Thursday, 14 June 2012

Unspeakable Love -Part 3-





malam itu terasa dingin.. langit yang bebas tanpa dilitupi awan, menampakkan bintang-bintang yang berkelipan di langit.. angin malam tidak lah begitu kencang.. suasana begitu sepi sekali.. di satu sudut, aku duduk bersama Ihsan sambil menikmati pemandangan malam yang indah.. hanya ada kami berdua sahaja di atas puncak gunung itu.. 

Ihsan memandang ke langit, manakala aku hanya memandang ke arah wajahnya.. pada saat itu terasa kehangatan di telapak tangan aku.. tangan aku digenggam erat oleh Ihsan.. ada satu perasaan yang membahagiakan hadir dalam diri... aku tahu hati aku bahagia.. 

jangan lepaskan...

biarkan saja terus begini...







Part 3 : One Ticket to Heaven


tiga tahun dahulu...




"cepat lah sikit!! nanti hari dah gelap bila sampai kat puncak gunung nanti.. tak sempat nak pasang khemah.." kata Ihsan kepada aku..

berada dalam jarak lebih kurang 10 meter di belakang Ihsan kelihatan aku yang sedang memikul beg yang sarat dengan peralatan.. aku berasa begitu letih sekali.. badan aku bermandi peluh.. sekali sekala aku tercungap-cungap seperti orang yang tak dapat bernafas..

ini bukan diri aku.. melakukan aktiviti fizikal seperti ini bukan lah kegemaran aku.. badan aku tidak dilatih untuk melakukan hal ini.. aku tidak miliki stamina yang tinggi.. semua yang aku rasakan adalah satu beban.. beg berat yang aku pikul adalah satu beban.. setiap langkah menuju ke puncak adalah halangan yang memeritkan.. dan lagi aku katakan, ini bukan diri aku.. aktiviti ini bukan untuk aku..

"kau tahu pun hari dah nak senja.. apasal lah kau tiba-tiba ajak aku untuk mendaki gunung, tak inform awal-awal dulu.. dah tu, pukul 5 petang baru nak start mendaki.. orang lain mendaki pada awal pagi lah." 

aku memandang ke arah Ihsan.. dia kelihatan masih begitu bertenaga.. setiap langkahnya masih lagi tangkas.. boleh saja dia tinggalkan aku jika dia betul-betul mahu cepat sampai ke puncak.. tapi orang yang agak lembab seperti aku ini telah membataskan pergerakkannya.. aku tidak harus ditinggalkannya.

"kalau kau still berjalan lambat macam ni, memang kita sampai di malam hari lah.. you are strong, Fahri!! percaya lah!"

kami meneruskan perjalanan.. gunung itu yang hanya setinggi 1100 lebih meter dari paras laut, tapi ia seakan satu halangan yang sukar untuk aku takluki.. dan lagi, sebenarnya ia tidak lah sesukar mana kerana kami hanya perlu berjalan kaki sahaja untuk sampai ke puncak.. tidak perlu melibatkan aktiviti yang lebih sukar seperti memanjat batu dan sebagainya.. tapi bagi orang seperti aku yang kurang melakukan aktiviti yang fizikal beranggapan ia adalah sukar sekali.. dan lagi, ini adalah kali pertama aku mendaki gunung.. Ihsan mungkin sudah berkali-kali melakukannya.. dia kelihatan seperti berpengalaman..

setengah jam telah belalu tapi kami masih lagi berada kurang daripada setengah jarak untuk sampai ke puncak.. Ihsan patut salah kan aku kerana melambatkan perjalanan.. kadang-kadang aku meminta agar kami berhenti seketika untuk berehat.. dia hanya menurut.. mungkin dia memahami keadaan aku yang tidak terbiasa melakukan aktiviti seperti ini..  sering sahaja dia berkata kepada aku,"you are strong, Fahri! percaya lah!"

