Monday, 25 February 2013

Unspeakable Love -Part 18-





Part 18 : Revealed


Hari Ahad.. selepas mengerjakan solat subuh, aku tidak menyambung tidur semula.. aku hanya baring di atas katil sambil mataku memandang ke arah siling.. Saiful di sebelahku telah pun terlena selepas kami mengerjakan solat subuh bersama-sama.. dia menjadi imam dan aku makmumnya..

di sebalik suasana gelap itu, aku masih lagi sedang memikirkan apa yang telah aku saksikan pada awal subuh tadi.. fikiran aku dipenuhi dengan seribu satu soalan yang sedang bermaian.. semuanya adalah tentang diri Saiful.. mula terimbas semula akan apa yang telah kami lakukan bersama-sama.. bermula pada awal perkenalan kami di satu laman sosial bernama Planet Romeo, kemudian hubungan kami mula semakin rapat apabila hampir setiap malam kami mula bersembang bersama-sama.. dari Planet Romeo, beralih pula ke YM.. maka bermula lah kisah di mana aku mula berkongsi tentang rahsia kehidupan aku kepada dirinya.. Saiful hanya menjadi pendengar yang setia.. sampai ke hari ini, dia masih lagi sedia untuk mendengar segala luahan hatiku..

kemudian, kami mula bersemuka di mana dia membawa aku ke kawasan tepi laut.. pada saat itu lah aku mula mengenali dirinya dengan lebih dekat lagi.. dia seorang yang suka bergurau dan  bersikap sambil lewa.. kadang-kadang tu gurauannya boleh menjadi terlebih-lebih.. dia juga seorang yang keras kepala.. namun dalam masa yang sama suka tersenyum.. senyuman yang nakal.. tapi, ada masanya sifatnya sukar untuk diramal dan boleh berubah-rubah.. selama aku mengenali dirinya, itu lah apa yang aku tentang diri Saiful..

tapi..

aku tak pernah terfikir pun yang dia mungkin sedang merahsiakan sesuatu daripada aku.. apa yang saksikan pada awal subuh tadi begitu di luar jangkaan aku..

aku berharap kalau satu masa nanti kau sedar ada yang begitu mengambil berat tentang diri kau

terbayang-bayang semula akan kata-katanya itu.. aku rasa aku mula faham akan apa yang dia maksudkan..

dalam gelap, aku memandang ke arah Saiful yang sedang terlena.. entah kenapa aku merasakan bila aku melihat Saiful, aku mula terbayangkan diri aku sendiri.. aku yang sedang memendam perasaan terhadap Shahir, namun begitu juga dengan Saiful terhadap diriku.. buktinya, apa yang aku lihat pada telefon bimbitnya itu..

mula terbayang lagi akan kenangan lama ketika aku mula menyedari Ihsan yang aku cintai dahulu sebenarnya menyimpan perasaan terhadap diriku.. seperti sekarang ini, aku menyedarinya bila melihat gambar aku menjadi wallpaper telefon bimbit.. dan kerana itu juga lah aku melihat Saiful, aku juga dapat melihat diri Ihsan dalam dirinya..

terdiam.. aku mula menghulurkan tangan ke arah rambut Saiful.. dengan perlahan-lahan aku mengusap rambutnya..

'oh Saiful... kenapa kau begini?'

hatiku mula berbisik..



*         *          *


pada pagi itu, aku sedang duduk di meja makan sementara menunggu Saiful siap menyediakan sarapan.. sudah tentu di fikiran aku masih ligat memikirkan hal subuh tadi.. mataku memandang setiap gerak-geri Saiful yang sedang berada di dapur.. dia kelihatan begitu bersemangat pada pagi ini.. asyik tersenyum-senyum.. aku pula hanya terdiam sejak dari pagi tadi, berterusan memandang diri Saiful..

makanan di hidangkan.. Saiful mula meletak nasi goreng yang dimasaknya.. nasi goreng ayam, mungkin.. kelihatan begitu menyelerakan.. dan seperti biasa juga, Saiful memandang aku dengan wajah yang begitu berseri-seri.. dia mula duduk berdepanan dengan aku.. kami berdua mula saling berpandangan.. aku pandang matanya dengan pandangan yang tajam..

