat-sangat.." Saiful mula cuba memujuk aku..

aku masih lagi terdiam.. tangan aku dipegang Saiful.. wajahnya aku pandang.. riak wajah yang serba salah..

"Fahri, maafkan aku.. sungguh.. aku tak berniat langsung! ya betul.. aku ada fikirkan tentang sesuatu.. but kau tak payah lah risau ye.. semuanya okay je.." Saiful masih lagi cuba memujuk..

pertama kali Saiful berkasar bahasa kat aku, memang terasa agak janggal.. selama ini dia sentiasa bersikap tak serius dan main-main.. dia juga suka tersengih dan tersenyum.. namun kali ni, sungguh aku merasakan dirinya seakan seorang yang berbeza.. seakan aku tak kenal dirinya lagi..

tapi aku cuba menenangkan diri.. cuba menjadi rasional semula.. mungkin ada sesuatu yang Saiful tengah fikirkan namun dia masih belum bersedia untuk meluahkannya kat aku.. mungkin juga aku yang terlalu memaksanya..

aku pandang mata Saiful, kemudian aku mengukirkan senyuman..

"aku okay je.. don't worry.. aku tak marah.. aku pun nak minta maaf lah kalau terlalu mendesak kau.." kataku..

"kau tak salah apa-apa.. aku yang salah.." kata Saiful..

"dah.. dah.. tak payah nak cakap siapa yang bersalah.. kita lupakan je lah.. jom, kita pergi dinner.." ajak aku..

Saiful hanya menurut.. kami mula mencari tempat makan yang sesuai dalam pusat membelah belah ini.. kalau diikutkan hati, aku memang teringin sangat nak tahu apa benda lah Saiful tengah fikirkan.. tapi aku tak nak pula desak dia.. hilang suasana untuk bergembira keluar bersama-sama.. jadi lebih baik aku lupakan sahaja.. lagi pun Saiful nampak ceria waktu mula-mula datang ke tempat kerjanya.. dia lah yang terlebih-lebih nak ajak aku keluar bersama.. sampai sanggup ponteng kerja.. terlebih-lebih pula dia ni kan?

sampai di food court.. kelihatan ramai orang sedang berada di sana.. agak penuh.. seakan susah pula nak cari tempat duduk.. mata ku meliar-liar mencari tempat yang sesuai.. lalu, aku terpandang satu meja di sadu sudut terpencil yang belum diduduki.. aku mengajak Saiful untuk duduk di sana.. dia hanya mengikut.. lalu aku pun duduk di kerusi yang disediakan namun Saiful pula masih juga berdiri..

aku memandang Saiful, "kenapa?? duduk lah.." ajak aku..

"hmm.. rasa tak selesa lah pula.." Saiful bersuara..

"maksud kau??"

"ramai orang.. aku rasa agak kurang selesa.."

"biasalah.. time-time macam ni lah orang nak dinner.. kenapa? tak nak makan sini ke? kalau tak suka, pergi tempat lain.." kata aku lagi..

pelik lah pula Saiful ni.. makan pun nak berkira ke?? macam tak biasa pula makan kat tempat orang ramai.. ada-ada je lah dia ni.. haish!

"Fahri, kau free tak esok? maksud aku ada kelas tak esok??" tanya Saiful..

"kau ni... esokkan hari Ahad.. tentu lah aku free.. kenapa??" tanya aku pula..

"ha ah lah.. hehe.. lupa pula... hmmm... malam ni kau stay rumah aku nak tak??"

"hah??"

aku terkejut.. nak bermalam kat rumah dia?? tak sangka pula aku dia akan ajak aku.. aku terdiam.. berfikir sama ada mahu ataupun tak mahu..

"macam mana?? nak tak?? aku masak untuk kau malam ni lah.." tanya Saiful.. dia pandang aku..

"hmm.. kau pandai memasak ke?? hehe.."

"haha.. kalau kau nak, dapat lah kau rasa masakan aku.."

"okay.. aku nak je.."