adakalanya aku merungut tentang diri aku sendiri.. kenapa lah aku ni lemah sangat? padahal diri aku lelaki.. Ihsan kadang-kadang menoleh ke belakang memandang aku lalu menawarkan jika aku mahu memberi sedikit peralatan yang aku pikul kepada dirinya.. aku menolak tawaran itu kerana dirinya sendiri sedang memikul beg yang lagi berat daripada aku.. beban di belakang tubuh aku ini adalah tanggungjawab aku sendiri.. dan lagi, aku tidak mahu menyusahkan Ihsan.

cuba aku mempercepatkan langkah perjalanan.. biar pun diri terasa amat letih, aku akan cuba juga.. Ihsan cuba aku kejar.. tapi setangkas mana pun aku melangkah masih juga tidak berjaya untuk memotong Ihsan. dia masih lagi kelihatan bertenaga..

aku semakin berpeluh.. suhu badan semakin meningkat.. sungguh, aku tidak biasa dengan keadaan ini.. aku jarang berpeluh.. dan aku memang tidak suka bermandi dengan peluh.. terasa badan melekit... aku berasa haus..

"Ihsan, botol air yang kita bawa kat dalam beg kau kan? minta sikit.. aku dahaga lah.."

Ihsan menoleh kebelakang.. kemudiannya dia mengeluarkan botol air itu lalu dituangkan ke dalam segelas cawan.. aku mengambil cawan plastik berisi air itu.. terasa begitu nikmat sekali tatkala air itu membasahi mulut aku.. terasa diri bertenaga semula.. tapi, secawan air tidak mencukupi.. aku betul-betul berasa haus.. kemudian, aku cuba mengisi semula cawan itu dengan air tapi dihalang oleh Ihsan.

"secawan air sudah cukup.. kau boleh minum secawan lagi bila kita sudah sampai di puncak nanti.." kata Ihsan sambil memasukkan botol air itu ke dalam begnya.

"tak adil lah macam tu.. aku betul-betul dahaga.. aku tak minum lagi sejak awal lagi."

"aku kata, bila kat puncak nanti baru kau boleh minum.." tegas Ihsan.

"unfair giler!"

"aku pun still tak minum biarpun sekali.. so, kenapa kau nak merungut?"

"ni bukan soal siapa sudah minum siapa yang tak minum lagi.. tapi aku betul-betul haus lah.. "

"believe me.. kau tak akan mati kehausan kat sini.. kau still boleh sampai ke puncak tanpa meminum air seteguk pun.. dan lagi aku nak kata, you are strong Fahri! percayalah!"

aku hanya berdiam diri.. dalam hati aku sebenarnya berasa geram.. tapi aku tidak boleh nak buat apa sebab botol air tu dia yang pegang.. Ihsan, sekali dia cakap macam tu, dia akan buat betul-betul.. biar pun  aku mendesak, dia tidak akan beri.. itu lah Ihsan yang aku sudah lama kenal..

"bayangkan air ni adalah matlamat kau.. gunung ni adalah cabaran kau.. " Ihsan berkata sambil memandang ke wajah aku, ".. jangan pernah sekali mengalah sebelum mencuba.. kadang-kadang kau sendiri tidak menyangka ada kekuatan yang tersimpan dalam diri kau.. kekuatan itu tetap ada.. anggaplah ini satu perjuangan dalam hidup.. aku harap kau akan menyedarinya.."

aku hanya berdiam diri.. Ihsan kelihatan serius.. katanya itu bernada serius.. aku tidak tahu apa yang sedang bermain dfikirannya.. adakalanya Ihsan agak sukar untuk difahami.. hari ini dia mengajak aku untuk pergi mendaki gunung.. katanya, mahu menunjukkan sesuatu kepada aku. tapi apabila aku bertanya apakah yang 'sesuatu' itu, dia hanya berdiam diri tersenyum kecil.