"makan lah.." Saiful mula berbicara..

aku diam lalu mula menjamah satu persatu nasi goreng masakan Saiful ke mulut.. makan dan terus makan.. seperti semalam, Saiful tidak terus makan tapi berterusan memandang aku yang sedang makan.. aku perasan akan perbuatannya itu.. dia bertongkat dagu sambil tersenyum-senyum memandang aku.. entah kenapa tiba-tiba aku mula berasa rimas bila dia pandang aku begitu.. lalu aku pun berhenti dari menjamah makanan..

aku pandang dia..

"Saiful.." aku bersuara..

"kenapa?"

"hmm.. takde apa-apa sangat.. just nak cakap masakan kau sedap.. ikhlas dari hati aku.." kataku.. tersenyum..

Saiful mula tersengih-sengih.. mungkin mula berasa bangga bila dipuji oleh aku..

"aku just nak cakap.. kau ni kawan aku.. ya.. kau kawan aku.." sekali lagi aku bersuara..

"aku tahu aku kawan kau.. so, kenapa??" tanya Saiful..

"hurmm.. nothing.. just nak cakap, aku anggap kau seorang kawan yang baik kat aku.. tak lebih dari itu.."

"kau kan dah cakap hal tu semalam.. ya.. aku kawan kau.. kalau ada apa-apa masalah, aku akan ada untuk kau.. kenapa pula kau tiba-tiba cakap tentang hal ini??" Saiful mula berkerut dahi.. berasa pelik dengan kata-kata aku..

"just nak cakap untuk kali kedua.. kau kawan aku.." aku pandang matanya.. agak serius..

Saiful terdiam.. tunduk.. kemudian dia mula mengukirkan senyuman kembali.. dia mula menjamah nasi goreng di pinggannya... dengan wajah yang ceria, dia cuba untuk menghangatkan.. berlagak gembira bila aku menghargai dirinya sebagai seorang kawan baik untuk diri aku..

namun aku tahu...

senyuman gembiranya itu adalah palsu..

selepas selesai menjamu sarapan pagi, aku membantu Saiful untuk mencuci pinggan pula.. manakala Saiful sedang berada di dalam biliknya.. berkemas bilik ataupun sedang mandi, mungkin... sambil-sambil aku mencuci pinggan mangkuk, fikiran aku sedang memikirkan tentang apa yang aku sedang rasakan terhadap diri Saiful.. aku anggap dia siapa dalam diri aku??

aku tanya lubuk hatiku.. apa yang aku rasakan setelah mengetahui Saiful ada kemungkinan besar menyimpan perasaan terhadap aku.. apa kah reaksi aku terhadapnya? aku tanya hati, dia bagiku hanya lah seorang kawan yang mungkin istimewa buat aku.. aku tanya hati, perasaan aku terhadapnya tidak lebih dari sekadar hubungan biasa.. aku tidak dapat rasakan perkara yang sama Saiful rasakan terhadap diri aku.. dia begitu baik terhadap aku.. mungkin terlalu baik terhadap aku.. dia sentiasa ada jika aku inginkan seseorang untuk meluahkan perasaan.. dia pendengar yang setia.. sentiasa ada untuk aku..

entah kenapa aku mula berasa bersalah.. aku sering berbicara dengannya tentang Shahir.. tapi dia setia mendengarnya.. dia mungkin ada perasaan sayang terhadap aku, namun aku pula berbicara padanya tentang orang yang aku sayang.. aku tahu.. tentu sekali akan ada perasaan cemburu yang hadir dalam diri Saiful jika aku sering berbicara tentang Shahir.. namun.. dia berterusan menahan rasa dan bersedia mendengar apa yang aku ingin berbicarakan.. tentu sekali tentang diri Shahir..

selepas semua pinggan habis dicuci dan diletakkan pada di tempat yang sepatutnya, aku mula berjalan ke ruang tamu.. Saiful masih lagi berada di dalam biliknya.. dari ruang tamu, aku dapat melihatnya sedang melakukan sesuatu berdekatan dengan almari di biliknya.. entah kenapa aku mula berasa ingin tahu apa yang Saiful sedang lakukan di dalam bilik, lalu aku pun berjalan menuju ke bilik tersebut..

pintu bilik aku ketuk.. Saiful seakan terkejut dengan kehadiran aku.. dengan serta merta dia seakan menyembunyikan sesuatu pada genggaman tanggannya.. dia letak benda itu di belakang tubuhnya.. lalu dia pandang aku sambil tersenyum..

aku berkerut dahi, berasa pelik dengan kelakuannya itu.. perlahan-lahan aku mula mendekati Saiful..