"yeah!!" Saiful mula berasa seronok..

aku mula berfikir.. selama ni aku tak pernah pergi rumah Saiful.. teringin juga nak tahu keadaan rumahnya macam mana.. yang aku tahu lah, berdasarkan apa yang dia cakapkan kat aku, dia lari dari rumah dan tinggal berseorangan kat kota ini.. jadi ini yang buat aku rasa betul-betul ingin tahu nak tengok keadaan tempat tinggal Saiful..

aku tengok wajah Saiful.. bersinar-sinar je matanya bila aku kata setuju.. terasa pelik lah pula aku terhadap Saiful ni.. tadi angin macam kurang elok, sekarang ni cepat je dah ceria semula..

"apa lagi, jom lah.. dah lewat ni.." ajak Saiful..

"eh, jap ye.."

"kenapa?"

"aku rasa macam nampak kawan aku.. ha ah lah.. kawan aku.. hei! Amir!!" aku melambai ke arah seseorang..

kelihatan seorang lelaki yang aku kenali turut berada di food court ini.. memang dari jauh aku dah boleh nak cam dia.. lelaki bernama Amir tu menoleh.. dia perasan aku sedang memandangnya.. dia tersenyum lalu berjalan ke arah aku.. tak sangka betul lah boleh terserempak dengan kawan satu course dengan aku kat sini..

kami berdua bersalaman.. 

"seorang je ke?" tanya aku terus kepadanya..

"ye.. seorang je lah.. nak makan tadi.. kau pun nak makan juga ke??" tanya Amir pula..

"tadi ya.. but sekarang tak.. nak pergi tempat lain.. by the way.. ni kawan aku.. Saiful namanya.."

aku memperkenalkan Saiful kepada Amir.. mereka berdua mula bersalaman.. 

"hai.." kata Saiful..

"owh.. Saiful... hmmm.. aku Amir.. kawan Fahri juga.." balas Amir.. dia menjeling ke arah Saiful.. agak tajam..

Saiful pula kelihatan seakan mengelabah..

"Fahri.. jom kita gerak.. dah lewat ni.." ajak Saiful..

aku memandang Saiful.. tiba-tiba aku berasa pelik melihat dirinya.. kenapa macam tergesa-gesa pula? rileks-rileks lah.. aku baru je jumpa kawan aku.. dia ni, tak faham-faham pula.. tentu lah aku nak berborak sekejap dengan kawan aku.. dia ni nak cepat je.. tak sabar-sabar!

"okay lah Amir.. kami nak cepat ni.. kena gerak dulu.." kataku..

sempat aku menjeling ke arah Saiful.. sebenarnya aku berasa geram.. tak sabar-sabar betul lah Saiful ni.. macam lah nak bersembang dua tiga minit pun tak boleh.. untung aku ikut apa yang dia nak.. kalau tak, boleh je aku batalkan niat aku untuk bermalam di rumahnya..

aku tersenyum ke arah Amir dan melambainya.. Amir pun sama, melambai aku.. tapi, tangan aku mula ditarik oleh Saiful.. dipaksanya aku untuk melangkah laju..


*          *          *


"makanan dah siap!!" jerit Saiful dari tempat memasak..

aku berada di ruang tamu rumahnya segera melangkah ke meja makan yang juga berada di ruang tamu.. sementara menunggu Saiful menghidangkan makanan, aku memandang sekeliling keadaan rumahnya itu.. agak sempit lah juga.. Saiful tinggal di sebuah flat berada di tingkat empat.. saiz rumah agak kecil.. ada dua buah bilik tidur, ruang tamu, bilik mandi beserta tandas dan dapur sahaja.. mungkin nampak kecil tapi kata Saiful dia tinggal di rumah tu seorang diri.. cuma satu bilik je dia gunakan.. bilik yang kedua pula kosong.. jadi kalau duduk seorang terasa besar lah..

aku ada tanya dia juga, kenapa tak nak duduk dengan orang lain? katanya, tak ada privasi.. dia lagi selesa duduk seorang.. dah tu, sewa berseorangan pula.. mampu pula dia nak bayar bulan-bulan.. kata Saiful lagi, duit yang dia ada hasil dari wasiat ayahnya masih boleh tampung semuanya.. dan lagi, seperti yang dia cakap lah, ibu tirinya pun ada juga bank in duit untuk dia.. sebab tu lah dia tak risau..

aku pun tak faham dengan cara hidup Saiful.. tak ke dia rasa bosan kalau duduk seorang diri je.. tak ada teman nak bercakap.. bagi aku agak bosan lah.. tak tahu lah pada Saiful yang katannya lebih prefer privasi untuk dirinya..