aku tahu mesti ada sesuatu yang penting yang dia mahu tunjukkan kepada aku.. kalau tidak, sudah tentu dia tidak beria-ria untuk mengajak aku melakukan aktiviti ini.. aku begitu faham siapa diri Ihsan.. hal yang lebih serius.. mesti hal yang serius dia mahu tunjukkan kepada aku.. seperti kebiasaanya begitu lah..

di minda aku mula teringat akan kejadian yang lepas.. dia ada mengatakan sesuatu yang sampai sekarang ini kerap bermain di minda aku.. kata-katanya itu membuatkan aku terdiam.. entah kenapa aku merasakan Ihsan seperti telah berubah.. dia tetap sama seperti dulu cuma pada kebelakangan ini dia kerap berdiam diri.. dia sudah jarang tersenyum.. pandangan wajahnya sentiasa serius tatkala memandang aku..

masih terasa lagi sentuhan itu.. masih segar lagi ingatan aku akan pandangan matanya.. pada hari itu aku merasakan telah terjadi satu titik perubahan dalam hubungan kami berdua.. tapi aku masih lagi tidak dapat memahami akan kemahuannya.. aku tertanya-tanya, jika dia berkata sedemikian, siapa kah aku di hatinya? aku inginkan penjelasan... biar aku memahami kehendak hatinya..

aku memandang ke arah Ihsan.. dia masih lagi boleh bergerak dengan pantas untuk sampai ke puncak.. setiap langkahnya masih lagi bertenaga.. cuba aku mendekatinya.. langkah-langkah ku dipercepatkan.. ada sesuatu yang aku ingin penjelasan darinya.. aku ingin hari ni semuanya akan dapat aku fahami..

"Ihsan..." aku memanggilnya..

"ya.. cakap lah.. aku dengar ni.." kata Ihsan tanpa menoleh ke belakang memandang aku..

"aku tertanya-tanya tentang satu perkara... tentang.... kejadian hari lepas.."

"kejadian apa?"

aku berdiam diri sebelum berkata sesuatu...

"hmm.. tentang... kata-kata kau... tentang... diri kita berdua.."

langkah Ihsan terhenti.. dia menoleh ke belakang lalu memandang aku.

aku menarik nafas sebelum berkata, "if God permits it, then at this time, I am your lover.." aku memandang ke arah mata Ihsan, "hmm.. I was wondering.. kalau macam tu, I'm curious to know if... hmm... do you.. love me?"

Ihsan terdiam.. aku juga terdiam.. pertanyaan itu sudah lama aku pendam.. sungguh.. aku inginkan penjelasan dari mulutnya.. perkara ini telah menghantui ku.. ia membuatkan aku sentiasa tertanya-tanya tentang apa kah yang sebenarnya berlaku dalam hubungan kami berdua? pada saat ini.. siapa kah aku di hatinya?

Ihsan melangkah menghampiri aku.. dia tersenyum kecil.. aku tidak faham akan maksud senyuman itu.. tapi, aku serius ingin mengetahui akan hal ini..

"adakah kau gembira pada saat ini aku selalu ada disamping kau?"

aku menjawab, "tentu sekali aku gembira.."

"pada ketika ini, adakah kau gembira hari-hari yang dilalui kita lalui bersama?"

aku mengangguk..

"kalau kau gembira, biarkan saja ia terus begini.. dalam hubungan untuk orang macam kita berdua, tidak harus untuk meminta sesuatu yang lebih.."

"maksud kau apa? aku kurang mengerti..."

Ihsan menarik nafas sebelum berkata, "you are my best friend.. mungkin lebih daripada sekadar teman yang baik.. tapi, aku tidak akan meletakkan diri kau sebagai kekasih aku.."

aku terdiam membisu..