"kau buat apa, Saiful?" tanya aku..

cuba berlagak biasa Saiful membalas, "takde apa-apa..eh.. kau dah siap nak balik ke uni kau? sekejap lagi aku bersiap okay.." dia tersenyum..

"kau sembunyikan apa kat belakang kau tu?" tanya aku sambil memandang ke arah dirinya.. memang ada benda yang Saiful cuba sorokkan dari aku.. tapi benda apa??

lalu aku, terpandang pula segelas cawan dengan botol air mineral di atas meja bersebelah dengan dirinya..

"owh.. yang ni.." Saiful mula menunjukkan apa yang dia sorokkan.. satu botol berwarna putih, "ubat demam.. aku baru je lepas demam beberapa hari lepas.. sekarang ni aku dah okay.. but doktor tu cakap kena habiskan semua ubat yang diberikan.. so, aku makan lah.." katanya lagi.. tersenyum..

"owh.. okay.. bagus lah kalau dah nak sembuh.. jaga juga kesihatan diri kau tu ye.. kau ni dah lah tinggal seorang diri je.. risau pula kalau jatuh sakit ke apa.." kata aku.. berasa agak bimbang juga kalau jadi apa-apa hal nanti..

"don't worry lah.. aku okay je.. kau dah siap ke??" tanya Saiful..

"aku dah siap.. kena hantar aku awal lah.. aku bermalam kat sini dah lah tak bawa baju.. aku pun nak mandi juga.."

"okay.. okay.. tapi sekejap ye.. aku nak pergi tandas jap.. nak buang air kecil.. hehe.." kata Saiful lalu beredar dari bilik itu menunju tandas..

aku masih lagi berada dalam bilik Saiful.. almarinya tadi masih terbuka.. nampak lah beberapa hela baju yang bergantungan dan tersusun kemas dalam almari.. Saiful ni bagi aku memang jenis yang kemas dan pembersih lah.. memang semuanya agak teratur.. memang berbeza dengan aku yang sedikit tidak terurus..

kemudian aku menjeling ke arah satu laci almari yang tidak tertutup habis.. botol ubat Saiful tadi dia letak dalam almari tu.. entah kenapa seperti timbul rasa ingin tahu pula terhadap botol ubat yang Saiful simpan tu... dari tempat aku berdiri sekarang, aku cuba menjeling-jeling apa yang berada dalam laci almari Saiful yang tidak ditutup habis.. kalau boleh, aku macam nak selongkar, tapi rasa tak bagus pula kan.. rumah orang lain, tak bagus buat macam tu..

aku lihat, seperti ada banyak botol yang berwarna putih juga dalam laci tersebut.. semuanya macam botol ubat je.. bukan dua atau tiga,, tapi rasanya dalam lima botol kot.. botol ubat tu pun aku rasa macam pelik.. macam bukan ubat biasa yang boleh dijumpa kat farmasi.. memang betul ke Saiful ni lepas sembuh dari demam? aku mula tertanya-tanya..

"jom!" Saiful mula mencelah..

aku sedikit terkejut.. lalu aku menoleh ke arah Saiful sambil tersenyum..

"okay.. jom gerak..." balasku..


*          *          *


sekitar pukul 10.30 pagi, aku akhirnya tiba ke universiti aku.. sudah tentu lah Saiful yang tolong hantarkan.. Saiful kata dia nak ikut aku sampai ke bilik aku tapi aku tidak benarkan.. aku berkeras tak nak benarkan dia masuk bilik aku.. sebab aku risau kalau dia dan Shahir akan terserempak lagi.. entah kenapa aku jadi takut kalau hal tu berlaku lagi.. seperti ada satu perasaan yang kuat mengatakan akan ada sesuatu yang buruk jika merek bersemuka..