makanan dihidangkan.. ada dua hidangan.. ayam masak merah dan sayur kobis.. kedua-duanya nampak menyelerakan.. bau makanan begitu mengujakan.. sedap lah kot kalau dirasakan.. aku duduk sambil menunggu nasi yang diisi sendiri ke pinggan untuk aku oleh Saiful.. kami duduk bertentangan.. seperti kebiasaanya lah.. dia tersenyum-senyum nampak ceria.. mungkin dia seronok kot ada tetamu yang datang.. ye lah.. kalau pun dia kata lebih suka duduk seorang, mesti lah akan gembira juga kalau ada teman berbual..

aku merasa makanan yang dimasak Saiful.. ayam masak merahnya agak pedas... tapi aku memang suka makanan yang pedas-pedas ni.. sedap juga masakan Saiful.. berselera aku nak makan.. hehe..

"macam mana?? sedap tak??" tanya Saiful..

"hmm.. boleh lah.. hehe.."

"kalau kau free, tak payah lah malu-malu untuk datang rumah aku lagi.. aku suka kalau kau datang.." kata Saiful lagi.. dia tersenyum..

aku tak membalas apa-apa.. diam dan hanya menikmati hidangan di depan mata.. dua pinggan nasi juga lah makan.. memang berselera aku..

makan dan terus makan.. 

namun, baru aku perasan yang makanan di pinggan Saiful masih belum dijamah.. aku dah makan dua pinggan tapi dia masih tak makan.. dia hanya memandang aku.. sambil bertongkat dagu dia memerhatikan aku sedang makan.. bibirnya terukir senyuman..

"kenapa kau still tak makan??" tanya aku..

"entah.. dah kenyang kot.." balasnya..

"kau perhatikan aku makan kenapa? dah tu tersenyum-senyum pula.." tanya aku lagi..

"entah.. saje nak tengok kau makan.. mungkin.. hehe.."

makin pelik pula aku tengok perangai Saiful ni.. jujur aku cakap aku rasa kurang selesa bila dia pandang-pandang macam tu.. rasa takut pun ada.. rasa kekok.. entah kenapa aku mula tidak berselera nak makan.. lalu aku pun berhenti dari makan..

"dah kenyang lah.." kataku ringkas..

baru je aku nak beredar dari situ untuk ke dapur mencuci pinggan, Saiful mula mencelah..

"sekejap!"

dia bangun dari tempat duduk lalu menghulurkan tangannya ke arah muka aku.. jarinya mula disapu pada bahagian tepi bibir aku..

aku tergamam..

"kau makan dengan gelojoh.. kuah makanan pun berpalit di luar mulut.. macam budak-budak.. hehe" kata Saiful..

aku masih lagi tergamam dengan tindakannya menyapukan jarinya pada bibirku.. sisa-sia kuah di tepi bibirku dilapnya dengan jari.. muka ku bertukar menjadi merah..

"kenapa?" tanya Saiful..

"nothing.."

cepat-cepat aku beredar dari situ.. 

aku tak tahu kenapa dengan diri aku.. jantungku berdegup dengan kencang pada saat ini.. masih lagi terkena kejutan dengan apa yang Saiful telah lakukan.. aku masih lagi berdiri menghadap singki.. pinggan di tangan aku masih belum dicuci.. aku letakkan sahaja di atas singki sambil aku memandang ke arah ruang tamu.. Saiful, aku pandang.. dia masih lagi duduk di meja makan.. dia baru je nak menjamah makanannya..

entah kenapa dengan hati aku.. terasa ada satu perasaan yang mula bermain di fikiran aku namun sukar untuk diterjamahkannya.. seperti yang aku katakan, perasaan aku masih lagi tergamam dengan apa yang Saiful telah lakukakan..

pada malam itu, sekitar pukul 11.30 malam, aku mula berbaring di atas katil di bilik Saiful.. tilam katil bersaiz Queen.. agak muat untuk aku dan Saiful berbaring bersama.. Saiful masih lagi di luar bilik.. sempat juga aku curi-curi pandang apa yang sedang Saiful lakukan di luar sana.. dia sedang bergayut dengan seseorang di telefon.. riak wajahnya kelihatan ceria.. aku tak boleh nak agak siapa dengan teman dia berbual.. mungkin sahaja dia sedang bercakap dengan seorang kawan..

aku memandang sekeliling bilik Saiful.. agak kemas dan teratur. mungkin sebab dia anak orang kaya memang telah dilatih untuk bersikap begini.. walaupun kelihatan ringkas tapi agak menarik juga biliknya.. aku mula menyelimuti tubuhku.. suhu pada malam ini agak sejuk berbanding biasa.. aku mula membaringkan kepala aku pada bantal.. memandang pada lampu di siling, aku cuba mengosongkan apa yang ada di fikiran aku..

aku pejam mata..