".. ada cinta yang tidak harus dikatakan.. biarpun kau sendiri menyedari akan perasaan yang sebenarnya... tapi kau masih lagi boleh berasa bahagia tanpa ada satu ikatan antara kita berdua.. menjadi kekasih aku membuatkan kita terikat dengan banyak perkara.. ikatan itu mungkin membahagiakan.. tapi, sekali lagi aku ingin katakan, untuk orang macam kita berdua, tidak harus untuk meminta lebih.. adakalanya lebih baik cinta itu terus bisu.. biarkan ia tetap menjadi satu unspeakable love.."




*     *     *



matahari mulan terbenam... keadaan mula semakin gelap.. aku dan Ihsan baru sahaja selesai memasang khemah di kawasan khas untuk perkhemahan.. kami berdua mendirikan solat maghrib bersama-sama.. Ihsan menjadi iman manakala aku pula makmumnya.. keadaan ini membuatkan aku begitu tenang tatkala kami menunaikan tuntutan solat lima waktu bersama-sama.. ada kebahagiaan yang hadir di dalam diri aku pada ketika itu.. ia adalah satu ketenangan..

usai sahaja solat, Ihsan mangajak aku untuk sampai ke puncak.. jaraknya tidaklah begitu jauh lagi.. aku hanya menurut.. memang benar.. dalam masa lebih kurang sepuluh minit akhirnya kami sampai ke puncak..

aku berasa begitu gembira sekali.. akhirnya aku berjaya juga.. sungguh, perjalanan tadi begitu memenatkan buat diri ku.. ia adalah satu kejayaan yang besar bagi diri ku..

tiba-tiba Ihsan memeluk aku.. satu pelukkan yang sangat erat..

"good job, Fahri!! I know you can do it! you are strong! kau sendiri tahu..."

aku hanya tersenyum.. aku tahu yang aku begitu gembira..

sekali lagi Ihsan memeluk aku.. pelukkan kali ini lebih erat..

"aku fikir, I'm not your lover.." kata aku..

"A best friend tak boleh nak peluk kawan dia ke?"

Ihsan tersenyum.. aku membalas senyumannya itu..

kemudian, Ihsan mengajak aku untuk ke satu tempat.. dia kata ada satu ruang tinjau di atas puncak ini.. ada pemandangan yang menarik yang boleh kami nikmati bersama.. aku mengikut dia sehingga lah sampai di tempat yang dimaksudkan..

untuk seketika aku tergamam.. sungguh, permandangan di depan mata aku sungguh indah sekali.. kelihatan kota raya berada jauh di bawah kaki gunung.. aku dapat melihat keseluruhan kota.. bandar itu mula disinari cahaya lampu kerana hari kian gelap.. angin bertiup membawa suhu yang dingin, namun masih lagi menyenangkan..




aku begitu teruja sekali.. Ihsan hanya tersenyum memandang aku..

kemudian, tangan aku dipegangnya lalu berkata, "ianya tidak sukar bukan??"

aku memandang ke arah wajah Ihsan..

"gunung ini, tidak lah begitu sukar dan kau sendiri menyedarinya... yang diperlukan adalah usaha dalam diri kau.. jangan sesekali pernah mengalah sebelum mencuba.." kata Ihsan lagi..

aku tersenyum.. ya.. memang benar.. ianya tidaklah sesukar mana.. yang aku perlukan adalah usaha dan keyakinan dalam diri untuk menaklukinya..

"jika kau terus berusaha, I believe that God will give you one ticket to heaven.."

aku memandang tepat ke arah mata Ihsan.. kenyataannya itu agak mengelirukan..

"maksud kau apa sebenarnya?" tanya aku..

Ihsan tersenyum kemudian berkata, "ada orang kata, orang seperti kita ini begitu dekat dengan dosa.. orang yang mempunyai perasaan yang berbeza seperti kita dipandang hina.. tapi aku katakan lagi yang Allah akan memberi kau satu tiket ke syurga selagi kau terus berusaha.."

aku terdiam, hanya mendengar kata-kata darinya..