akhirnya Saiful mengalah.. tapi dia nak aku berjanji untuk selalu jumpa dengan dia.. kalau tak, dia kata dia sendiri yang akan jumpa aku.. datang ke bilik aku macam tempoh hari.. aku tak boleh nak tolak dan akhirnya berjanji juga untuk selalu berjumpa dengan dia lagi.. Saiful ni memang boleh buat apa-apa di luar jangkaan kita.. tentu lah dia gembira bila aku kata macam tu.. aku kata lagi, kalau aku tak sibuk boleh lah jumpa.. dia kena faham lah sebab tahun ni adalah tahun terakhir pengajian aku.. mesti lah agak sibuk.. dia hanya mengangguk.. muka bertambah ceria.. dia ajak aku kalau boleh, jangan malu-malu untuk datang rumahnya lagi..

aku terdiam..

sebenarnya aku seakan mula kurang selesa untuk berterusan berjumpa dengannya.. setelah apa yang aku saksikan pada subuh tadi, aku dapat rasakan yang Saiful ada menyimpan perasaan kat aku.. tapi aku langsung tidak memiliki apa-apa perasaan kat dia.. hanya sekadar seorang kawan.. macam tu lah dia di hati aku.. dan kerana itu aku kalau boleh tak nak bagi dia apa-apa harapan.. sebab benda tu akan melukakan hatinya sendiri dan hatiku juga.. tapi dalam masa yang sama aku tahu yang dia faham yang aku anggap dia siapa.. mungkin dia tidak mengharap.. tapi siapa tahu apa yang dia fikirkan?

selepas Saiful pergi, aku mula berjalan menuju ke kolej kediaman aku.. tak mandi lagi.. aku pula bukan jenis yang mandi lewat.. jadi rasa pelik lah kalau masih tak mandi.. maka, aku pun mula bergegas naik menuju ke bilik aku.. dalam perjalanan nak naik tu, aku terserempak dengan Amir..

"hai.. Fahri.. dari mana ni?" tanya Amir..

"dari rumah kawan.. yang semalam tu.. aku tidur rumah dia semalam.." kata aku.. berhenti sekejap untuk bercakap dengannya..

"owh.. rumah Saiful ke?" kata Amir.. dia tersenyum.. "best tak?"

"hmm.. boleh lah juga.. first time bermalam kat rumah dia sebenarnya.."

"dia takde buat apa-apa kat kau ke??" tanya Amir lagi..

aku mula berkerut dahi, "maksud kau??" tak faham dengan soalan Amir..

"haha.. takde apa-apa lah.. saje je tanya.. okay.. aku nak pergi dulu.. bye.."

Amir mula beredar dari situ.. aku memandang dia.. mula terasa pelik dengan soalan dari Amir tu.. entah kenapa aku mula berasa tak sedap hati.. macam ada yang tak kena je..

malas nak memeningkan kepala, lalu aku pun terus menuju ke dalam bilik aku.. pintu dibuka.. kelihatan Shahir sedang berbaring di atas katilnya.. tidak memakai baju.. hanya berseluarkan boxer.. dia pandang aku.. entah kenapa aku buat-buat tak perasan yang dia sedang memandang aku.. dengan perlahan-lahan aku menuju ke almari baju aku.. pintu almari dibuka.. aku ambil sehelai tuala yang masih kering untuk bersedia nak mandi..

kemudian aku menoleh ke arah Shahir.. dia masih juga memandang aku.. aku telan liur.. entah kenapa aku rasa kurang selesa dan berdebar-debar bila dia berterusan memandang aku.. dia tidak tersenyum.. namun tidak juga serius.. aku tak tahu macam mana nak katakan tentang riaksi mukanya yang sedang memandang aku..

"semalam kau tidur mana?" Shahir mula bersuara..

"rumah kawan.. sorry lah.. aku terlupa nak beri tahu kau.."

"tak kisah pun kalau kau nak bermalam kat luar.. kawan kau yang tempoh hari tu ke? Saiful?" tanya Shahir..

aku menjadi gugup.. macam mana pula Shahir boleh agak aku tidur rumah siapa? dah tu dia ingat pula nama Saiful.. biasanya kalau hanya kenal macam tu je, kita takkan ingat pun nama orang tu.. entah kenapa aku mula berdebar-debar dengan soalan Shahir..

"ha ah.. rumah dia lah.. kenapa?" tanya aku..