"dah nak tidur ke?" tiba-tiba kedengaran suara Saiful..

aku bingkas bangun lalu menyandarkan tubuhku pada dinding katil.. aku tak bercakap apa-apa melainkan hanya tersenyum..

Saiful yang hanya memakai seluar pendek itu kemudiannya menanggalkan bajunya.. lalu dia mula berbaring bersebelahan dengan ku.. dia pandang aku.. tersenyum.. 

"cantik tak tubuh aku?" tanya Saiful sambil mengayakan otot pada lengannya..

memang tak dapat nak dinafikan lah, Saiful memiliki tubuh yang agak menarik.. agak solid.. tak lah begitu berotot.. senang kata, tubuh yang sesuai untuk menjadi seorang model.. ini kali pertama aku melihatnya tanpa memakai baju.. tiba-tiba aku terfikir.. kenapa pula Saiful ni tak nak jadi model?? body pun okay.. rupa pun hensem juga.. senang cakap dah sesuai lah..

"kenapa? nak goda aku ke??" tanya aku..

"mungkin.. hehe.." dia ketawa kecil..

"kau memang suka tidur tak pakai baju ke??" tanya aku lagi..

"yupp.. macam ni lah.. usually pakai boxer je lah... seksi tak?? hehe.."

"owh.. jadi sebab tu lah kau kata nak ada privasi.. senang sikit nak seksi-seksi kat dalam rumah kan??" kata aku.. tersenyum..

dia balas senyuman aku.. lalu hidung aku dicubitnya..

"sakit lah!" aku menepis tangannya, "kau ni kenapa??"

"kau nampak comel bila senyum.. rasa nak cubit.. so, aku cubit lah.." kata Saiful slumber..

"hahaha.." aku ketawa.. ketawa yang dibuat-buat..

suasana menjadi diam seketika.. aku memandang ke siling.. Saiful di sebelah aku pula juga turut diam.. hanya kedengaran bunyi kenderaan yang melintas di bawah flat.. tak ada lah bising sangat tapi jelas kedengaran lah bunyi enjin kereta..

"Shahir pun kadang-kadang suka juga tidur tak pakai baju.." aku mula bersuara..

Saiful berpaling menghadap aku, "owh, mesti kau ada curi-curi skodeng dia kan?? tengok-tengok body dia.. tak gitu?"

"hehe.. ada lah juga.. but most of the time aku tahan diri dari nak pandang lah.." jawap ku..

jujur aku katakan, memang aku ni masih lagi menjaga mata aku.. biarpun aku ni satu bilik dengan Shahir, tapi aku hormat dia sebagai seorang sahabat baik aku.. memang susah lah kalau kita satu bilik dengan orang yang kita suka tapi dalam masa yang sama kita tak buat sesuatu yang berlebih-lebih.. kerana aku takut jika nafsu lebih menguasai perasaan hormat dan sayang aku terhadapnya.. 

"body siapa yang lagi hot?? aku ke dia??" tanya Saiful lagi sambil mula menggayakan tubuhnya semula..

"haha.. kau tahu lah aku macam mana.. so, aku kena berat sebelah lah.. tentu lah Shahir.. hehe.."

"tak aci lah.. sebab kau suka dia mesti lah kau akan menang kan dia.. haish!" Saiful tak puas hati.. "nampak gayanya kena workout lebih lah ni.."

"kau ni, Saiful... ish.. ish.. tak habis-habis dengan perangai kau.."

tak faham lah Saiful ni.. perangai dia tak sudah-sudah.. suka main-main je.. kadang-kadang tu macam gurauan yang melebih-lebih.. macam sekarang ni lah..

"Fahri.."

"ye ada apa??"

"kau fikir aku orangnya macam mana??" Saiful mula bertanya..

"orang macam mana pula??"