"ingat tak dulu aku pernah berkata yang orang macam kita lahir sebagai pahlawan? sejak dari dulu lagi di saat kita menyedari akan ada satu perasaan aneh dalam diri kita, Allah mahu menunjukkan kepada kita bahawa ini adalah satu yang kita harus perjuangkan.. maksud aku, kita sudah tahu akan cabaran yang telah Dia berikan.. kebanyakkan orang masih tercari-cari perjuangan hidup mereka.. tapi untuk kita ia begitu jelas sekali.. tidak kah kau rasa Allah menyayangi kita?"

"... Allah sudah menunjukkan dengan jelas sekali sesuatu yang kita harus hadapi.. cabaran itu begitu sukar sekali, tapi ia tidak pernah dirasakan oleh orang lain.. kita ditakdirkan-Nya menjadi seorang pahlawan.. tidak semua orang berpeluang untuk jadi begini.. kerana itu aku katakan yang kita telah ditawarkan satu tiket ke syurga.. selagi mana kau terus berjuang untuk mengejarnya.. dan lagi aku katakan, tidak kah kau rasa Allah menyayangi kita?"















perasaan ini begitu aneh...
perasaan ini begitu mengelirukan...
tapi, bagi dirinya ia adalah satu nikmat...
bagi dirinya, ia adalah satu pertunjuk...
ia begitu sukar untuk aku mengerti..
sehingga kini aku masih tertanya-tanya....


"can you believe it... 
...that God gives us... one ticket to heaven??"















27 comments:

  1. bagus! bagus sekali!
    menyedarkan sy....suke sgt....

    ReplyDelete
    Replies
    1. i think cerita ni prlukn byk improvement.. rasanya trlalu pendek.. prlu byk benda yg dihuraikn..

      btw, thanks.. :)

      Delete
  2. Alhamdulillah..

    ReplyDelete
  3. Alhamdullillah coz ayat awak kt bawah beri kesedarn dan buat saya terpikir.....

    Actually saya tak minat nak baca novel yg awak tulis.. nampak agak buhsan... tapi td.. saya terbaca part di bawah ini...terus saya cr 1st part n baca dr mula.. dan saya rasa novel awak sangt best....

    Macam saya.. saya tak kacak.. x kaya... fizikal pown fail.. dlu sya slalu komplen.. kan bgus kalau sya lahir kacak, badan fit, kaya, n lain2... tp now sya bersyukur Allah jadikan saya fizikal mcam nih.. coz kalau la saya kcak dan kaya.. mesti saya terjerumus lg teruk dalm dunia Gay..huhuh...

    "Ihsan tersenyum kemudian berkata, "ada orang kata, orang seperti kita ini begitu dekat dengan dosa.. orang yang mempunyai perasaan yang berbeza seperti kita dipandang hina.. tapi aku katakan lagi yang Allah akan memberi kau satu tiket ke syurga selagi kau terus berusaha.."

    aku terdiam, hanya mendengar kata-kata darinya..

    "ingat tak dulu aku pernah berkata yang orang macam kita lahir sebagai pahlawan? sejak dari dulu lagi di saat kita menyedari akan ada satu perasaan aneh dalam diri kita, Allah mahu menunjukkan kepada kita bahawa ini adalah satu yang kita harus perjuangkan.. maksud aku, kita sudah tahu akan cabaran yang telah Dia berikan.. kebanyakkan orang masih tercari-cari perjuangan hidup mereka.. tapi untuk kita ia begitu jelas sekali.. tidak kah kau rasa Allah menyayangi kita?"

    "... Allah sudah menunjukkan dengan jelas sekali sesuatu yang kita harus hadapi.. cabaran itu begitu sukar sekali, tapi ia tidak pernah dirasakan oleh orang lain.. kita ditakdirkan-Nya menjadi seorang pahlawan.. tidak semua orang berpeluang untuk jadi begini.. kerana itu aku katakan yang kita telah ditawarkan satu tiket ke syurga.. selagi mana kau terus berjuang untuk mengejarnya.. dan lagi aku katakan, tidak kah kau rasa Allah menyayangi kita?"