"nothing.. saje tanya.." kata Shahir lagi.. kali ini dia tersenyum ke arah aku..

aku terdiam.. semakin tak sedap hati aku rasakan.. entah kenapa sejak kebelakangan ini aku seperti cuba mengelak daripada Shahir.. sebenarnya aku boleh je tanyakan soalan kepadanya tentang perkara yang telah menghantui aku.. tentang hubungan kami berdua.. apa yang sedang terjadi dan benda apa yang dia rahsiakan dari aku.. namun pada masa yang sama aku takut akan jawapannya.. aku masih belum bersedia dan tidak berani untuk mengadapinya..

aku mula membuka baju dan meletakkannya pada bakul pakaian.. aku ambil peralatan mandi aku, bersedia untuk mandi.. dengan bertuala yang berlilit di pinggang, aku mula melangkah keluar dari bilik..

tempat mandi tidak lah begitu jauh dari bilik aku.. bilik aku dan Shahir berada agak di hujung bangunan manakala bilik mandi tersebut berada di setiap sudut kolej kediaman ini.. melangkah masuk, aku lihat tidak ada sesiapa pun yang berada di tempat mandi.. kosong dan sunyi.. lalu, aku pun masuk ke ruang mandi yang berada paling hujung sekali..

pintu ditutup.. lalu aku pun membuka shower.. memberus gigi terlebih dahulu kemudian mencuci muka.. badan terasa lebih segar bila dihujani air dari shower.. hilang semua perkara yang mengganggu fikiran aku.. terasa tenang.. hanya kendengaran bunyi air yang menghujani tubuhku.. untuk tempoh lima minit, aku biarkan badan ku terus dibasahkan..

tiba-tiba pintu tempat mandi aku diketuk.. aku berasa agak terkejut sedikit.. lalu aku pun metutup shower kemudiannya membuka pintu untuk melihat siapa yang mengetuk tadi..

aku buka.. keihatan Amir di depan mata aku.. dia tersenyum...

"kenapa?" tanya aku ingin tahu..

"aku tak sangka kau pun macam aku juga.." balas Amir..

aku berkerut dahi.. kurang mengerti apa yang dia maksudkan..

"maksud kau apa??" tanya aku lagi..

Amir tidak berkata apa-apa.. lalu secara tiba-tiba dia masuk ke ruangan mandi aku itu secara kasar.. aku tidak sempat nak menghalangnya.. dengan segera dia menutup pintu.. kini, di ruangan mandi yang sempit itu hanya ada aku dan Amir..

"kau ni kenapa??!" tanya aku.. nada sedikit kasar..

Amir diam.. dia hanya memandang aku sambil tersenyum.. dia tatap tubuhku yang hanya memakai boxer.. dari bawah sehingga ke atas.. aku menjadi kurang selesa bila dia menatap tubuhku begitu.. entah kenapa jantungku mula berdegup dengan kencang.. lebih-lebih lagi bila dia tersenyum-senyum memandang tubuhku..

"cantik juga body kau.." kata Amir.. tangannya cuba untuk memeluk tubuhku.. namun dengan segera aku menepisnya dengan kasar..

"wei! kau ni kenapa, hah?! nak peluk-peluk pula!" aku mula menengking Amir..

"haha!! kau ni buat-buat tak faham lah pula.. aku tahu lah kau siapa!" sekali lagi Amir cuba memeluk tubuh aku.. tapi masih berjaya aku tangkis..

entah bagaimana, aku secara tiba-tiba menumbuk wajah Amir.. aku terkejut dengan reaksi tanpa sedar aku itu.. Amir pula memegang bahagian belah pipi kanannya yang ditumbuk aku.. dia terdiam.. namun tak lama selepas itu, dia mula ketawa kecil..

"hehe.. kau ni PLU kan, Fahri?? aku tahu lah.. sebab kau kenal dengan Saiful.." kata Amir.

aku tergamam seketika.. kenapa pula Amir ni tiba-tiba menyebut nama Saiful? apa kena-mengena Saiful dengan dirinya? sungguh, aku tidak mampu berkata-kata..

Amir mula berkata lagi, "macam mana semalam?? best tak dengan dia?? hehe.."

"best apa benda??" balasku..