"selama kau kenal aku lah.. apa yang kau fikir tentang aku??" tanya Saiful lagi..

"tentang kau?? hmmm... aku rasa aku benci kau.. hehe.." aku ketawa kecil..

"benci? kenapa pula??"

"benci sebab kau ni bila aku tanya, kau takkan jawab lah.. memang usually macam tu lah.. walaupun aku tanya balik-balik, tapi kau suka je jawap lain.. tak pun tanya aku pula.. macam sekarang ni lah.. kau ni kalau bergurau kadang-kadang berlebih pula.. suka je main-main.." balasku..

"owh.. ya ke?? sorry lah kalau tu buat kau benci kat aku.." suara Saiful agak sedih..

"takde lah benci pun sebenarnya.. mungkin perkataan yang sesuai rasa geram lah kot.. but, pada masa yang sama aku pun suka kau juga.." aku tersenyum sambil memandang wajah Saiful..

"suka? maksud kau apa?"

"suka sebab sebab kau selalu ada untuk dengar masalah aku.. dari awal kita berkenalan di PR dulu, kat kau lah aku banyak kongsi about my story life.. tentang rahsia perasaan sayang aku kat seseorang.. dan kau juga lah orang yang banyak mengajar aku tentang sesuatu perkara.. senang cakap, kau selalu ada bila aku memerlukan seseorang.. sebab itu lah aku suka kau.." aku pandang Saiful sambil tersenyum..

"thanks ya Fahri.. aku selalu ada untuk kau.." balas Saiful..

"sebab, kau lah kawan aku.."

"ya.. hanya sekadar kawan.." balas Saiful lagi.. agak perlahan.. dia tunduk muka ke bawah..


*          *          *


pada malam itu, aku sedang bermimpi..

ada satu padang rumput yang luas.. di selilingnya ada ada banyak bunga-bunga kecil yang tumbuh.. langit bergitu cerah dan biru.. langsung tiada awan yang melitupti langit.. angin bertiup sepoi-sepoi bahasa.. seakan syurga.. suasananya begitu indah dan mendamaikan..

aku melangkah ke hadapan.. aku tak tahu ke mana ingin aku tuju.. namun firasat aku kuat mengatakan untuk aku terus berjalan ke hadapan.. aku melangkah dan terus mara.. tidak ada apa-apa di hadapan aku melainkan satu padang rumput yang begitu luas..

tidak sekali aku menyerah.. aku gagahkan jua diri untuk terus melangkah ke hadapan.. sehingga lah aku ternampak satu susuk tubuh manusia di depan mata aku.. dia begitu jauh dari ku.. dia melambaikan tangannya..

aku berlari.. aku cuba pergi ke tempat manusia itu.. namun sepantas mana pun aku berlari, tidak pernah jua sampai ke arahnya.. tapi manusia itu terus jua melambai kepada aku.. tidak tahu siapa dia, namun hati ku kuat mengatakan untuk sampai pada dirinya.. aku berlari dan terus berlari..

tunggu!!

aku menjerit..

tunggu!!

dan terus menjerit ke arahnya..

berlari dan terus berlari, akhirnya aku tiba-tiba rebai ke tanah.. aku menangis.. tapi aku tak tahu kenapa aku menangis.. tiba-tiba suasana yang cerah dan ceria, berubah menjadi gelap.. yang ada aku duduk kesedihan berseorangan..

perasaan takut menyelubungi diri.. aku berasa sepi dan kesunyian.. aku menangis dan terus menangis..

RING!! RING!!

mimpi ku mula hilang.. aku terjaga dari tidurku.. suasana gelap... keadaan di dalam bilik ini begitu gelap sekali.. aku memandang ke kiri dan kanan.. ada Saiful sedang tidur nyenyak di sebelah kananku.. baru aku ingat yang malam ini aku tidur bermalam di rumah Saiful..

bunyi itu masih lagi bingit dan bising.. bunyi jam lonceng seseorang.. aku capai telefon bimbit aku.. bukan dari  alarm telefon bimbit aku.. sempat aku melihat pukul berapa sekarang.. dah masuk waktu untuk solat subuh.. lalu aku mengarukan kepala. cuba untuk menghilangkan rasa mengantuk.. aku menguap..

bunyi alarm tu masih lagi tak berkesudahan.. 