    ReplyDelete
    Replies
    1. satu je aku nk ckp, hidup ini perlu optimistik.. kdg2 kita rasa dunia ni mcm x unfair.. klu ko nk tahu dr mana timbul idea tajuk 'one ticket to heaven' asalnya dtg ketika aku trbaca satu komen dlm youtube kata yg gay ni mcm dh dpt satu tiket ke neraka.. tp aku reverse ayat tu, tukar jd ke syurga..

      ko memang benar, paras rupa yg kurang menarik, mungkin kita akn fikir yg xde org nk dgn kita, tp dr sudut lain, kita kena jd optimistik bahawa itu satu rahmat, Allah sygkn kita.. dia mahu melindungi kita.. org2 yg hensem, lg lh senang nk buat dosa..

      Delete
    2. aku suka cara ko berfikir... ^_^

      ...semoga kita semua sempat untuk berubah menjadi insan yang lebih baik ..Amin

      Delete
  4. bagus2... try to improve jangan biarkan novel nie jadi bosan..
    contohnya.. pada last part.. buatkan pembaca tertanya2 apa akan berlaku selepas itu....he3.. just cadangan...
    Mus.... (^^,)..

    ReplyDelete
    Replies
    1. sabar.. ni baru part prmulaan.. masih dlm proses pengenalan cerita.. nk kenal kn watak dulu, siapa itu ihsan, shahir, fahri n saiful.. part ketiga ni aku baru je sentuh tentang ihsan, tp aku still kurang menyentuh tentang diri shahir dan saiful secara lebih mndlm..

      btw, thanks for ur comment.. :)

      Delete
  5. aku rasa kau bijak bermain dengan emosi pembaca kali ne. jujur aku katakan hati aku tersentuh membaca perenggan di bawah:-

    ".."ingat tak dulu aku pernah berkata yang orang macam kita lahir sebagai pahlawan? sejak dari dulu lagi di saat kita menyedari akan ada satu perasaan aneh dalam diri kita, Allah mahu menunjukkan kepada kita bahawa ini adalah satu yang kita harus perjuangkan.. maksud aku, kita sudah tahu akan cabaran yang telah Dia berikan.. kebanyakkan orang masih tercari-cari perjuangan hidup mereka.. tapi untuk kita ia begitu jelas sekali.. tidak kah kau rasa Allah menyayangi kita?".."

    perasaan ini merupakan satu cabaran, cabaran yang begitu sukar, kadangkala sangat meletihkan jika difikir-fikirkan.

    anyway, i'm looking forward for the next part. semoga lebih banyak pengisian, lebih banyak bermain emosi dsb. keep it up!

    ReplyDelete
    Replies
    1. part 4 mungkin akn kluar dlm minggu ni.. just tunggu je dulu.. thanks.. :D

      Delete
  6. after reading this, i just think that i should stop writing..haha~ u must be a very good reader so that u could write this good! love to read this.. :)

    *tetibe nk comment spekaing2 mcm terror english sgt..haha*

    ReplyDelete
    Replies
    1. u know what, aku pun terfikir nk stop tulis citer ni sbb aku rasa yg aku x pandai nk tulis cerita.. i love ur writing! sbb ko tulis bahasa lebih mcm dlm novel brbanding aku..

      Delete
  7. nice story ..........unspeakable love.....susahhhh sgt.......bile kite cintai seseornag tp kite x bole nk luahkan...dan ak rase die pn same......wlpn die kerap gurau benda2 iteww, tp ak rasakan itu adalah dr hati die.........dengan status kami ....hurm, mustahil nk bersama.....lebih baik lupakann...ak cube nk jauhkan diri, tp x boleeeee..........stress sgt, smpi pernah menangis lepas solat.......cubaan niu begitu berat..............Ya Allah

    ReplyDelete
    Replies
    1. sbb tu tajuk citer ni unspeakable love.. tp aku ada mesej utama yg aku nk sampaikn di sebalik unspeakable love tu...