"apa benda lagi?? main lah!!" Amir sekali lagi cuba memeluk aku.. "jom lah, main dengan aku pula.. aku dah lama tak main.." Amir berterusan mendesak..

entah macam mana setelah aku cuba menangkis pelukkannya, akhirnya dia berjaya juga.. aku ingin menumbuk mukanya sekali lagi, namun dia berjaya memegang tangan aku.. jantungku berdegup semakin laju.. Amir pula tidak berhenti-henti ketawa.. matanya mula disinari nafsu.. sekuat mana aku cuba melawan namun akhirnya tertewas juga oleh Amir.. tubuhku dihentakknya ke dinding..

Amir semakin buas.. tubuhku dihentaknya ke dinding berkali-kali.. aku tak tahu apa yang menguasai mindanya.. seakan dia mula hilang fikiran..

namun..

tiba-tiba pintu ruangan mandi itu dibuka..

"hei Amir!!"

kedengaran satu suara menengking Amir.. suara yang aku begitu kenali..

Amir terkejut.. namun pada saat dia mahu menoleh.. satu tumbukan mula melayang ke arah mukanya..

"kau ni kenapa, hah??!!" tengking orang itu lagi..

aku toleh.. Shahir kini berada di depan mata aku..











40 comments:

  1. uhuhu..... dh hbis... hurm... agak suspen bla shahir nmpk amir yg ingin "meliwat" fahri....

    ReplyDelete
    Replies
    1. suddenly je kn Shahir ada kat sna..

      Delete
  2. suke la tu fallen angel..hahaha... pasni mybe tentang diri fahri akan diketahui oleh shahir...can't wait ape akan jadi pas nih...=)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bluuueerrkkkk... ok pine apple golden ginger..

      Delete
    2. mcm tu lh.. rahsia fahri pun jd pertaruhan klu Amir buka mulut

      Delete
  3. so amir la, yg bercumbu ngan syahir hari tu (hairel syah)

    ReplyDelete
  4. pasni seminggu la, kena tunggu next part...... lama nye... (hairel syah)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tgk lh mcm mana.. mungkin hujung minggu ni update jg..

      Delete
  5. Am just hoping.. Saiful x de skit pape.. N amir.. watak "jahat' dlm cter ni.. interesting ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya watak jahat dh kluar kn.. Slama ni mcm xde je..

      Delete
  6. jadi makin complicated ni....hihiih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Next part mungkin lg complicated...

      Delete
  7. Suspen! can't wait for the next chapter...

    ReplyDelete
  8. watak baru pulak , bila aq baca ni , rasa macam amir tu lebih hensem dari syahir , hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Knp pula amir lg hensem?

      Delete
    2. x tahu la kenapa , mesti aq bayangkan yg amir tu lebih hensem dari syahir bila baca part ni

      #terlalu berimaginasi :)

      Delete
  9. erm,...xsabar nak baca part gado-gado tuh,....(ade ke?)

    ReplyDelete
  10. shahir is back. jadi hero pulak tu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sweetnye... mesti fahri tmbh sayng kt syahir.. aku harp syahir ada perasan jeles.. bila fahri dkt ngan saiful.. n amir tu yg nk rogol fahri... hehe

      Delete
    2. Masa utk fokus kat shahir.. Slama ni fahri dgn saiful je kn?

      Delete
    3. Yup.. risau juga syahir akn tengelm dalm cite ni... fahri beralih arah kt saiful

      Delete
    4. ye lh.. shahir byk peminat... :)

      Delete
  11. Woah..that escalated quickly..mujur ada Shahir..haha..bila lg ni mo update..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Shahir penyelamat keadaan... Hujung minggi ni kot release

      Delete
    2. my syahir my hero...hahahahha

      Delete
    3. Syok pla baca blog ko ni..hilang gak stress yg melanda diri..btw I enjoy reading ur story..keep it up bro..

      Delete
  12. you are a good writer. keep it up!

    ReplyDelete
  13. Replies
    1. haha.. shahir memang byk peminat.. x tahu knp..

      Delete
  14. hrmm ... leh tahan ... sekrang aku ada 2 novelis.. khuzai n putera ...heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. sila kn lh baca karya aku yg x seberapa ini.. karya yg byk terima kritikan..

      Delete
  15. upe ape ntah..iman xd ke?memalukan je..

    ReplyDelete