"Saiful.. bangun.." aku cuba mengejutkan Saiful dari tidurnya.. tapi dia masih lagi terlena..

sekali lagi aku menguap..

bunyi alarm itu semakin bingit.. aku cuba cari dari mana datangnya bunyi itu.. dari sebelah kanan.. aku terpandang telefon bimbit Saiful di atas meja di sebelah katil.. memang sah bunyi itu dari telefon bimbit Saiful..

dengan segera aku cuba capai telefon bimbit Saiful untuk mematikan alarm.. apabila aku mahu nak mematikan alarm tersebut, aku terpandang sesuatu.. 

aku tergamam..

apasal gambar aku jadi wallpaper phone ni??!!










30 comments:

  1. Best.. Interesting.. ^^ gud job. .cant wait for next epi

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks.. nantikn next episode ye.. :)

      Delete
  2. OMG !!.. i'm too eager for the next episode.. hoho.. -_-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. akhirnya rahsia Saiful menyukai Fahri dlm diam terbongkar.. apa akan jd lepas ni kena tunggu pd next part..

      Delete
  3. episode yg menarik... namun kali ini ia agak pendek..... btw, keep it up putera..... sya trus menyokong anda..... :)

    ReplyDelete
  4. Wow! it's getting intense...

    ReplyDelete
    Replies
    1. officially Fahri dh boleh agak Saiful ada menaruh perasaan kat dia.. slama ni dia just anggap Saiful just bergurau dgn dia..

      Delete
  5. writing style ko mcm da lain sket..hehe~

    apsal x terus je buat part sex partner tu? cm best je..haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. kaann.. sbb aku ni ikut mood klu menulis.. sbb tu lh kot mcm cara menulis pun lain..

      part yg tu kena extend myb pd next part kot..

      Delete
  6. wah....cepat lak update kali ni....by the way...this is AWESOME!!! hihihih

    ReplyDelete
    Replies
    1. spatutnye release isnin.. but aku lambat nk tulis lh pula.. pening kepala time tu..

      Delete
  7. Cant wait for nex episode

    ReplyDelete
    Replies
    1. myb dlm hujung minggu ni release.. klu x busy lh..

      Delete
  8. nie mseti amir n saiful ada skandal nie

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin.. kena saksikn pd next part lh..

      Delete
  9. mmg dah sah lar budak tu dari awal suka kat mamat ni kan..
    haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang mcm tu lh.. but dia x ckp..

      Delete
  10. Best.. angt sweet. But. Plzz jgan singkirkn syahir... i love syahir very much..hehe (hairel syah)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tentu lh.. shahir tu kn antara watak yg penting.. mesti lh x dilupakan..

      Delete
  11. do u believe it if I tell you that I cried watching this novel?? Saiful is sweet tho, Fahri is cute and innocence... Just please don't stop updating this novel every single week, if it's possible for you.. just take your time no rush... Who am I kidding??!! you should update this every day... thanks tho for great story

    ReplyDelete
    Replies
    1. xleh nk update stiap hari sbb aku pun busy gak..

      Delete
    2. x pe...take your time....aku faham, bukan senang nak menulis nih...

      Delete
    3. at least sminggu sekali dpt lh..

      Delete
  12. Putera...pengakhiran tu agak rushing,... it like the story plot has been cutting down,..but most is awesome and simple to understand....klau boleh part yang dia mimpi tu,,..try detail kan skit,...can't wait to read the next episode..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang mcm tergesa2 pun.. sbb aku nk release cpt2.. hehe

      Delete
  13. best, very intresting to read. I just follow about a month ago. So, it is"t too late for me to include myself together with averybody - Plu. I think, wef I"ll nevere missed myself again on this programe. Well done Putra.

    ReplyDelete
  14. Jamal, Setiawangsa. Welldone Putra. So far so good, I baru terbaca episode 17, tp bila cari lagi ada dari episode 1 - 16, I nk baca satu persatu dari hari ini. Klu ada lagi sambungan , let me know.

    ReplyDelete
  15. Episod 17 anda macam pernah I lalui dua tiga tahun lalu. Tp kini I dah dapt pengganti yg benar2 Setia hingga kni.

    ReplyDelete
  16. Saiful mcm ade persamaan dgn uhsan sket dlm part ni..kan _iezz

    ReplyDelete