      Delete
  8. mempunyai perasaan yang tidak pernah sekalipun kita minta..
    bukan perasaan itu kita benci, tp tingkah yg kita benci..

    perasaan yg dikurniakn ini utk mereka2 yg istimewa..

    aku tau, PLU yg mmpunyai merupakan pahlawan... dan bukan calang2 pahlawan.. tp pahlawan apabila mereka berusaha untuk bertarung dengan hawa nafsu, tp mati ditengah jalan, syahid bagi mereka..

    tp, sebanyak mana kita bertarung?? sebanyak mana kita mengalah??

    seribu satu erti dan makna terselindung disebalik perasaan yg terpedam dalam hati..

    ReplyDelete
  9. Sya suka sangat ayat awak yg last tu...part pahlawan..tak tahu knape...tersentuh gile bile bace yg ihsan ckp kt fahri cmtu...saye petik dr salah ayat seorang ustaz..kalau kite betul2 mencintai seseorang itu kite akan berusha sedaya upaya untuk menariknya masuk ke syurga dan menjauh kn die dr api neraka

    ReplyDelete
  10. susah nk cri cinta sejati dlm dunia mcm kita...allmost mncri hnya untk seks smta2..

    ReplyDelete
  11. One ticket to heaven or 'one way ticket to heaven? ..rasanya 'one way ticket' lebih sesuai tak?...apa pun, teruskan menulis....sgt interesting.. :))

    ReplyDelete
  12. slm...teknik imbas kembali yg sgt mengujakan...mmg kene r...bila baca x jemu,bahasa yg indah...senyum x sudah smpai hilang perasaan di lubuk hati yang- mungkin- terkilan ... memori indah bersama yang semakin jauh ditiup bayu masa... T_^

    ReplyDelete
  13. Hanya Allah yang tahu. A Very Good Story.

    ReplyDelete
  14. ;') sungguh...aku terkesan..

    ReplyDelete
  15. ;') sungguh...aku terkesan..

    ReplyDelete
  16. "... Allah sudah menunjukkan dengan jelas sekali sesuatu yang kita harus hadapi.. cabaran itu begitu sukar sekali, tapi ia tidak pernah dirasakan oleh orang lain.. kita ditakdirkan-Nya menjadi seorang pahlawan.. tidak semua orang berpeluang untuk jadi begini.. kerana itu aku katakan yang kita telah ditawarkan satu tiket ke syurga.. selagi mana kau terus berjuang untuk mengejarnya.. dan lagi aku katakan, tidak kah kau rasa Allah menyayangi kita?"

    Allahurabbi, terkesan dengan ayat kau ni. tapi betul gak tu. memang betul betul benar. Alhamdulilah, lepas niat kita tinggalkan ni betul kerana dia, Dia kirim seorang hambanya yang aku anggap sebagai ustaz bawak balik ke jalan yang benar. Dia bagi aku pinjam hambanya sebagai kawan baik aku, rapat balik kepada agama, isi kesunyian aku dari sibuk dan mengigih mencari cinta yang tiada kekal.

    tapi kau punya cerita memang panjang wei, haha. nasib baik sedap. guna gaya bahasa sempoi, mcm dak2 mat rempit sembang lg sronok kot. mksd ak xde i u i u i u ni. just ckp je,

    ReplyDelete
  17. Sebenarnya btapa perit ada perasaan spt nie
    Perasaan xdpt diluahkan atau diungkap
    Perasaan yg menjerut diri sndri,keluarga,rakan,rakan sekerja dan sosial life
    Klu dpt di-karma-kan,aku xnk hidup ada perasaan spt nie
    Kerana perasaan nie hidup aku rasa alone
    Wlpn rmai org yg byk bhgiakan aku tp didlm hati terlalu sunyi...perit
    Xdpt trima pmpuan sbg permaisuri di hati

    ReplyDelete